Selasa, 16 Januari 2018

Review: Chica Y Chico’s Matt Fix Cushion No. 21 Light Beige

Hola, beauties!
Di postingan kali ini, aku bakalan ngereview cushion yang lagi aku pake! As you can see, it is Matt Fix Cushion from Chica Y Chico! Wanna know more? Let’s read aloud!



Brand Chica Y Chico merupakan brand yang terkenal dengan produk skincare nya di Korea, ternyata ini juga masih adik kakak-an sama brand Skin & Lab, sama kayak Wardah dan Emina. To be honest, aku juga baru denger brand ini pas aku mau beli cushionnya, sebelumnya nggak pernah tau. Anyway, ini juga kali pertama aku beli cushion. Dan pilihanku jatuh kepada cushion dari Chica Y Chico ini, karena harganya yang cukup murah dibanding cushion cushion dari Korea lainnya. Inginnya aku beli cushion dari Laneige atau Innisfree, but yeah…

Packaging
Cushion dari Chica Y Chico ini nggak jauh sama packaging cushion pada umumnya. Menurutku, packagingnya Chica Y Chico’s Matt Fix Cushion ini mirip banget sama packagingnya cushion dari April Skin. Warnanya hitam doff, so elegant. Begitu cushion ini dibuka, kita bisa liat kayak gambar dibawah. Aku suka packaging cushion ini, walaupun gara-gara si tempat buat puff nya ditaro diatas tempat cushion nya, jadinya agak sedikit ribet. But, it is not a big problem for me. Puff nya juga cukup lembut, aku suka!





Ingredients
Waduh, sumpah, aku nggak bisa baca cushion ini terbuat dari apa aja, soalnya ingredientsnya ditulis dalam hangul. Yang ditulis pake bahasa Inggris cuma directionsnya doang, dong. Huft. Semoga bahan bahannya tidak berbahaya. Heuheu.


Tekstur
Tekstur dari cushion ini sama seperti cushion pada umumnya kayaknya hahaha soalnya ini kali pertama kali aku coba pake cushion hehe. Cushion ini punya 3 shades (shade 21, 22, 23). Shade nomor 21 adalah shade yang paling terang while yang nomor 23 adalah yang paling gelap. Guess what? Aku beli yang shade nomor 21 dong! Dan kamu harus tau kalo ini tuh brand Korea yang umumnya shade nya itu disesuaikan sama shade orang Koreanya. Terus aku gitu tiba tiba milih shade yang paling terang! Gilsss nggak tuh? Kenapa beli yang shade ini? Soalnya shade nomor 22 dan 23 nya sold out dan saat itu aku punya voucher buat beli cushion ini. Daripada mubadzir vouchernya, yaudah aku beli aja. Huft.

Directions
Gunakan cushion ini menggunakan puff dan tap tap ke wajah kamu. What a directions! Pokoknya gitu deh hahaha kayak pake bedak, tapi pas mau ambi cushionnya, si puff nya di pressnya lebih keras. Soalnya waktu pertama kali pake, aku kebingungan kok ini nggak keluar cushionnya, taunya aku salah cara makenya LOL.


Claim
Cushion ini mengklaim bisa membuat kulit kamu terlihat lebih cerah dan lembut. Produk ini juga mengklaim bakalan tahan lama di kulit kamu, even kalo kamu berkeringat atau kena air, cushion ini bakalan tetep terlihat matte dan tahan seharian penuh. Whoa! Sebuah claim yang sangat menjanjikan dan menggiurkan ciwik-ciwik seperti aku!

Tapi, apakah klaimnya sama seperti kenyataannya? Let’s see!

Result


Cushion ini punya coverage yang lumayan bagus. Foto di atas adalah hasilnya, waktu bare face keliatan banget kalau aku punya beberapa dark spot di pipi, tapi pas pake cushionnya jadi gak terlalu ke notice huehehe. Aku kira ini bakalan terlalu putihnya tuh yang sampe mengerikan kayak topeng dan jadi ga bisa dipake, tapi ya setelah diakalin dikit dikit, gak terlalu sebegitunya banget, walaupun masih keliatan terlalu terang di kulitku shade nya.

+ cushion


Setelah pake cushion, aku set pake bedaknya Etude House yang zero sebum, lumayan bikin keliatan fresh. Then, gimana dengan klaim mereka yang menyatakan bisa bikin kulit matte dan kinclong seharian walaupun kena air dan keringat? Well, ini dia muka aku setelah sekitar 4 jam pake cushion itu dan dipake wudhu.


Yaaaa, nggak sepenuhnya bener juga sih karena aku ngerasanya gak pake cushion ini pun tetep begini hahaha. Jadi apakah aku puas pake cushion ini dan bakalan repurchase? So - so lah. Aku kayaknya butuh mengeksplor cushion lain dan ngebandinginnya hehe.

Produk ini tersedia di banyak online shop di Shopee. Tapi, waktu beli ini, aku beli di Korean Noona seharga Rp. 168.000.

Selasa, 09 Januari 2018

Pengalaman Belanja di Sociolla

Hai!
Mumpung masih dalam new year vibes, aku pengen ngucapin happy new year 2018! Semoga semua resolusi kalian di tahun ini bisa tercapai!
So, anyway, di postingan kali ini, aku bakalan ceritain pengalaman pertama aku berbelanja aku di Sociolla baru baru ini.

So… what is Sociolla?
Menurut webnya, (sociolla.com), Sociolla adalah online shop terlengkap dan terpercaya yang menjual produk kosmetik mulai dari make-up, skincare, haircare, fragrance, dan beauty tools di Indonesia.

Aku yakin beberapa dari kalian mungkin udah tau ya dan udah pernah bahkan sering belanja di Sociolla karena Sociolla ini cukup terkenal di kalangan pecinta per-makeup dan skincare-an.
Aku juga adalah orang yang dari dulu penasaran pengen nyobain belanja di Sociolla karena packaging nya yang keren huehehe! Lucu banget gitu kan dan unik banget but gak pernah kesampean karena aku lebih sering belanja makeup dan skincare lewat Shopee karena harganya yang lebih menggiurkan.


Sampe akhirnya, di suatu siang, temenku bikin snapgram yang isinya ngasih tau ada diskon harbolnas untuk produk Maybelline yang diadain Sociolla hari itu dan karena aku sangat ga kuat ngeliat barang barang diskon, aku pun langsung ngunjungin webnya Sociolla dan OH MY GOD! I was so surprised! Gilaak diskonnya gede gede banget, sampe 50%-an. Karena saat itu aku lagi pengen beli foundation dari Maybelline, akhirnya aku mutusin buat ‘jajan’ di Sociolla.

Unfortunately, Maybelline Fit Me yang Matte dan Poreless yang jadi inceran aku itu udah abis dong! Sedih banget ih dan emang orang orang tuh pada gercep ya kayaknya, beberapa produk favorit dari Maybelline udah pada sold out.  Foundie nya itu tinggal sisa yang Dewy and Smooth. Akhirnya, aku pun mutusin aja buat beli yang Dewy and Smooth. Karena kebetulan bedaknya belum sold out, aku pun sekalian aja beli sama bedaknya yang Dewy and Smooth. Selain itu, karena aku juga lagi pengen beli blush, aku juga beli sama blush nya. Terus karena ada pensil alis Maybelline yang lagi diskon gede juga, akhirnya aku beli aja walaupun ga pernah ngalis hahaha.

Dan ternyata, pas aku liat-liat, bukan cuma Maybelline doang yang lagi diskon, tapi ada beberapa produk yang lagi diskon juga, akhirnya aku beli satu facewash dari Hadalabo karena facewash aku sebelumnya udah abis dan beli satu lipstick dari Wardah buat mama.

Sumpah ya, cewek itu kek gitu HAHAHA. Niatnya beli satu doang dan end up dengan beli segitu banyak. Diskon bikin kalap emang. So yeah akhirnya itulah 6 item yang aku beli. Terus aku kan beli pertama kali yang katanya dapet diskon 50.000 untuk minimal pembelian 200.000, tapi aku bingung kayak gimana caranya, aku kira otomatis gitu, taunya ada kode yang dikirimnya lewat email dong. HALAH. Kesel deh ga jadi dapet diskonnya.

Anyway, waktu itu aku lagi mager banget kemana mana terus juga m-banking aku waktu itu lagi error karena lupa pin, makanya aku milih COD alias Cash on Delievery buat metode pembayarannya. Aku pun dapet email yang mengonfirmasi pesanan aku. Ya udah deh aku tenang aja nungguin paket pertama dari Sociolla yang sangat aku nanti nantikan itu.


Tapiiii, setelah tiga hari, aku liat progress nya stuck disitu situ aja, malah tulisannya kok awaiting payment, padahal kan aku pilih COD. Aku kira lagi error sih ya atau emang lama karena lagi harbolnas, aku diemin aja deh itu dan sampe akhirnya setelah lima hari entah seminggu, aku cek pesananku kok masih ga berubah. I smell something strange dan aku pun dm ke instagramnya Sociolla dong ya dan ternyata dijawabnya begini…



Yaelah kalo emang gak bisa, ya ngapain ditulis disitu dong heuheu atau minimal ada notifikasi kek lewat email atau apapun itu setelah aku order. Aku ngiranya bisa aja dong yak arena ga ada pemberitahuan apapun. Kayaknya kalo aku ga ngehubungin, sampe sebulan juga tetep bakalan gitu. Fix, ini kesel yang pertama belanja disini.

Akhirnya aku pun lanjutin pembayaran pake transfer. Setelah transfer kan emang disuruh konfirmasi pembayaran ya which is sedikit ribet buat aku karena kalo belanja di shopee kan otomatis gitu. Di konfirmasi pembayarannya, aku harus ngisi form yang lumayan banyak gitu dan ada masalah juga waktu ngisi form payment confirmation itu karena nominal harganya gak bisa diganti. Akhirnya dibantu sama CS Sociolla nya.

Setelah dapet email konfirmasi, yaudah aman deh ya tinggal nunggu barang nyampe. Tapi ternyata nggak gitu, sodara sodara. Setelah dapet email yang menyatakan barang aku 6 items itu udah terkonfirmasi pembayaran dan segera dikirim, sorenya pas aku cek udah sampe mana prosesnya, eh ada sesuatu yang aneh. Jadi payment atas order aku sebelumnya di cancel dan ada order baru lagi. Sumpah nggak ngerti ini apaan lagi.



Pas aku buka, ternyata nominalnya berubah! Lebih menyedihkan lagi ternyata ada satu barang yang dikurangin, yaitu foundie nya Maybelline! Sumpah disitu kesel banget, pengen marah heuheu. Udah tau aku beli tuh karena pengen foundie nya, eh sumpah malah diilangin gitu aja dan tanpa konfirmasi ya. Aku pun langsung dm ke CS nya via Instagram tapi gak ada balesan. 

Malemnya, baru ada email yang menyatakan kalo foundie yang aku pesen abis, nanti uangnya bakalan di refund. Gak habis pikir ih masa sih sekelas Sociolla pelayanannya kayak gini. Aku udah bisa check out berarti barangnya ya masih ada dong soalnya kalo emang abis pasti tulisannya sold out. Lah kok bisa sih tiba tiba ilang gini dan parahnya lagi tanpa konfirmasi! Tau gitu ya mending di cancel aja, nggak jadi beli. Kalo alesannya karena telat bayarnya, ya terus salah siapa? Kesel yang kedua.


Aku pun akhirnya nungguin paket Sociolla itu dengan sedikit kesal heuheu. Untungnya cepet sih nyampenya, 2-3 hari udah sampe, jadu sedikit meredam kekesalan aku.


Eh eh eh, ternyata pas dibuka ternyata ada barang yang retak dong, si bedaknya Maybelline itu. Aduh ya ampun. Kekesalan aku naik lagi. Kok bisa sih. Ya walaupun untuk masalah ini sih aku ngerti ya mungkin bukan salahnya Sociolla karena bisa aja rusak pas proses pengiriman dan aku pun ga terlalu masalah sih masalah packaging nya agak rusak gini. Tapi ya tetep aja sebagai pembeli, aku merasa kesal. Apalagi setelah mendapatkan pelayanan yang kurang memuaskan sebelumnya itu. Heuheu.



So yeah itulah pengalaman pertama aku belanja di Sociolla. Untuk pembelian pertama kali di Sociolla, aku nggak puas dan bahkan kecewa sama pelayanannya. Cuma ketolong lah karena emang lagi dapet diskon harbolnas gede gede gitu, tapi kalo gak diskon kayaknya aku lebih prefer beli lewat Shopee atau di online shop Instagram aja deh, kayak lebih jelas gitu.

Mungkin ini kebetulan aja akunya yang lagi gak beruntung hahaha soalnya ya banyak juga sih yang belanja di Sociolla dan emang dapet pelayanan terbaik, tapi ya setelah pengalaman pembelian pertama di Sociolla ini, aku jadi pikir pikir lagi mau belanja disini.


Minggu, 07 Januari 2018

Review Drama Korea: Because This Is My First Life

Hola!
Udah lama nggak review K-Drama disini gara gara kesibukan yang menggila akhir-akhir ini, but thanks to holiday aku bisa marathon dan review K-Drama lagi. Horeee!
k-Drama yang bakalan aku review sekarang adalah Because This is My First Life yang udah berakhir penayangannya bulan lalu. Maafin ya baru bisa di review sekarang heuheu. So, gimana dramanya? Let’s read aloud!


all pictures: credit to tvN


Because This is My First Life adalah drama korea yang tayang di chanel tvN setiap hari Senin dan Selasa sejak tanggal 9 Oktober 2017 hingga 28 November 2017 dengan 16 episode.

Plot

Drama ini sendiri menceritakan kehidupan Yon Ji Ho (Jung So Min), seorang asisten penulis drama yang hidupnya cukup penuh perjuangan dan derita. Awal konflik drama ini adalah ketika Ji Ho terpaksa harus meninggalkan rumahnya karena adik laki lakinya, Yoon Ji Suk (Noh Jong Hyun) yang sudah menikah dan istrinya sedang hamil, harus tinggal di rumah mereka. Fyi, di keluarganya Ji Ho ini, laki-laki jauh lebih dihargai daripada perempuan. Jadi daripada anak laki lakinya yang keluar rumah, ayah Ji Ho lebih milih Ji Ho yang harus pindah rumah. Dengan gaji seorang asisten penulis, sulit untuk Ji Ho buat dapet tempat tinggal yang layak untuk ditinggali. 


Di sisi lain, Nam Se Hee (Lee Min Ki), seorang desainer di perusahaan aplikasi pencari jodoh hidup dengan kehidupan yang hidupnya lebih tenang, karena di dalam hidupnya, Se Hee ini cuma mikirin dua hal; cicilan rumah dan kucing. Dengan dua prioritas di hidupnya ini, Se Hee pun nyari cara supaya cicilan rumahnya tetap stabil dan kebayar. Akhirnya, dia pun mutusin nyari penyewa baru untuk tinggal bareng di rumahnya setelah penghuni yang lama dia usir karena gak bisa bekerjasama dengan baik selama jadi housemate nya.


Ma Sang Goo, bos sekaligus temennya Se Hee, akhirnya bilang ke Won Kyu, temen dari Ji Ho, kalo ada temennya yang mau nyewain rumah tapi sistemnya tinggal bareng gitu dengan harga yang murah. Ji Ho yang lagi pusing nyari rumah dengan harga murah itu pun langsung nerima tawarannya dan segera pindah ke rumah itu.

Yang lucu ternyata Ji Ho ini nyangkanya Se Hee itu perempuan. Ditambah lagi, Se Hee pun ngira Ji Ho ini laki laki. Sampe beberapa hari, house mate ini nggak ketemu terus karena Se Hee yang emang sibuk di kantornya dan Ji Ho yang kecapean dan lebih sering tidur cepet sampe belum ketemu sama si pemilik rumah.
Sampai di suatu pagi, Se Hee ini kaget karena Ji Ho, perempuan yang udah pernah dia temuin dan ngobrol bareng di hate bus sebelumnya, itu masuk ke rumahnya dan Se Hee ada di rumah yang dia sewa.


Thoughts
Drama ini jadi drama yang mengobati rasa kangen aku sama Jung So Min. It’s been a long time since I watched her acting on K-Drama. Makanya aku excited pengen nonton ini dan ditambah lagi banyak yang bilang drama ini seru.
Drama ini cukup mengesankan buatku karena selain dramanya lucu banyak juga kayak pesan tersembunyi yang cukup menyentuh di drama ini. Gimana perbedaan pandangan akan sesuatu dimaknai dari sudut pandang cewek dan cowok.

Selain itu, aku menikmati nonton drama ini karena bukan cuma cerita Ji Ho dan Se Hee yang menarik buat ditonton, tapi cerita temen temennya Ji Ho; Yang Ho Rang (Kim Ga Eun) dan Wo Soo Ji (Esom) ini juga asik banget buat ditonton.


Complicated nya kehidupan asmara Ho Rang dan Won Seok misalnya yang udah pacaran 7 tahun tapi nggak ada tanda tanda keseriusan sampe ke pernikahan. Sebagai cewek, Ho Rang ini pengen dikasih kepastian, mau lanjut apa engga karena dia juga malu sama temen temen dan juniornya di tempat kerja yang udah pada nikah.  



Di sisi lain, Won Kyu nya ini masih galau buat ngasih keputusan tentang kelanjutan asmara mereka. I can relate to Ho Rang’s feeling in any situation. Ya gitulah sebagai perspektif cewe apalagi kalo misalnya di konteks Indonesia dimana orang yang belum nikah itu di judge macem macem, dan diburu buru buat nikah seolah nikah itu gampang gitu ya. Dan setelah nonton ini, aku nemuin juga gimana galaunya Won Kyu dan sudut pandangnya sebagai cowok. Karena bukannya gak mau, tapi cowok pun banyak pertimbangannya buat nentuin hal se-sakral pernikahan.


Selain ceritanya Ho Rang dan Won Seok ini, aku juga seneng banget nonton kisahnya Soo Ji dan Ma Sang Goo. Woo Soo Ji, seorang pekerja di perusahaan besar yang seringkali dapet verbal and even  sexual harassment dari temen dan atasan kantornya yang kebanyakan cowok, tapi keadaan maksa dia buat tetep stay di tempat kerjanya ini dan mencoba baik baik aja walaupun diperlakuin gitu. Soo Ji ini akhirnya dipertemukan sama Ma Sang Goo, bosnya Se Hee dan Sang Goo dibuat jatuh cinta sekaligus dibuat bingung juga ngehandle an independent woman kayak Soo Ji ini. Dengan keberaniannya, Ma Sang Goo pun nggak nyerah ngadepin Soo Ji dan selalu berusaha buat ngelindungin Soo Ji dari bos bos jahatnya itu.


Di drama ini, aku juga suka gimana cerita persahabatannya Ji Ho, Ho Rang, dan Soo Ji,  walaupun diceritainnya ga banyak konflik diantara mereka, tapi yang aku suka adalah gimana mereka support each other itu adalah salah satu part favorit aku di drama ini.



Well, menurutku drama ini seru dan worth to watch buat kalian yang lagi nyari drama Korea yang asik hehe karena dramanya emang asik, ga cuma bisa dibikin ketawa-ketawa nonton ini, tapi juga dibuat mikir dan ada juga beberapa scene yang bikin aku hampir menangis heuheu. 8.5/10 buat drama ini.

Oke deh, that’s all. Hope you like it. See ya!

Minggu, 31 Desember 2017

2017's Diary


"But perhaps you hate a thing and it is good for you. And perhaps you love a thing and it is bad for you. Allah knows, while you not know." (2: 216)


Hidup manusia emang nggak ada yang tau.
Segimana kerasnya pun usaha kita, kalo Allah belum kasih, ya kita nggak bisa apa-apa.
Tapi ketika udah tiba waktunya, nggak ada juga yang bisa ngalangin kehendaknya Allah.

2017 was very amazing for me.
I am blessed and thankful for that.

Aku rasa, 2017 ini benar benar jadi tahunnya aku karena Allah kasih banyak banget berkah, kemudahan, dan kebahagiaan buat aku. Dan kesemuanya itu, beyond my expectation! So, in this post, I would like to share what happened to me in 2017. This going to be a very very long post. It’s also a little bit private for me. Anyway, aku pengen share ini di blog aku karena mubadzir aja kalau nggak di share. Huehehe.
Shall we start?

January –
Bulan ini nggak ada yang istimewa.
Kehidupan masih berjalan seperti sebelumnya.
Tapi yang aku sesalkan adalah, di bulan ini, aku nggak sengaja ngehapus resolusi 2017 yang udah aku tulis semalaman suntuk di handphone aku. Dan aku merasa mager nulis ulang karena udah nggak dapet aja feel nya. Huft.
Anyway, di bulan ini juga ternyata kontrakku nggak diperpanjang sama bimbingan belajar tempat aku ngajar dan aku nggak tau alasannya kenapa. So sad. Padahal salah satu goal aku di tahun ini adalah mendapatkan uang sejumlah sekian rupiah (aku lupa, aku set goal nya berapa) dari uang hasil keringet aku sendiri. Aku pun kebingungan memutar otak nyari uang sampingan buat menuhin goal ini.

February –
Bulan ini aku udah mulai masuk kuliah semester 4! Udah mulai penjurusan dan aku milih konsentrasi literature untuk studiku. Keputusan yang sulit, tapi setidaknya saat ini aku ngerasa kalo aku gak salah pilih.
Di bulan ini juga aku diberi sebuah amanah besar untuk jadi Bendahara Umum di himpunanku selama satu periode. Suatu kebanggaan buat aku bisa diberi kepercayaan sebesar ini sama temen temen aku. I am blessed. On the other hand, amanah ini juga bikin aku lebih sibuk dari sebelumnya. Terus aku berfikir, kalaupun kontrakku di bimbingan belajar itu diperpanjang, aku nggak bakalan punya waktu buat ngerjainnya. Disitu aku berfikir Allah punya rencana dibalik semua itu.

March –
Kehidupan jadi mahasiswa semester 4 dan aktif di himpunan cukup menyita waktu, tenaga, dan fikiran. Jadinya serba sibuk. Well, I don’t remember what happened on this month because I think nothing special.

April –
Disini aku mulai berusaha nyari kerjaan sampingan biar aku dapet uang. Aku pengen ngasih uang buat Mama, ya minimal aku nggak mau tergantung dan ngerepotin orang tua karena waktu aku ngajar di bimbel itu, alhamdulillah aku udah nggak banyak minta ke mama. Tapi begitu udah gak punya penghasilan itu, aku ngerasa useless.
Aku pun gencar usaha nyari kerjaan yang bisa aku kerjain selagi kuliah.

May –
Alhamdulillah, berkat kerja keras dan kenekatanku buat nyari uang tambahan, aku akhirnya dapet freelance job di sebuah situs jual beli barang barang olahraga internasional. Seller nya sih orang Indonesia, tapi dia buka online shop untuk international buyers dan dia butuh orang yang bisa bahasa Inggris buat ngiklanin produk, bikin konten, sama ngebalesin chat pembelinya.

Malem itu, aku inget banget pas aku lagi shalat tarawih, ada yang nge-Whatsapp aku, nanyain apa salary yang aku minta bisa diturunin atau enggak. Hehe ya kebetulan banget aku waktu itu lagi butuh kerjaan dan selain itu juga kerjanya ga terlalu susah, apalagi aku nih udah bakat jadi mimin mimin fanpage LOL. Akhirnya aku terima aja penawaran dia. Eh tapi ternyata katanya dia bakalan seleksi dulu, nanti kalau cocok, baru deh dia hubungin aku lagi. Aduh aku udah gak enak hati, padahal udah seneng ada yang nerima kerja.

Eh tiga atau empat hari kemudian, dia ngehubungin aku lagi. Dia bilang kalo dia berani ngasih salary Rp. 600.000 perbulannya, ya kalau bagus katanya bisa ditambah lagi di bulan berikutnya. Ya aku seneng aja dong, emang aku lagi butuh uang sampingan juga. Lumayan lah buat beli baju lebaran huehehe. Eh ternyata masnya ini baiiiik banget. Dia banyak nawarin kerjaan buat aku. Jadi selain 600.000 perbulan itu, dia nawarin kerjaan ke aku buat bikin iklan, survey pelanggan, bikin database, dll. Banyak banget kerjaan yang dia kasih buat aku. Sekali ngerjain bikin database gitu, aku dibayar sekitar Rp. 50.000 – 100.000 which is lebih dari cukup buat aku. Uang segitu bisa buat bekel kuliah 2 – 3 hari. Capek sih, sakit badan dan pegel juga karena setiap pulang kuliah, aku langsung stay di depan laptop sampe malem. Tapi belajar dari pengalaman, aku juga nggak mau terlalu forsir diri aku untuk kerja rodi kayak gitu. Aku takut sakit lagi gara-gara terlalu kecapean. Untungnya, masnya yang punya kerjaan juga baik banget dan sabar telaten mengerti aku yang emang seorang mahasiswa ini.

June –
Bulan Juni ini aku udah mulai libur kuliah semester ganjil dan waktu liburannya itu puanjaaang banget, tiga bulan dong hahaha. Aku pun kepikiran dan niat buat nyari kerja selama tiga bulan itu karena emang aku butuh uang saat itu untuk sesuatu dan uang yang aku dapet dari kerjaan masnya itu belum cukup.
Disaat orang-orang lagi sibuk berburu destinasi buat liburan mereka dan packing buat liburan, aku malah nyebar surat lamaran dan interview sana sini.
HAHAHA dan disinilah naik turun kehidupan aku dimulai. Bulan ini juga yang jadi awal warna-warninya tahun 2017 aku.

Alhamdulillah, aku dinyatakan keterima kerja di sebuah restoran di Jalan Riau hehe. Kerjaannya emang berat karena waktu kerjanya ada 2 shift yang pulangnya itu bisa sampe tengah malem. Tapi ya karena aku emang butuh uang dan mama ngizinin terus papa juga sanggup buat jemput aku kalau pulang malem, aku pun bilang bersedia kerja disitu. HRD nya pun kasih tau kalau aku mulai kerja hari Senin (tanggal sekian, tanggal sekian lol lupa).

Aku udah seneng dong soalnya bisa kerja, dapet pengalaman baru, dan dapet uang hohoho. Tapi tiba tiba di hari Sabtunya itu, resepsionisnya nelpon aku dan ngabarin kalau aku jangan dulu dateng hari Senin itu, dia bilangnya nanti dikabarin lagi. Aku yang udah semangat langsung ngerasa hopeless, aku mikir kalau aku nggak jadi diterima kerja disitu. Akhirnya, aku pun nyari lagi kerjaan-kerjaan lain di situs situs lowongan kerja lain karena dalam pikiran aku, kayanya si restoran itu ngephp-in atau mungkin dia salah milih aku karena aku gak berpengalaman dan dia baru ngeh. Segala pikiran dan spekulasi buruk berdatangan di otak aku hahaha.

Dan ketika nyari lamaran kerja di situs lowongan kerja itu, aku nemu sebuah iklan yang menarik. Kerjaannya tertulis disitu ngajar bimbingan belajar untuk SBMPTN tapi bisa dikerjain dari rumah karena sistem belajarnya itu melalui video dan digajinya pake dollar. WHAT THE…. Aku pun tertarik dan langsung kirim CV aku kesitu. On the other hand, aku juga ngerasa ga srek gitu sih takutnya penipuan karena banyak banget kan iklan lowongan kerja yang penipuan, tapi ya aku coba apply aja sih. Nothing to lose.

Sorenya, email aku dibales dong dan dia ngasih prosedur gimana caranya gabung sama mereka. Fyi, ternyata kerjaannya ini jauh di luar bayangan aku. Jadi ini tuh sistemnya sama kaya situs belajar kayak Ze**us.com, Qui***r.com, dan lain lain. Wah disitu pun aku langsung tertarik dan melakukan yang terbaik buat bisa diterima disitu. Walaupun sebenernya fikiran aku masih melayang layang di restoran yang ngephpin aku itu.

Setelah aku ngelakuin screening buat aplikasi belajar itu, beberapa hari kemudian aku dihubungin lagi sama mereka. Guess what? Aku diterima dong jadi bagian dari tim mereka! Seneng banget dan lebih seneng lagi waktu dikasih tau lebih jauh sama mereka tentang aplikasi belajar mereka itu, sistem kerja, dan gajinya! Yap, gajinya itu beyond my expectation! Untuk satu course yang aku buat di platform itu, dengan cuma duduk dan diem di rumah doang, aku digajinya kira kira  sama dengan satu semester yang aku lakuin di di tempat bimbel yang lama, dimana aku harus bolak-balik pake angkot terus pulang malem dan berdiri kurang lebih 3 jam sampe kaki kesemutan. Belum lagi kalo muridnya lagi pada bandel bandelnya *aw, so nostalgic*.  Yang jelas, gaji disini tuh menggiurkan banget! Anyway, di sisi lain, hal itu juga bikin aku cemas, aku mikir masa sih kok bisa seenak ini kerjanya dan digaji gede. Jadi aku pun belum 100% percaya. Jadi antara nyata dan nggak nyata gitu hahaha.

Eh besoknya, aku ditelpon sama restoran itu dong dan mereka bilang kalo aku bisa kerja mulai hari Kamis. Aku jadi dilanda kegalauan dong, apakah harus maksain kerja disitu dengan kondisi yang bakalan melelahkan atau lanjutin kerja di aplikasi belajar itu…
Tapi karena aku belum sepenuhnya percaya sama aplikasi belajar itu dan karena aplikasi belajar itu sistemnya freelance, jadi gimana kita ngerjainnya dan nggak kepatok waktu. Akhirnya, aku jalanin aja dua duanya. Aku kerja di restoran sambil kerja di aplikasi belajar itu juga.

July –
Awalnya aku ngerasa kerja di restoran itu menyenangkan karena emang temen temennya juga asik. Selain itu, aku ngerasa seneng karena emang masih di fase training, jadi belum ngerasain gimana kerjanya. Hahaha.
Tapi semuanya berubah waktu kerja beneran. What a tiring day!
Setiap hari harus berdiri ngeliatin tamu pada makan, nganterin makanan, beresin sisa orang makan, buangin sampahnya, bersih bersih meja, dan belum lagi ngehandle complain pembeli yang terkadang rese dan bikin sakit hati. Selain itu, aku juga baru kan kerja ginian, jadi masih banyak bengongnya. Deritanya nambah lagi kalau kebagian shift siang dimana aku harus pulang jam 12 malem disaat orang orang udah pada tidur nyenyak dan ada di mimpinya masing masing. Dramatis banget deh beneran. Di restoran itu, hasil kerja aku yang se-melelahkan itu dibayar dengan Rp. 1.500.000 untuk sebulannya. Disitu aku sadar, cari uang itu gak gampang, woy!

Selain itu, kerjaan aku jadi double karena setelah kerja, aku harus ngerjain kerjaan jadi admin dan juga kerjaan di aplikasi belajar itu. Kalo aku kerja pagi, aku ngerjain materinya sore pas pulang kerja. Kalo aku kerja siang, aku ngerjainnya sebelum berangkat kerja. Cape emang, tapi nguat nguatin diri sendiri aja :’)

Di pertengahan bulan Juli, gaji aku di aplikasi belajar itu keluar! Amazing! Ternyata yang aku sangkain negatif itu ga terbukti. Aplikasi itu emang bener bener ada dan gak seburuk yang aku fikirin. Kerjaan di aplikasi belajar yang aku nomor dua-in itu ternyata gajinya sangat sangat sangat melebihi kerjaan full time yang melelahkan di restoran itu.

Aku dilanda kegalauan.
Di satu sisi, cape kerja di restoran dengan gaji ga seberapa dan ngerepotin papa juga karena tiap hari harus ngejemput malem malem, tapi aku juga harus professional dong karena udah tanda tangan kontrak. Sumpah bingung banget heuheu. Aku pun ngadu ke mama dan beliau nyaranin aku untuk resign dari restoran itu ngeliat kondisi fisik aku yang mengkhawatirkan kali ya. Tapi karena aku juga berperikemanusiaan wkwkwk, akhirnya aku nunggu sampe akhir bulan Juli untuk resign. Keputusan ini pun udah aku sampein ke captain dan atasan di restoran aku. Di luar dugaan aku yang menyangka mereka bakal marah karena aku gak professional, masa baru sebulan udah resign dan melanggar kontral dll, tapi alhamdulillah mereka mengerti dan justru ngedukung aku. Nggak henti hentinya aku bersyukur karena Allah ngelancarin semuanya.

August –
My new life has begun! Nggak perlu lagi bangun pagi pagi, mandi, siap siap kerja, dandan cantik-cantik, dll. Rutinitas aku selama sebulan kebelakang berganti ke ritme yang lebih normal. Aku bisa ngelamun, bisa main hp, bisa tidur tiduran, bisa ketawa ketawa, dan hal menyenangkan lainnya. Pokoknya kehidupan aku jauh lebih tenang dari sebulan kemarin yang melelahkan. Tenang tapi pasti.
Setiap hari aku ngegarap materi buat aku ajarin di aplikasi belajar itu dan aku bisa ngelakuin itu secara lebih maksimal karena gak akan keburu buru waktu kerja. Pastinya aku ngelakuin itu pake hati, karena ngajar dan ngomong adalah passion aku!
Di akhir bulan, aku nerima bayaran yang lebih besar juga. Jauh deh kalo dibandingin dengan apa yang aku terima di restoran itu. Aku bisa nabung, ngasih uang bulanan buat mama (iya, sekarang aku yang alhamdulillah udah bisa kasih uang bulanan buat mama), bisa belanja apa yang aku pengen, bisa makan enak, bisa jalan jalan, bisa beliin adek adek aku apa yang mereka pengen, dan banyak lagi. Money can’t buy happiness, but it helps us to create happiness.

September –
Kuliah lagi!!!
Rutinitas aku sekarang ganti lagi, sedikit lebih sibuk dari yang sebelumnya. Tapi, mood aku untuk kuliah jadi makin bagus dari sebelumnya, semacam ke recharge gitu, padahal aku gak liburan sama sekali! Heuheu. Tapi pengalaman yang aku dapetin selama liburan itu jauuuuuh lebih berharga dari sekedar liburan.
Aku gak perlu khawatir lagi kalo ada barang keperluan kuliah yang harus dibeli, gak khawatir lagi kehabisan uang jajan dan ongkos pulang, dan gak khawatir lagi ngerepotin mama ngurusin uang kuliah aku sehari hari.
Unfortunately, karena kuliah, aku jadi gak bisa keseringan bikin materi buat aplikasi belajar itu. But yeah it’s okay, kan kuliah itu masih jadi prioritas utama aku. Cuma buat kegiatan organisasi, emang aku kurangin sih karena kesibukan baru aku ini.

October –
Rutinitas aku masih sama seperti bulan sebelumnya. A college student and a part-time teacher.
Melelahkan emang, tapi tak apa asal yang bahagia lebih banyak.
Di bulan ini, adek aku ulang tahun, dan aku bisa kasih sedikit kebahagiaan buat dia hehe. Aku bisa beliin birthday cake buat dedek. Aku juga bisa beliin birthday cake buat Papa dan Mama di ulang tahunnya mereka pake uang hasil keringet aku sendiri. Liat mereka happy walaupun gara gara birthday cake doang itu adalah hal yang gak bisa kenilai harganya.

November –
Dari hasil kerja aku juga, aku bisa ngewujudin keinginan yang udah aku simpen dari lama dan terasa nggak mungkin buat dilakuin, yeah pasang behel.
Aku juga bisa beli wishlist yang dari dulu aku pengenin dan gak pernah kesampean. Ah, rasanya itu seneng banget. Jauh rasanya sama uang dari hasil minta ke orang tua.
Aku juga bisa beliin mama, papa, adik adik aku barang yang mereka pengenin, beliin mereka makanan enak, ngajak mereka jalan-jalan. Ngebahagiain orang itu emang enak, ya? Selain itu,  seneng juga karena aku bisa ngasih sedikit hasil kerja aku ke nenek, keponakan, sama sodara-sodara, itu suatu kebanggan tersendiri.

December –
I could not ask for more! Semua yang aku punya saat ini sangat aku syukuri. Keluarga yang sehat, kuliah yang lancar walaupun sering banget dibikin stress sama tugas, rezeki lancar, bisa bahagiain orang yang disayang. Ah, thanks God!
Dari 2017 ini aku belajar kalau rencana Allah itu selalu indah. Inget apa yang terjadi sama aku di bulan Juni? Waktu aku di-php-in sama si restoran itu, aku kesel, suudzon, dan mikir yang jelek jelek. But, see..  Andai saat itu aku langsung keterima kerja di restoran, aku gak akan nyari nyari lagi iklan kerjaan dan ketemu sama aplikasi belajar itu. Bener ga? Dan selama tiga bulan kerja melelahkan itu, kayanya gajiku cuma cukup buat satu hal itu aja. Aku gak akan bisa kayak sekarang ini.

Aku semakin sadar kalau kita bisa aja ngerencanain sesuatu tapi Allah lah yang nentuin segalanya. Aku juga semakin percaya, kalau do’a di bulan Ramadhan itu bener-bener mustajab, doa yang aku sampein sama Allah di suatu malam di bulan Ramadhan itu bener bener terjadi sekarang ini.
Aku juga jadi sadar kalau hidup itu emang harus ada tujuan. Bikin aja dulu goal setinggi mungkin, kayak yang aku lakuin. Awalnya aku juga gak yakin bisa ngehasilin uang sejumlah yang aku targetin di resolusi aku, tapi siapa yang tau? Ternyata aku bisa ngehasilin berkali kali lipat dari apa yang aku cita-citain. Jadi jangan takut bermimpi.

Dan 2017 ini juga membukakan mimpi mimpi besar aku dan bikin aku semangat buat ngecapai itu!
Ah! 2017 GAVE ME A LOT OF AMAZING JOURNEY! THANK YOU SO MUCH!
Semoga di tahun 2018, banyak hal baik yang akan datang. Semoga juga di tahun depan, aku bisa bahagiain lebih banyak orang, dan bisa berhasil dari sekarang. I hope so…

December 31, 2017
9. 48 PM


Di bawah letusan petasan tahun baru,


Jumat, 29 Desember 2017

Review: COSRX Galactomyces Alcohol-Free Toner

Halo! It’s been a long time since I reviewed some of my makeup and skincare products on my blog. Bukannya nggak mau ngereview, tapi bingung sebenernya mau ngereview apa hahaha. Nah, tapi belakangan ini alhamdulillah aku ada rezeki lebih untuk dialokasiin beli skincare dan makeup. Hehehe. Makanya sekarang ini lagi banyak skincare yang aku beli dan pengen aku review. 
Salah satunya adalah COSRX Galactomyces Alcohol-Free Toner. Walaupun sebenernya untuk toner ini, aku nggak beli tapi dapet giveaway dari Korean Noona hehe. Alhamdulillah rezeki anak soleh huehehe. Nah jadi setelah kurang lebih dua bulan pake toner ini, aku bakalan ngasih tau gimana kesan aku pake toner ini. So, let’s read aloud!



Packaging
Untuk packagingnya sendiri, COSRX Galactomyces Alcohol-Free Toner ini hadir dalam bentuk botol plastik which I love so much karena kalo yang dari kaca gitu aku suka takut jatoh dan pecah. Selain itu, aku juga suka packaging toner ini karena dia provide sprayer and I love it so much soalnya kalo pake yang ditumpahin langsung ke kapas itu kadang aku suka ga kira-kira makenya, suka kebanyakan dan jadinya malah cepet abis. Pokoknya aku suka packaging toner ini. Simple yet elegant!




Ingredients

Water, Galactomyces Ferment Filtrate, Butylene Glycol, 1,2-Hexanediol, Betaine, Allantoin, Panthenol, Cassia Obtusifolia, Seed Extract, EthylHexanediol, Sodium Hyaluronate

Untuk ingredients tonernya, aku juga suka karena toner ini nggak dibuat dengan bahan yang aneh aneh jadinya cocok buat kamu yang punya kulit sensitif. Selain itu, toner ini juga non-fragrance, jadinya ga perlu khawatir kalo kamu suka produk skincare yang tanpa fragrance. Melihat dari ingredients dan claimnya, aku rasa produk ini cocok untuk segala jenis kulit deh. I think so…



Directions


Spray toner ini ke kapas terus di gosok gosok perlahan ke kulit wajah kamu. Toner ini bisa dipakai juga sebagai mist. Jadi di tahap makeup terakhir, kamu bisa spray ke wajah kamu.

Claim


Produk ini mengklaim bisa menghidrasi dan membuat kulit wajah kamu sehat. What a simple claim huehehehe.

Thoughts
Okay, let’s see…
Apakah produk ini bisa membuktikan klaimnya?
To be honest, setelah menggunakan produk ini kurang lebih 2 bulan dan menghabiskan hampir setengah isi dari produk ini, aku nggak merasa kalo si COSRX Galactomyces Alcohol-Free Toner ini memberikan hasil yang signifikan buat kulitku. Terasanya sama aja kayak aku nggak pake toner ini. Padahal aku menaruh ekspektasi yang tinggi buat toner ini. Unfortunately, aku rasa toner ini biasa aja, mungkin karena kandungan bahannya yang begitu simple kali ya, jadi kerasanya gak ada perubahan apa apa. Well, aku pake toner ini dikombinasikan dengan skincare lainnya juga, jadi mungkin gak notice juga apa ada perubahan atau engga setelah pake toner ini hehehe. I'll give 3/5 stars for this toner!

Repurchase?
Maybe no. Aku pengen coba toner toner lain sepertinya. Toner dari COSRX juga banyak banget jenisnya dan belum aku coba semua hahaha. Mungkin ada yang mau saranin aku toner holygrail kalian? Please drop on the comment below, yup!

Toner ini bisa kalian dapetin di Korean Noona dengan harga Rp. 147.000. Belinya di Shopee ya biar gratis ongkir hehe.
Thank you for reading! Bye!