Selasa, 19 Januari 2016

Review Korean Film: Harmony

Halo!
Yay, seneng banget akhirnya aku bisa konsisten nulis. Aku lagi belajar buat rajin ngeblog dan syukurlah bisa terwujud gara-gara libur semester ini. Jadi manfaatkan selagi bisa huahaha dan sejujurnya bingung apa yang mau ditulis, tapi karena aku di liburan ini nonton terus, aku mau bikin review dari apa  yang udah aku tonton. Dan kali ini, aku mau review sebuah film Korea dari tahun 2010. Yup, it’s kinda late sih ya, tapi semoga tetep bermanfaat. Sebenernya aku udah tau film ini dari tahun 2010 nya juga, tapi belum ditonton karena susah nyari filmnya dan kemarin aku baru nonton filmnya ini, lho. Ada yang tau apa filmnya? Yay! HARMONY.  Ini film sedih, guys. Sedih banget. Buat kalian yang suka nangis-nangisan, harus banget nonton film ini, yaaa!

Film ini berlatar di sebuah penjara perempuan di Korea, film ini berkisah sedihnya hidup di penjara kayak film Miracle in Cell no 7, tapi di film ini nyeritain daris sudut pandang seorang ibu dan tentunya pemeran di film ini adalah para narapidana perempuan. Film ini menceritakan suka duka nya tinggal sebagai narapidana walaupun sebenernya lebih banyak dukanya sih. Pemeran utama di film ini adalah Hong Jeong Hye, seorang narapidana yang masuk penjara gara-gara kasus pembunuhan, dia membunuh suaminya. Padahal, dia ngelakuin itu demi menyelamatkan dirinya sendiri, suaminya hampir  ngebunuh dia. Dan saat dia masuk penjara, keadaannya lagi hamil. Anak Jeong Hye ini dinamain Hong Min Woo.

Min-Woo dibesarin di penjara sampai di umur satu tahun, dia ngerayain ulang tahun pertamanya di sel. Aku seneng dan terharunya karena suasana selnya itu, loh. Ya, walaupun seperti neraka tapi mereka ngebuat suasana di sel ini menyenangkan, waktu ulang tahunnya Min-Woo, mereka ngerayain ulangtahun nya Min Woo seperti ulang tahun biasanya, ada cake, banyak kado dan kado-kado itu diperoleh dari sesama narapidana juga.
Ini waktu dia ngumpulin kado-kado dari narapidana lain. Mereka pada antusias nyambut ulang tahun pertamanya Min Woo


Di satu sel itu, Hye Jong tinggal sama empat orang narapidana lain, mereka sayang dan ngelindungin Min Woo. Aku gak hafal semua namanya atau entah gak disebutin emang nama-namanya.

Ada halmeoni ini, namanya Moon-ok, dia yang paling tua di sel ini makanya dia dianggap eomma sama penghuni sel ini. Dia dulunya pianis dan punya dua anak, dia dulu punya temen sekaligus orang kepercayaannya gitu, Moon-ok baik dan perhatin banget sama orang itu, tapi ternyata perempuan ini malah selingkuh sama suaminya, akhirnya dia nabrak suami sama selingkuhannya itu dan itulah alasan kenapa dia di penjara. Dan menurut aku, dia tuh nasibnya lebih buruk dari yang lain, waktu masuk penjara, anak perempuannya dia justru malah benci sama dia, mungkin gara-gara dia ngebunuh ayahnya. Setiap Moon-ok nelpon ke anaknya, gak pernah diangkat, bahkan anaknya jahat banget pernah bilang kalau dia lebih baik dipenjara yang lama, biar dia bisa ngerasain penderitaan hidupnya lebih lama. Jahat banget kan?:( waktu temen se-sel nya dapet kiriman dari keluarganya, Moon-ok gak pernah dapet, nggak pernah ada yang ngunjungin dia. Kasian, padahal yang gak tau diri sih emang si cewek temennya Moon-ok ini.

Selanjutnya, ada dia, aku lupa siapa namanya. Dia ngebunuh juga makanya dia masuk penjara, dia punya pacar gitu tapi mereka belum pernah ketemu cuma saling bertukar surat. Dan aku ngga ngerti sih gimana bisa coba.  Dia keliatan kayak antagonis gitu, padahal aslinya baik kok, sayang banget sama Min-Woo
 
Selanjutnya, ada dia. Dia punya dua anak perempuan, dulunya dia penyanyi tapi entah kenapa suaranya dia kok unik gitu hahaha. Nonton ya makanya, dia nasibnya lebih baik sih, soalnya keluarganya masih peduli, anaknya sering ngirimin dia kado atau surat gitu, dan gara-gara itu dia selalu nangis

Selanjutnya, ada dia. Dia ini pendatang baru sih di sel ini haha, dia masuk penjara gara-gara ngebunuh ayah tirinya yang mau perkosa dia. Dan ibunya malah kayak benci sama dia, padahal yang salah kan ayah tirinya. Dia orang yang paling stresss kayaknya di sel ini, dia menyendiri terus bahkan sebelum masuk penjara, dia sering nyoba bunuh diri. Pokoknya dia paling ga akur di sel ini, dia juga pernah berantem sama Jeong Hye

Peran yang bener-bener jadi pahlawan disini adalah officer Kong. Dia sipir penjara yang bener-bener baik banget. Waktu Min Woo ulang tahun, dia orang yang bawa kamera buat moto-moto Min Woo, dan waktu Min Woo sakit, dia ngizinin Jeong Hye buat pergi ke rumah sakit, padahal sebenernya Jeong Hye nggak boleh keluar.



Suatu hari, di penjara ini ada pertunjukan gitu, dan ini menginspirasi Jeong Hye buat bikin choir dan yang main adalah narapidana nya. Akhirnya, dia nyampein ide ini ke kepala polisi nya dan ternyata disetujuin, Jeong Hye juga minta satu hari buat dia keluar sama anaknya kalau dia berhasil bikin pertunjukan ini dan kepala polisi pun setuju. Jeong hye pun makin semangat buat ngurusin choir ini soalnya dia cuma dikasih waktu enam bulan buat ngadain choir. Waktu itu, Jeong Hye nggak sengaja liat Moon-ok lagi main piano dan dia kaget kalo Moon-ok sehebat itu, akhirnya Jeong Hye minta Moon-ok buat tampil di choir, awalnya dia nolak tapi karena Jeong Hye ngasih alasan kenapa dia ngadain choir ini, Moon-ok pun setuju. Mereka pun sering latihan dan Moon-ok dipercaya buat jadi conductor nya sekaligus jadi juri buat audisi orang-orang yang bakal tampil juga.

 Beberapa hari kemudian, nggak sengaja lagi Jeong Hye ngedenger si perempuan baru di selnya nyanyi, suaranya bagus dan merdu banget sampai akhirnya dia minta Moon-ok buat bujuk dia ikutan choir ini, awalnya gak berhasil bahkan Moon-ok sampai nampar dia gara-gara kata-kata kasarnya, tapi akhirnya dia minta maaf dan setuju buat ikutan choir nya.

Enam bulan kemudian, hari choir yang ditunggu-tunggu pun tiba, mereka nampilin dengan baik, bahkan semua orang applause penampilan mereka.


Karena penampilan itu, Jeong Hye pun nagih haknya buat dapet satu hari keluar sama anaknya, tapi ternyata hari itu adalah hari dimana Jeong Hye ngelepas anaknya. Aku baru tau ada peraturan kalau di penjara setelah anaknya berumur dua tahun, anak itu harus dipisahin dari ibunya. Ini beneran? Dan bagian inilah yang bikin aku mulai nangis, gimana nggak sedih coba? Dan Min Woo pun dititipin ke panti asuhan.



Jeong Hye sedih dan terpukul banget sampe dia sakit, dan lagi-lagi, Moon-ok yang tenangin Jeong Hye. Sedih huhuhu

Lama kelamaan, setelah choir itu pun berlalu, paduan suara ini tetep sering latihan dan mereka sering bikin pertunjukan juga bahkan sampe mereka diundang buat jadi pengisi acara di Christmast Eve. Gak cuma itu, ternyata mereka bisa ngundang orang-orang yang mereka sayangin buat dateng nonton mereka. Hari yang mereka tunggu-tunggu pun dateng, tapi ternyata disitu ada satu masalah, ada ibu-ibu yang kehilangan cincin nya dan ibu-ibu itu nuduh para napi ini. Ya ginilah orang-orang suka underestimate. Mentang-mentang mereka napi, seolah-olah mereka itu ya orang jahat gitu. Dan jahatnya lagi, mereka bener-bener dituduh sampedi geledahin semua barang-barang, pakaian, sampe mereka disuruh buka baju mereka. Bener-bener ngelanggar hak asasi manusia, akhirnya kepala polisi pun dateng buat nyelamatin mereka

Akhirnya, mereka pun bisa tampil di pertunjukkannya. Banyak keluarga dari narapidana yang dateng, termasuk Min Woo. Min Woo dateng sama ibu angkatnya, mungkin dia bisa tau gara-gara officer Kong ngasih undangan ke rumah baru Min Woo. Jeong Hye sadar itu Min Woo waktu dia liat ada tanda di tangannya Min Woo


Terus ini dia puncaknya aku nangis kejer, waktu Moon-ok mau di eksekusi. Moon-ok dikasih kesempatan buat ketemu sama keluarganya, buat sehari dia diizinin ke rumah anaknya dan bermalam disana. Anak perempuan Moon-ok yang jahat itu tiba tiba jadi baik, mungkin karena itu jadi hari terakhirnya dia buat ketemu Moon-ok


Sampai akhirnya tiba hari dimana Moon-ok dieksekusi, officer Kong bilang ada yang mau ngunjungin dia. Dan tiba-tiba salah satu orang yang ada di sel itu bilang kenapa tumben ada yang ngunjungin dia. Dan semua yang ada di sel itu pun sadar, kalau hari ini hari dimana Moon-ok harus pergi. Sumpah aku nangis kejer waktu bagian ini hahaha, malahan waktu postingan ini ditulis aku masih merinding banget.
Moon-ok ngerapihin buku dan alat tulis yang selama ini ia pake buat nulis lagu, temen-temen se-selnya udah gak kuat nahan air mata dan ngelarang Moon-ok pergi, tapi dengan sok kuat Moon-ok bilang nggak apa-apa. Mereka pun meluk Moon-ok

Moon-ok pun keluar dari sel itu dan Jeong Hye nyanyiin lagu yang mereka nyanyiin waktu pertunjukan, sampai semua penghuni penjara di setiap sel itu pun nyanyi buat ngelepas kepergiannya Moon-ok.

Heu, sedih bangeeeet beneran deh kalian yang belum nonton harus banget nonton ini, jangan lupa siapin ember sama elap buat ngelap air matanya yang bakalan deres kayak air terjun. Recommended banget 9.5/10 buat film yang udah bikin aku nangis seember! Selamat nonton!


0 comment: