Minggu, 12 November 2017

Pengalaman Pakai Behel

Hola!
Berasa udah berapa abad aja nih nggak ngeblog. Sedih banget nggak bisa rutin update blogpost, tapi gimana lagi ya, emang lagi hectic banget belakangan ini. Jadi aku bener-bener selektif buat milih materi yang bakal dimasukin ke blog karena emang lagi gak bisa buat banyak konten akhir-akhir ini. Dan inilah yang aku pilih buat bahas hahaha, cerita aku pake behel!
Kalian yang mampir di post ini pasti orang yang berniat atau kepengen pake behel. Iya nggak? Iya kan? Aku tau soalnya aku juga begitu hahaha. Aku nyari nyari post orang orang yang nyeritain pengalamannya pake behel dan jadi seneng baca baca pengalaman mereka, apalagi kalo udah liat progress mereka pake behel. Jadi kepengen! Makanya aku sekarang buat post ini juga semoga bisa bergubna buat kalian yang lagi membutuhkan informasi ini hehehe. Oke deh, without further do, langsung aja yeaaah



Jadi, aku pake behel sekarang ini bukan ide sekonyong konyong yang muncul tanpa dipikirin dulu. I’ve thought about it over and over again and the answer still the same, I need it! Awal mulanya kepikiran pake behel adalah waktu zaman SMP. Waktu itu, yang namanya behel lagi jadi trend dan hits banget. Orang-orang yang pake behel itu dianggap kekeceannya naik sejuta persen! Itulah yang jadi biang  banyak banget orang yang mencuri kesempatan dalam kesempitan ini, yaitu maraknya penjual behel palsu! Saking pengennya gaya gayaan, waktu itu aku beli behel lepas pasang gitu. Ya ampun, kalo inget masa masa itu, malu banget sama diri sendiri hahaha.

Dan trend behel itu pun perlahan mulai surut sampe akhirnya waktu SMA, aku kepikiran lagi pengen pake behel BUKAN karena gaya gayaan, tapi karena kebutuhan. Aku sadar ada yang nggak beres sama susunan gigi geligi dan rahang aku, yang belakangan aku ketahui itu namanya deep bite. Itu adalah kondisi dimana kalo kita mengatupkan bibir kita, posisi kita kaya menggigit, nyengir gitu, gigi bawah kita bakalan ketutup sama gigi atasnya. Itulah yang aku alamin dan itu ngurangin rasa pede aku untuk senyum dengan gigi lebar-lebar karena ya keliatan aja nggak bagus!

Tapi saat itu keinginan ya cuma jadi keinginan. Mempertimbangkan harga pasang behel yang mahalnya selangit dan nggak mungkin banget banget banget buat aku, akhirnya aku mengurungkan keinginan itu dan nyabar nyabarin diri sendiri “ga apa apalah, nobody’s perfect” atau “gapapalah, yang penting masih bisa dipake makan” atau “gapapalah, disyukurin aja, udah darisananya begini”. Begitulah setiap terbersit keinginan buat pake behel. Padahal mah ya masih pengen, tapi ya apa daya.

Tapiii, nasib manusia nggak ada yang tau, iya nggak? Disaat keinginan aku pake behel itu jadi sesuatu yang gak mungkin, eh keajaiban terjadi. Alhamdulillah, beberapa bulan lalu, aku punya kerjaan sampingan yang penghasilannya sangat lumayan! Keinginan pake behel yang dulu cuma mimpi, sekarang sangat mungkin diwujudkan jadi kenyataan!

Keinginan itu muncul lagi waktu beberapa bulan lalu, aku sakit gigi mulu. Gigi aku udah berlubang parah dan banyak yang berlubangnya. Udah gitu, lubangnya ga kira-kira pula, segede galian jalan! Dan itu bener bener menyiksa! Terus apa hubungannya sama pake behel? Nah jadi setelah ga mempan diobatin ke puskesmas, aku pun nyari nyari dokter gigi yang bagus dan agak murah buat rawat gigiku ini wkwk. Pilihan aku jatuh kedua pilihan, RSGM UNPAD dan RSKGM yang di Jalan Riau. Pertamanya aku mikir pengen ke RSGM aja karena kata orang orang harganya murah, tapi RSGM Unpad ini daerahnya susah dijangkau pake angkot, jadi percuma aja harganya murah, tapi ongkosnya mahal. Akhirnya aku coba googling RSKGM Kota Bandung dan aku pun yakin mau kesitu aja.



Pertama kali kesitu, aku terkejut karena gilaaa penuh banget. Waktu itu aku dateng jam 9an dianter mama setelah nyasar dulu mau masuk ke RS Halmahera wkwk. Syukurnya, waktu aku dateng, masih kebagian nomor antrian. Aku pun nambal gigi aku ke poli Konservasi. Nah karena poli konservasi ini ada di lantai 3 dan ruangannya deketan sama Orthodonti, mimpi lama itu pun datang kembali. Pas aku ke konservasi, disitu dibilangin kalo gigi aku lubangnya parah dan harus dirawat selama 5x perawatan. Nurutlah aku dan minggu depannya, aku kesitu lagi. Setelah minggu depannya datang lagi, eh taunya, aku harus perawatan endodonti selama lima bulan karena ada infeksi di saluran akar giginya katanya. Sedih sedih.

Nah setelah itu, mulailah aku mulai nyoba nyoba ke orthodonti. Pertama kali konsultasi, aku ditanyain sama perawatnya alasan pengen pake behel, nah aku jawab aja biar rapi giginya hahaha. Terus gigi aku diperiksa sama dokternya. Aku dapet dokternya dr. Yuniwati Sp.Ort. Ibu dokternya murah senyum, terus baik lagi. Setelah itu, dokter bilang kalo gigi aku harus dirawat dulu sebelum bisa pake behel. Terus dokternya bilang, ada satu gigi depanku yang harus dicabut. Aku shock dong, seketika ingin mengurungkan niat pake behel. Kemudian, setelah dijelasin ini itu, aku disuruh rontgen Panoramic ke lab. Untungnya ruang radiologinya ada di bawah, jadi nggak usah jauh-jauh deh.

Pemeriksaan Dokter Spesialis: 25.000
Rontgen Panoramic: 100.000

Minggu depannya, aku ke orthodonti lagi. Sebenernya sih harusnya aku ke exodontia waktu itu buat cabut gigi geraham, tapi aku kehabisan nomor antrian, akhirnya aku maksa aja deh ke orthodonti karena kagok udah kesitu, taunya tetep aja harus dibenerin dulu giginya, soalnya dokternya nggak mau ambil tindakan orthodonti apapun kalo belum bener giginya. Ya udah, aku akhirnya pulang dengan sia-sia.

Karena mengerti menyiksanya sakit gigi dan karena pengen cepet cepet dibehel, saat itu aku bertekad buat ngerawat gigi aku. Aku scaling gigiku, aku cabut yang lubangnya udah parah, rajin sikat gigi, dll. Pokoknya gigiku mengalami perubahan! Uwaaaw hahaha.

Scalling: 240.000 (2 rahang)
Tambalan  composite: 90.000 * 2 = 180.000
Pemeriksaan dokter umum: 7.500 * 2 = 15.000
Pencabutan: nggak tau berapa karena aku pake BPJS waktu itu.

Setelah ngelakuin ini itu, akhirnya aku datang lagi ke orthodonti, walaupun saat itu aku belum cabut gigi depan karena masih ga berani. Taunya bu dokternya ngga nyinggung-nyinggung masalah itu dong dan akhirnya aku disuruh cetak. Thanks God!

Cetak ini adalah proses dimana gigi kita dicetak dengan adonan kayak pasta gigi. Prosesnya, nanti mulut kita dimasukin sesuatu yang kalo aku ga salah bentuknya kayak saringan kelapa, banyak lubang-lubang kecilnya gitu. Adonannya dimasukin kesitu dan nanti dimasukin ke mulut kita terus diteken teken. Kata orang sih, dicetak ini bikin mual, tapi waktu aku ngalamin sendiri, engga kok. Sakitnya itu justru waktu si alat cetaknya itu diteken teken ke mulut kita terus kena gusinya. Aku harus ngalamin cetak gigi bawah 2x karena entah salah entah apa. Proses cetak giginya pun selesai dan aku ditanya, mau pasang behelnya kapan, dan dengan mantap aku bilang Jumat depan. Karena bilang begitu, dokter pun akhirnya masang semacam karet di geraham aku kayak gambar dibawah ini. Setelah itu, aku disuruh rontgen lagi  dan kali ini namanya rontgen Cephallometric.

Pencetakan: 85.000
Pemeriksaan Dokter Spesialis: 25.000
Rontgen Cephallometeic: 100.000

Waktu perjalanan pulang dan beberapa jam setelah alat itu karet itu dipasang ke geraham aku sih ngga begitu terasa. EH! Waktu sorenya, baru deh kerasa nyut nyutannya. Ngilu banget, sakiiiiiiit! Bayangin kamu jatoh dan kena gigi kamu, itulah rasanya. Kalo bahasa Sundanya, kayak abis ticatrok rasanya. Ya Allah sakitnya ga kira-kira, linu banget, gigi tuh kayak ditarik sama karetnya. Makan pun nggak bisa. Imbasnya, selama 3 hari kurang lebih, aku ga bisa makan yang keras-keras dan cuma bisa makan bubur. Kalaupun makan nasi, aku nggak bisa ngunyah dan makannya langsung ditelen. I cant describe how it feels, yang jelas, sakiiiiit!


Aku udah baca beberapa pengalaman orang kalau waktu pertama pake behel itu sakit, tapi mereka ga bilang kalo dipasangin karetnya gini pun sakit banget, apalagi nanti. Aku sampe demam karena lemes soalnya makannya dikit, boro-boro mau makan, ngomong aja susah! Aku nggak bisa bayangin 7 hari harus bertahan dengan karet ini di gigi aku! Beauty is pain, right Untungnya, di hari keempat, sakitnya udah mereda dan aku bisa makan sedikit lebih normal. Nggak bisa makan normal yaaa, cuma sedikit lebih normal dari sebelumnya.

Hari jumat pun datang and you know what! Aku kan janjian sama dokternya jam 9 pagi udah di ruangan, eh taunya aku ada kelas sampe jam 9 dong! Ah, aku nggak bisa lagi nahan karet ini di gigi aku dan aku juga pengen bedrest setelah pasang behel nanti, takut sakit! LOL. Akhirnya, aku minta tolong mamaku buat antriin dulu nomor antrianku. Di kelas pun aku ga tenang dong, takut ga bisa hari ini. Akhirnya, mama ngabarin kalo sekitar jam 9an, nama aku udah dipanggil dokternya! Sedangkan, aku masih ada di kampus. Buru buru aku pun pesen gojek dan setelah melalui banyak drama, akhirnya jam 10an aku baru nyampe di RSKGM. Aku nunggu dulu bentar dan kemudian dipanggil lagi sama perawatnya.

Disitu, aku ga enak karena udah telat dateng, dokternya juga cuma senyum senyum doang. Setelah itu, mulailah proses pemasangan behel di gigi aku. Terus karena kasus gigiku ini deep bite, jadinya gigiku cuma bisa yang atas doang yang dibehel, nanti baru setelah ggi atasnya agak naik, behelnya dipasang dibawah. Mulutku dipakein penyangga gitu biar bisa nganga terus. Selanjutnya, dokter 
nempelin semacam lem gitu di gigi aku. Lama banget lumayan karena hati hati dipasang satu satu. Setelah di lem gitu, kemudian gigi paling ujung aku di laser, dan karena susah ngejangkaunya, gigiku kayak diteken gitu dan sakit soalnya gusi aku ke press sama alat penyangganya. Akhirnya setelah kurang lebih sejam, gigiku selesai di behel! Gigi bawahku dipasang cincin gitu karena belum di behel.



Perasaan setelah pake behel, gak enak! Mulut tuh kayak monyong gitu. Terus sakit juga karena ada gesekan behel ke dinding mulut, akhirnya sariawan deh aku! Tapi entah kenapa, aku gak ngerasa sakit terlalu parah waktu abis pasang behel ini, nggak seperti yang diceritain orang-orang. Malahan, lebih sakit waktu di karetin itu. Abis pake behel, aku dikasih tau buat beli sikat gigi khusus orthodonti sama perawatnya. Dia juga ngasih tau kalo ngga boleh makan makanan yang keras dan lengket gitu. 

Pemeriksaan dokter spesialis: 25.000
Pasang behel: 3.995.000
Sikat gigi: 32.500
Interdental brush: 40.000

Yap! segitu dulu yang bisa aku ceritain. Nanti kalo ada perkembangan mengenai behel ini, bakalan aku tambahin lagi kok postnya! Kalo ada pertanyaan, dengan senang aku bakal jawab comment kalian! Thank you for reading! See you!

Kamis, 10 Agustus 2017

Dapet Hampers dari LIFULL Hadiah


Ho-la!
Long time no see!

Udah seabad aja rasanya aku gak nulis disini. Maafkan aku ya gaes! Abisnya ternyata libur kuliah bukannya bikin aku bisa leyeh-leyeh santai tapi malah makin sibuk sampe ngga sempet bikin satu postingan pun selama liburan. Huft.

Anyway, inget nggak sekitar sebulan lalu, aku ikutan Blog Competition dari LIFULL? Nah ternyata aku menang, gaes! *nangis terharu*. Walaupun aku nggak menang hadiah utamanya which is hadiah liburan ke Universal Studio yang emang bikin galau karena aku kepengen menang soalnya lagi libur kuliah, tapi ternyata tulisanku terpilih buat menangin hampers dengan hadiah ratusan ribu rupiah dari LIFULL! Yashhh!




Jadi, beberapa minggu kemarin, aku ditelpon sama customer service nya LIFULL perihal pengiriman hampers. Girang banget aku saat itu walaupun tau gak menang hadiah utamanya. Yang bikin aku seneng adalah karena LIFULL itu kalau ngasih hampers emang suka ga kira-kira! Hahaha. Buanyaaak banget, makanya aku kesenengan pas dikabarin aku bakalan dikirimin hampers.

Beberapa hari kemudian, waktu aku lagi pergi keluar, adik aku ngechat kalo ada paket dari LIFULL. Darisitu aku buru-buru pulang dan aku temuin sebuah paket terdiam dengan cantik di rumahku! Hahaha.



Aku pun langsung buka hampers nya dengan sejuta rasa penasaran isinya apa aja, abisnya berat banget deh!



Ternyata, aku dapet paket makanan dan kecantikan! Yippi! Banyak banget pula, ada snack dari Oishi, Marie, terus ada juga minuman dari Kiyora dan ada Kewpie! Semuanya favorit aku dan langsung aku lahap saat itu juga, kebetulan lagi ga ada cemilan di rumah.
Buat paket kecantikannya, aku dapet banyak banget, ada body wash, shampoo, body butter, minyak zaitun, bedak, sama Caladine juga! Suka suka suka!

Thank you LIFULL Hadiah buat special hampersnya! Kepake banget dan suka banget sama hadiahnya! Kapan-kapan adain lagi ya event-event kayak gini hehe. *colek colek LIFULL Hadiah*

Kalian mau juga rasain serunya dikirimin snack sama kosmetik gratisan kayak aku? Langsung aja deh cek websitenya LIFULL karena disana banyak banget hadiah yang bisa kalian dapetin secara GRATIS TIS TIS! Karena dikasih sesuatu yang gratisan itu menyenangkan! Yeay #HidupGratisan #AkuCintaGratisan. 




Minggu, 04 Juni 2017

Review: O by Eka Kurniawan



Judul: O
Penulis: Eka Kurniawan
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tahun terbit: 2016
Jumlah halaman: 470 halaman.


Blurb:


Tentang seekor monyet yang ingin menikah dengan Kaisar Dangdut.

Plot: 


Bercerita tentang Entang Kosasih, seekor monyet jantan yang percaya akan kata-kata leluhurnya, Armogundul, bahwa seekor monyet bisa berubah menjadi manusia jika ia berperilaku mirip manusia. Rasa percaya itulah yang menjadi awal mula revolver Sobar, seorang polisi yang sedang ditugaskan berjaga di Rawakalong, berpindah ke tangan seekor monyet jantan. O yang memandang Entang Kosasih, sang pacar, dari jauh menatap Entang Kosasih dengan penuh kecemasan. Dan... DOR! peluru yang dilepaskan Sobar tepat menyasar si monyet jantan. Detik itu juga, O yakin, kekasihya telah berubah menjadi seorang manusia. 


Thoughts:


Lega, adalah satu kata yang bisa mewakilkan perasaan saya setelah menamatkan 470 halaman buku Eka Kurniawan yang satu ini. Bagaimana tidak? Setelah penantian lama, akhirnya saya bisa juga membaca karya yang sangat ramai dibicarakan ini. Judul yang cuma satu huruf dan blurb yang cuma beberapa kata dan sangat nyeleneh itu membuat saya penasaran. Apalagi membaca review review orang di goodreads tentang novel ini membuat saya makin penasaran akan karya Eka Kurniawan satu ini. Cerita 'semi-fabel' yang katanya bisa bikin orang-orang bersumpah serapah membacanya! Itulah juga yang saya alami saat membaca novel ini. 

Awalnya, saya kaget ternyata bukunya bisa setebal ini, toh. Dan awalnya saya sangsi bisa menamatkan novel itu dalam waktu cepat. Tapi setelah membuka halaman-halaman pertama novel itu, keraguan saya pun terbantahkan. Terbukti, saya anteng baca sampai beberapa chapter novel ini padahal waktu itu saya lagi UAS. Bener-bener dah mas Eka ini!

Baca novel ini bikin segala jenis emosi saya tumpah ke karya satu ini. Selain bisa bikin saya bersumpah serapah, baca O ini juga bikin saya ngakak, ngeri, bahkan jijik sampe mau muntah. Nggak kalah seru, novel ini juga bikin saya kesel dan penasaran! Gimana gak kesel, lagi asik asik baca cerita tentang seekor monyet jantan yang nodongin revolver ke arah polisi dan lagi nungguin gimana kelanjutannya, eh ceritanya malah bersambung ke cerita monyet betina yang lagi galau gara-gara dijadiin topeng monyet. Kesel beneran, bikin pengen baca terus terusan. 

Selain itu, novel ini juga asik. Kenapa asik? Karena kayanya cuma dari novel ini, saya bisa membaca curahan curahan hati seekor anjing, ikan, burung kakatua, revolver, bahkan sampai kaleng sarden! Asik beneran. Saya pun sampe dibikin geleng-geleng bacanya. Heran kenapa bisa kepikiran sebegitunya. 

Tapi cerita yang saling nggak nyambung antar chapternya itu justru bikin novel ini terasa rame. Ada sensasi tersendiri bacanya, kayak lagi nyusun bagian-bagian puzzle. Ketika saya dibuat kebingungan dengan akhir cerita di chapter 1 yang ngegantung, di chapter 8, saya temuin jawaban dan kelanjutannya yang bisa bikin saya melongo dan cuma ngomong 'Oooo'.

Novel ini juga banyak banget tokohnya, kayak tadi saya bilang kaleng sarden pun bisa punya peran dan cerita sendiri di novel ini. Walaupun kadang di beberapa bagian, saya kebingungan karena ada satu tokoh yang tiba-tiba diceritain padahal saya gak tau dia siapa, tapi seiring lembar demi lembarnya saya buka, saya paham dan puzzle itu pun bisa saya buat jadi satu gambar utuh.

Dan dibalik keabsurdan, keanehah, dan kenyelenehan novel ini. You need to know that there are lots of value inside this piece of work! Bagaimana struggle nya seekor monyet yang pengen jadi manusia dan bagaimana seorang manusia justru mati-matian pengen jadi binatang. Dan emang masing-masing bagian dari novel ini punya nilai tersendiri yang menurut saya bikin O ini worth to read. Penggambaran binatang untuk masing-masing tokohnya ini semacam menyimpan makna tersendiri. Agak nyesel juga karena baca novel ini buru-buru padahal kalau dibaca pelan dan nyantai, pasti feelnya bakal dapet banget. 

5/5 stars buat 'O' yang bikin saya terpesona akan kehebatan Eka meramu cerita sehingga jadi sedemikian rupa! Worth to read!

Anyway, ini karya pertama Eka Kurniawan yang saya baca. Next, kayanya saya harus banget baca karya-karyanya yang lain. What's next?


Rabu, 31 Mei 2017

Cobain serunya dapet hadiah gratis dari LIFULL Produk!

Liburan kemarin, keluarga besar mama dari luar kota datang ke rumahku buat ngabisin waktu liburannya di Bandung. Dan pada suatu hari, waktu kita semua lagi kumpul di teras depan rumah, ngobrol-ngobrol lucu, tiba-tiba ada yang nganterin paket ke rumah. 

Mama sih udah gak heran, soalnya anaknya ini emang sering banget dapet paket gratisan. Tapi, tante langsung kepo seketika waktu tukang paket ngasih tau ada paket buat aku, langsung deh si tante dan ponakanku yang kecil-kecil itu nyamperin pengen tau apa isinya. Setelah bapak yang anter paketnya pergi, akhirnya aku buka paketnya dan tampaklah tiga botol Kiyora Hazelnut di dalam paket itu. Pas banget! waktu lagi terik-teriknya, tiba-tiba dikasih paket minuman enak yang bikin seger.

Itu kok bisa dapet paket gitu sih? Tante pun ngedeketin pengen nyobain Kiyoranya. Mama yang denger pertanyaan tanteku pun langsung nyeletuk bilang kalo aku emang sering dapet paket gitu, gratis lagi! 

Kok bisa? Kok enak sih? Gimana caranya? 



Saat itu juga, tanteku mulai pada bawel nanyain gimana caranya dapetin hadiah gratis itu setelah mamaku ngomong gitu, Akhirnya aku jelasin ke mereka darimana dan bagaimana aku dapetinnya, disambut dengan anggukan-anggukan mereka dan ketakjuban mereka. Hahaha.

Kalian pengen tau juga?


Sabtu, 06 Mei 2017

Review: Critical Eleven by Ika Natassa

  

Judul: Critical Eleven
Penulis: Ika Natassa
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Halaman: 344 halaman
Tahun terbit: 2015


 Blurb:

Dalam dunia penerbangan, dikenal istilah critical eleven, sebelas menit paling kritis di dalam pesawat—tiga menit setelah take off dan delapan menit sebelum landing—
karena secara statistik delapan puluh persen kecelakaan pesawat umumnya 
terjadi dalam rentang waktu sebelas menit itu.
It's when the aircraft is most vulnerable to any danger.

In a way, it's kinda the same with meeting people. Tiga menit pertama kritis sifatnya karena saat itulah kesan pertama terbentuk, lalu ada delapan menit sebelum berpisah—delapan menit ketika senyum, tindak tanduk, dan ekspresi wajah orang tersebut jelas bercerita apakah itu akan jadi awal sesuatu ataukah justru menjadi perpisahan.

Ale dan Anya pertama kali bertemu dalam penerbangan Jakarta-Sydney. 
Tiga menit pertama Anya terpikat, tujuh jam berikutnya mereka duduk bersebelahan dan saling mengenal lewat percakapan serta tawa, 
dan delapan menit sebelum berpisah Ale yakin dia menginginkan Anya.

Kini, lima tahun setelah perkenalan itu, Ale dan Anya dihadapkan pada satu tragedi besar yang membuat mereka mempertanyakan pilihan-pilihan yang mereka ambil, termasuk keputusan pada sebelas menit paling penting dalam pertemuan pertama mereka.

Diceritakan bergantian dari sudut pandang Ale dan Anya, 
setiap babnya merupakan kepingan puzzle yang membuat kita jatuh cinta atau benci kepada karakter-karakternya, atau justru keduanya.

 Plot:

Bercerita tentang pertemuan Tanya Laetitia Baskoro dan Aldebaran Risjad di dalam pesawat tujuan Sydney, Anya yang biasanya duduk di sebelah om-om atau bayi yang sering menangis di setiap penerbangannya harus bersyukur karena di penerbangannya kali ini, ia duduk di sebelah Ale, cowok yang bikin Anya sedikit menaruh ekspektasi padanya.
Perjalanan Anya kali ini pun terasa special karena ia seperti menemukan sesuatu yang tak pernah ia temui di penerbangan-penerbangan sebelumnya, Ale. 
Asiknya obrolan mereka selama terbang membuat Anya berharap sesuatu pada Ale, untungnya Ale ternyata meminta nomor handphone Anya yang menjadi awal mula cerita manis pahitnya Anya dan Ale dimulai. 

 Thoughts:

Setelah menanti-nanti bisa membaca novel ini dari tahun lalu, akhirnya kesempatan saya untuk membaca novel ini datang juga. Untungnya, saya berkesempatan membaca kisah Ale dan Anya ini sebelum filmnya mulai release di bioskop. Nyaris, beberapa hari lagi. Tapi tidak beruntungnya, karena imajinasi saya tentang Anya dan Ale tidak bisa bebas lagi setelah tau bahwa Reza Rahadian dan Adinia Wirasti akan memainkan peran Anya dan Ale. Jadi yang saya bayangkan ketika membaca novel ini ya mereka berdua. Hmm, kecewa. Ya salah saya ya.


Saya membaca novel ini dengan ekspektasi yang tinggi karena hype nya novel ini. Makanya, antusias sekali membacanya. Sayangnya, nggak sesuai yang saya harapkan sih sebenarnya. 
"Expectation is a cruel bastard, isn't it? It takes away the joy of the present by making us wondering about what will happen next." (p.17)

Anyway, novel ini adalah novel pertama Ika Natassa yang saya baca. Tapi terlepas dari ekspektasi saya, nggak butuh waktu lama buat saya untuk menyukai karya Ika. Gaya bertutur Ika dalam novelnya benar-benar membuat saya takjub. Smooth sekali dan jauh dari kata membosankan. Membaca novel ini benar-benar terasa nyata karena Ika Natassa mendeskripsikan suasana di setiap scene nya secara realistis, menunjukan kesungguhan Ika Natassa dalam membuat novel ini

Yang saya suka juga karena Ika ini bener-bener serius membangun karakter tiap tokohnya. Anya digambarkan sebagai seorang wanita karir super sibuk yang sangat pintar. Ika pun menunjukannya lewat novel ini, meyakinkan bahwa Anya bener-bener seperti itu.

Ale, si tukang minyak juga dideskripsikan bagaimana pekerjaannya sebagai tukang minyak yang harus hidup jauh dari Anya, terasa hidup.
Karakter Tara dan Agnes sebagai teman Anya juga membuat novel ini makin seru. Kebayang punya sahabat seperti Tara dan Agnes, bener-bener menyenangkan pasti.

Konflik yang dihadirkan di novel ini pun menarik, berkisah seputar konflik rumah tangga, bagaimana satu kalimat bisa membuat hubungan Ale dan Anya renggang selama berbulan-bulan. Kadang saya suka gereget juga sama karakter Anya yang terlalu melebih-lebihkan, well... saya mungkin bisa ngomong gitu karena belum pernah mengalami jadi Anya kali ya. Tapi, saya ngerti sih gimana konflik batin Anya. Dia tau dia salah dan kesalahannya ini juga gak dia pengenin, tapi bukannya nenangin kesedihannya Anya, justru Ale ini seolah-olah menyalahkan Anya. Di sisi lain, saya juga kagum sama karakter Ale yang gak gentar dan gak cape tetep jadi Ale yang biasanya walaupun Anya udah berubah bukan jadi Anya yang biasanya. 

Overall, saya menikmati sekali karya Ika Natassa satu ini, walaupun tidak sesuai ekspektasi Paling suka sama gaya penulisannya yang quote-able sekali. Salut juga karena bisa bikin novel ini jadi terkesan hidup. Kedepannya mau baca cerita-cerita Ika lainnya. Anyway, selamat menonton filmnya juga ya, beberapa hari lagi nih! Ehehe.

4.5/5 stars for Critical Eleven by Ika Natassa.