Minggu, 12 November 2017

Pengalaman Pakai Behel

Hola!
Berasa udah berapa abad aja nih nggak ngeblog. Sedih banget nggak bisa rutin update blogpost, tapi gimana lagi ya, emang lagi hectic banget belakangan ini. Jadi aku bener-bener selektif buat milih materi yang bakal dimasukin ke blog karena emang lagi gak bisa buat banyak konten akhir-akhir ini. Dan inilah yang aku pilih buat bahas hahaha, cerita aku pake behel!

Kalian yang mampir di post ini pasti orang yang berniat atau kepengen pake behel. Iya nggak? Iya kan? Aku tau soalnya aku juga begitu hahaha. Aku nyari nyari post orang orang yang nyeritain pengalamannya pake behel dan jadi seneng baca baca pengalaman mereka, apalagi kalo udah liat progress mereka pake behel. Jadi kepengen! Makanya aku sekarang buat post ini juga semoga bisa berguna buat kalian yang lagi membutuhkan informasi ini hehehe. Oke deh, without further do, langsung aja yeaaah!






Jadi, aku pake behel sekarang ini bukan ide sekonyong konyong yang muncul tanpa dipikirin dulu. I’ve thought about it over and over again and the answer still the same, I need it! Awal mulanya kepikiran pake behel adalah waktu zaman SMP. Waktu itu, yang namanya behel lagi jadi trend dan hits banget. Orang-orang yang pake behel itu dianggap kekeceannya naik sejuta persen! Itulah yang jadi biang banyak banget orang yang mencuri kesempatan dalam kesempitan ini, yaitu maraknya penjual behel palsu! Saking pengennya gaya gayaan, waktu itu aku juga pernah loh beli behel lepas pasang gitu. Ya ampun, ngakak!

Dan trend behel itu pun perlahan mulai surut sampe akhirnya waktu SMA, aku kepikiran lagi pengen pake behel BUKAN karena gaya gayaan, tapi karena kebutuhan. Aku sadar ada yang nggak beres sama susunan gigi geligi dan rahang aku, yang belakangan aku ketahui itu namanya deep bite. Itu adalah kondisi dimana kalo kita mengatupkan bibir kita, posisi kita kaya menggigit, nyengir gitu, gigi bawah kita bakalan ketutup sama gigi atasnya. Itulah yang aku alamin dan itu ngurangin rasa pede aku untuk senyum dengan gigi lebar-lebar karena ya keliatan aja nggak bagus! Buat yang bingung deep bite itu gimana, beginilah penampakannya.

Source: bcdental.org


Tapi saat itu keinginan ya cuma jadi keinginan. Mempertimbangkan harga pasang behel yang mahalnya selangit dan nggak mungkin banget banget banget buat aku, akhirnya aku mengurungkan keinginan itu dan nyabar nyabarin diri sendiri “ga apa apalah, nobody’s perfect” atau “gapapalah, yang penting masih bisa dipake makan” atau “gapapalah, disyukurin aja, udah darisananya begini”. Begitulah setiap terbersit keinginan buat pake behel. Padahal mah ya masih pengen, tapi ya gimana dong.

Tapiii, nasib manusia nggak ada yang tau, iya nggak? Disaat keinginan aku pake behel itu jadi sesuatu yang gak mungkin, eh keajaiban terjadi. Alhamdulillah, beberapa bulan lalu, aku punya kerjaan sampingan yang penghasilannya sangat lumayan! Keinginan pake behel yang dulu cuma mimpi, sekarang sangat mungkin diwujudkan jadi kenyataan!

Keinginan itu muncul lagi waktu beberapa bulan lalu, aku sakit gigi mulu. Gigi aku udah berlubang parah dan banyak yang berlubangnya. Udah gitu, lubangnya ga kira-kira pula, segede galian jalan! Dan itu bener bener menyiksa! Terus apa hubungannya sama pake behel? Nah jadi setelah ga mempan diobatin ke puskesmas, aku pun nyari nyari dokter gigi yang bagus dan agak murah buat rawat gigiku ini wkwk. Pilihan aku jatuh kedua pilihan, RSGM UNPAD dan RSKGM yang di Jalan Riau. Pertamanya aku mikir pengen ke RSGM aja karena kata orang orang harganya murah, tapi RSGM Unpad ini daerahnya susah dijangkau pake angkot, jadi percuma aja harganya murah, tapi ongkosnya mahal. Akhirnya aku coba googling RSKGM Kota Bandung dan aku pun yakin mau kesitu aja.



Pertama kali kesitu, aku terkejut karena gilaaa penuh banget. Aku pun nambal gigi aku ke poli Konservasi. Nah karena poli konservasi ini ada di lantai 3 dan ruangannya deketan sama Orthodonti, mimpi lama itu pun datang kembali. Pas aku ke konservasi, disitu dibilangin kalo gigi aku lubangnya parah dan harus dirawat selama 5x perawatan. Nurutlah aku dan minggu depannya, aku kesitu lagi. Setelah minggu depannya datang lagi, eh taunya, aku harus perawatan endodonti selama lima bulan karena ada infeksi di saluran akar giginya katanya. Sedih sedih.

Nah setelah itu, mulailah aku mulai nyoba nyoba ke orthodonti. Pertama kali konsultasi, aku ditanyain sama perawatnya alasan pengen pake behel, nah aku jawab aja biar rapi giginya hahaha. Terus gigi aku diperiksa sama dokternya. Aku dapet dokternya dr. Yuniwati Sp.Ort. Ibu dokternya murah senyum, terus baik lagi. Setelah itu, dokter bilang kalo gigi aku harus dirawat dulu sebelum bisa pake behel. Terus dokternya bilang, ada satu gigi depanku yang harus dicabut. Aku shock dong, seketika ingin mengurungkan niat pake behel. Kemudian, setelah dijelasin ini itu, aku disuruh rontgen Panoramic ke lab. Untungnya ruang radiologinya ada di bawah, jadi nggak usah jauh-jauh deh.

Pemeriksaan Dokter Spesialis: 25.000
Rontgen Panoramic: 100.000

Minggu depannya, aku ke orthodonti lagi. Sebenernya sih harusnya aku ke eksodontia waktu itu buat cabut gigi geraham, tapi aku kehabisan nomor antrian, akhirnya aku maksa aja deh ke orthodonti karena kagok udah kesitu, taunya tetep aja harus dibenerin dulu giginya, soalnya dokternya nggak mau ambil tindakan orthodonti apapun kalo belum bener giginya. Ya udah, aku akhirnya pulang dengan sia-sia.

Karena mengerti menyiksanya sakit gigi dan karena pengen cepet cepet dibehel, saat itu aku bertekad buat ngerawat gigi aku. Aku scaling gigiku, aku cabut yang lubangnya udah parah, rajin sikat gigi, dll. Pokoknya gigiku mengalami perubahan! Uwaaaw hahaha.

Scalling: 240.000 (2 rahang)
Tambalan  composite: 90.000 * 2 = 180.000
Pemeriksaan dokter umum: 7.500 * 2 = 15.000
Pencabutan: nggak tau berapa karena aku pake BPJS waktu itu.

Setelah ngelakuin ini itu, akhirnya aku datang lagi ke orthodonti, walaupun saat itu aku belum cabut gigi depan karena masih ga berani. Taunya bu dokternya ngga nyinggung-nyinggung masalah itu dong dan akhirnya aku disuruh cetak. 

Cetak ini adalah proses dimana gigi kita dicetak dengan adonan kayak pasta gigi. Prosesnya, nanti mulut kita dimasukin sesuatu yang kalo aku ga salah bentuknya kayak saringan kelapa, banyak lubang-lubang kecilnya gitu. Adonannya dimasukin kesitu dan nanti dimasukin ke mulut kita terus diteken teken. Kata orang sih, dicetak ini bikin mual, tapi waktu aku ngalamin sendiri, engga kok. Sakitnya itu justru waktu si alat cetaknya itu diteken teken ke mulut kita terus kena gusinya. Aku harus ngalamin cetak gigi bawah 2x karena entah salah entah apa. Proses cetak giginya pun selesai dan aku ditanya, mau pasang behelnya kapan, dan dengan mantap aku bilang Jumat depan. Karena bilang begitu, dokter pun akhirnya masang semacam karet di geraham aku kayak gambar dibawah ini. Setelah itu, aku disuruh rontgen lagi  dan kali ini namanya rontgen Cephallometric.

Pencetakan: 85.000
Pemeriksaan Dokter Spesialis: 25.000
Rontgen Cephallometeic: 100.000

Waktu perjalanan pulang dan beberapa jam setelah alat itu karet itu dipasang ke geraham aku sih ngga begitu terasa. EH! Waktu sorenya, baru deh kerasa nyut nyutannya. Ngilu banget, sakiiiiiiit! Bayangin kamu jatoh dan kena gigi kamu, itulah rasanya. Kalo bahasa Sundanya, kayak abis ticatrok rasanya. Ya Allah sakitnya ga kira-kira, linu banget, gigi tuh kayak ditarik sama karetnya. Makan pun nggak bisa. Imbasnya, selama 3 hari kurang lebih, aku ga bisa makan yang keras-keras dan cuma bisa makan bubur. Kalaupun makan nasi, aku nggak bisa ngunyah dan makannya langsung ditelen. I cant describe how it feels, yang jelas, sakiiiiit!

yang warna biru di gigi geraham itu loh guys karet
yang bener bener menyiksa!
Aku udah baca beberapa pengalaman orang kalau waktu pertama pake behel itu sakit, tapi mereka ga bilang kalo dipasangin karetnya gini pun sakit banget, apalagi nanti. Aku sampe demam karena lemes soalnya makannya dikit, boro-boro mau makan, ngomong aja susah! Aku nggak bisa bayangin 7 hari harus bertahan dengan karet ini di gigi aku! Beauty is pain, right? Untungnya, di hari keempat, sakitnya udah mereda dan aku bisa makan sedikit lebih normal. Nggak bisa makan normal yaaa, cuma sedikit lebih normal dari sebelumnya.

Hari jumat pun datang and you know what! Aku kan janjian sama dokternya jam 9 pagi udah di ruangan, eh taunya aku ada kelas sampe jam 9 dong! Ah, aku nggak bisa lagi nahan karet ini di gigi aku dan aku juga pengen bedrest setelah pasang behel nanti, takut sakit! LOL. Akhirnya, aku minta tolong mamaku buat antriin dulu nomor antrianku. Di kelas pun aku ga tenang dong, takut ga bisa hari ini. Akhirnya, mama ngabarin kalo sekitar jam 9an, nama aku udah dipanggil dokternya! Sedangkan, aku masih ada di kampus. Buru buru aku pun pesen gojek dan setelah melalui banyak drama, akhirnya jam 10an aku baru nyampe di RSKGM. Aku nunggu dulu bentar dan kemudian dipanggil lagi sama perawatnya.

Disitu, aku ga enak karena udah telat dateng, dokternya juga cuma senyum senyum doang. Setelah itu, mulailah proses pemasangan behel di gigi aku. Terus karena kasus gigiku ini deep bite, jadinya gigiku cuma bisa yang atas doang yang dibehel, nanti baru setelah ggi atasnya agak naik, behelnya dipasang dibawah. Mulutku dipakein penyangga gitu biar bisa nganga terus.

Selanjutnya, dokter nempelin semacam lem gitu di gigi aku. Lama banget lumayan karena hati hati dipasang satu satu. Setelah di lem gitu, kemudian gigi paling ujung aku di laser, dan karena susah ngejangkaunya, gigiku kayak diteken gitu dan sakit soalnya gusi aku ke press sama alat penyangganya. Akhirnya setelah kurang lebih sejam, gigiku selesai di behel! 


Perasaan setelah pake behel gimana? gak enak! Mulut tuh kayak monyong gitu, nggak bisa ngatup secara normal. Terus sakit juga karena ada gesekan behel ke dinding mulut, akhirnya sariawan deh selama berhari hari. Tapi entah kenapa, aku gak ngerasa sakit terlalu parah waktu abis pasang behel ini, nggak seperti yang diceritain orang-orang. Malahan, lebih sakit waktu di karetin itu. Abis pake behel, aku dikasih tau buat beli sikat gigi khusus orthodonti sama perawatnya. Dia juga ngasih tau kalo ngga boleh makan makanan yang keras dan lengket gitu. 

Pemeriksaan dokter spesialis: 25.000
Pasang behel: 3.995.000
Sikat gigi: 32.500
Interdental brush: 40.000

Update

Di kontrol behel aku yang pertama, dokternya masangin behel di gigi bawah aku. Setelah dipasang itu, ya rasanya sakit lagi kayak di awal. Nggak bisa makan dengan selayaknya selama tiga hari. 



Ini udah bulan ketiga aku pake behel, terus kata dokternya kalo gigi bawah aku keliatan ada perubahan, tapi gigi atasnya masih lambat perubahannya gara gara giginya terlalu padat, jadi susah bergerak. Akhirnya, dokter bilang gigi aku harus dicabut! Padahal ini yang aku hindari, tapi demi kebaikan juga, ya udah deh mau aja walaupun berat hati.



Okay, karena udah kurang lebih 3 bulanan aku pake behel, aku mau kasih tau gimana sejauh ini progressnya. Btw, waktu aku ke dokter spesialis Endodonti yang nanganin gigi berlubang aku, dia bilang gigiku udah rapi, terus ditanyain udah pake berapa taun haha padahal baru juga tiga bulan. 
Jujur, aku juga kaget sih 3 bulan kok udah secepet ini. Tapi kalo buat rahangnya, masih belum keliatan signifikan sih. 

Kalian bisa liat kan sebelum pake behel, gigi bawahku itu ada yang keluar dari orbitnya hahaha. Eh setelah tiga bulan ini alhamdulillah dia bisa kembali ke jalur yang lurus dengan gigi gigi lainnya.



Nah, ini progress behel aku sampe bulan keenam.As you can see, gigi bawahku yang keluar dari orbit itu udah masuk ke jalurnya dengan sempurna! 


Nah kalo gigi atasnya juga udah lumayan ada pergerakan, kalian tau kan kalo misalkan di bulan ketiga tuh gigi atasku dicabut? Nah, ternyata di bulan keenam ini, gigi atasku udah pada geser geser, jadinya gak terlalu ompong gitu, seperti yang bisa kalian liat di gambar bawah.



Yup! segitu dulu yang bisa aku ceritain. Nanti kalo ada perkembangan mengenai behel ini, bakalan aku tambahin lagi kok postnya! Kalo ada pertanyaan, dengan senang aku bakal jawab comment kalian! Thank you for reading! See you!

17 comment:

Ary Prastiya Anjasmara mengatakan...

Kata temen saya yng pake behelitu sakit mbk ,kadang susah makan . dsb

Rhena Indria mengatakan...

Iya emang sakit awalnya, tapi kalo udah lama dipasang, engga kok.

Taufik Hidayat mengatakan...

Kak, kalo pasang di rsgm unpad waiting list dulu ga? Kalobiya biasanya berapa lama?

Taufik Hidayat mengatakan...

Kak kalo pasang behel di rsgm unpad, waiting list dulu ga? Kalo iya biasanya berapa lama?

Rhena Indria mengatakan...

Kalo di RSGM Unpad, aku nggak tau ya hehe soalnya aku nggak pasang disitu. Tapi kalo mau cepet, aku saranin ke RSKGM Kota Bandung aja, di Jalan Riau, disitu nggak waiting list, harganya pun nggak jauh beda. :)

Anonim mengatakan...

sis biaya pemasangan 3.995.000 itu sudah atas bawah atau atasnya saja? makasi yaa

Rhena Indria mengatakan...

Halo, harga segitu tuh atas bawah.

Cha khep mengatakan...

Murah yah di bogor marahal 6jt 😫

Nurwendah mengatakan...

Aku mau pasang d rsgm jl. Riau tp waiting list 3 bulan.
Trs apa dokter d situ buka praktek lg d tmpt lain ap nggk ya?

Rhena Indria mengatakan...

Iya, paling kalo mau murah tuh harus ke rumah sakit pemerintah atau ngga ke rumah sakit universitas gitu, jadi bisa pake dokter yang lagi koas:)

Rhena Indria mengatakan...

Ke RSKGM nya kapan kak? Waktu aku sih langsung boleh kok waktu itu, mungkin sekarang agak penuh ya.

Kurang tau ya kalo masalah praktek di tempat lain atau engga.

Sarita Febriyani mengatakan...

Mba,,itu cabut gigi pake bpjs bisa ya dgn alasan untuk orthodontic?
soalnya setau aku kalo buat alasan estetika itu ga bs pake bpjs

Rhena Indria mengatakan...

Kalo yang pencabutan pake BPJS, itu emang karena gigi akunya udah rusak banget dan emang sebelum rencana buat di ortho, udah mau dicabut soalnya disuruh dokter juga dicabut. Tapi pas aku cabut gigi depan buat alasan ortho, itu sih tetep bayar dan ga bisa pake BPJS. :)

Nurrahmah Rahma mengatakan...

Seneng banget baca pengalamannya sisss , nanti critain lg progressnya ya, kebetulan aku lg waiting list nih di rsgm unpad hihi, aku nomor urut 446 ,trkhr kesana baru 3xx hiks 😂

Rhena Indria mengatakan...

Halo! Hihihi makasih ya!
Wah semangat nunggu gilirannya sis! :)

Putri azkia mengatakan...

Kak tolong bikin blog lanjutannya dong. Aku mau lihat perkembangannya. Makasih kak

Rhena Indria mengatakan...

Sudah di update lagi yaa hehe