Minggu, 24 Januari 2016

Kehilangan Lima Ratus Rupiah

Kehilangan

Saat mendengar, membaca, atau melihat satu kata penuh makna diatas, sebagian orang mungkin akan dibuat galau atau mungkin bakal meringis atau mungkin ada juga yang sampai menangis sesenggukan. Termasuk gue, gue juga pernah ngalamin yang namanya kehilangan. Sering sih, yang paling sering adalah kehilangan pulpen atau penghapus di kelas. Lo juga pasti pernah kan ngalamin hal kayak gini? Ngakunya minjem, taunya nggak balik lagi. Pas ditanyain, bilangnya: “Gue tadi udah taro kok di bangku lo, lupa kali elo nya.” Dih, seketika pengen gue telen aja. Makanya pas SD sama SMP, gue paling rajin ngenamain pulpen atau pensil gue pake kertas yang dililitin ke pulpen pake selotip. Udah deh, pasti kebayang.

Ah, nyeritain kehilangan soal itu sih udah mainstream. Kali ini, gue bakalan nulis cerita kehilangan versi gue yang menyakitkan tapi bikin gue ketawa kalo inget-ingetnya. Kehilangan itu adalah kehilangan uang lima ratus rupiah! Jangan kaget bacanya!



Cerita itu terjadi beberapa tahun yang lalu, sewaktu gue masih kelas empat SD. Iya, empat SD, mungkin sekitar sembilan tahun yang lalu. Udah lama banget, kan? Tapi, sedetik demi sedetik kejadian itu masih gue inget banget sampe tulisan ini dibuat.

Siang hari itu, sepulang sekolah, seperti biasanya gue selalu jajan makanan di depan gerbang sekolah, makanan terenak di dunia menurut gue, ada cilok, cimol, cireng, batagor, baso tahu, dan masih banyak lagi. Tapi siang itu ada yang unik, ada yang jualan burger depan sekolahan gue. Aneh sih, di sekolahan SD ada yang jual burger, eh tapi jangan ngarep burger nya bakalan kayak burger di restoran-restoran gitu. Ini burger nya cuma isi saos sama selada doang, harganya pun hanya lima ratus rupiah! Hahahaha. Tertarik?

Gue yang lagi laper banget pun tanpa cang cing cong langsung ngedeketin abang-abangnya. Saat itu, sisa uang gue cuma seribu rupiah. Iya, dulu mah duit segitu bisa dibeliin berapa jenis makanan. Burger aja cuma gopek, kan? Gue dikasih bekel mama itu sehari cuma dua atau tiga ribu, katanya jangan jajan mulu, ntar bodo. Makanya, gue terima-terima aja dikasih duit cuma segitu biar pinter. Padahal apa hubungannya? Emang udah diuji di ITB atau IPB?

Saking laparnya dan penasarannya menyicip rasa burger itu, gue langsung kasih duitnya dan pulang. Oh ya, jarak dari sekolah ke rumah gue itu lumayan jauh dan perlu naik angkot. Tapi emang zamannya segala murah ya saat itu, naik angkot dari sekolah ke rumah gue aja cuma perlu merogoh kocek lima ratus rupiah. Jangan kaget, beneran kok itu. Bahkan temen-temen gue kalo lagi iseng cuma ngasih dua ratus perak ke abangnya. Jahat banget emang mereka. Sekarang mah lima ratus rupiah bisa beli apa? Bisa beli rinso cair!

Kalo pagi-pagi, gue emang suka dianter sekolah sama babeh. Tapi, pulangnya suka pulang sendiri, eh kadang banyakan sama temen-temen sih. Ya mungkin, hari itu adalah hari sialnya gue. Gak ada yang pulang bareng gue. Pemberani banget, kan? Iyalah, dulu mah jarang ada culik-culikan gitu, anak SD naik angkot pun aman aman aja.

Gue pun jalan sambil makan burger nya itu. Angkot pun datang. Gue langsung naik ke angkot. Beberapa menit kemudian, burger yang lezat itu pun habis dan tinggal bungkusnya doang. Dan pas siap-siap mau turun dari angkot, gue merogoh saku depan seragam gue yang ada lambang SD nya. GAK ADA DUIT! Waduh, waduh, waduh… gue kelimpungan, keringat panas dan dingin bercucuran, badan gue gemeteran. Suasana di angkot saat itu lumayan rame sama ibu-ibu yang abis pulang dari pasar. Ya Tuhan, gue cuma butuh lima ratus rupiah, kasih dong tolong. Gue merengek dalam hati, hampir menangis. Gue takut dimarahin abangnya atau malah nanti abangnya bakalan nyuruh gue cuciin angkotnya dia kayak di sinetron. Ya kan kalo di sinetron gitu, orang ga bisa bayar makanan di restoran bakal disuruh nyuci piringnya. Lah kalo gue? Gue takut banget disuruh abangnya nyuciin angkotnya dia. Ogah.. ingin sekali menjerit, tolongin akuuuuuh! Tapi gue cuma bisa bungkam sambil ngelapin keringet.

Sial! Ini gara-gara abang burger itu, kenapa dia nggak ngasih gue kembalian. Gue pasrah. Prepare for the worst thing. Btw, saat itu belom zamannya anak SD punya hp, nggak kaya anak SD sekarang yang udah gegayaan punya smartphone. Jadi saat itu, gue gak bisa ngehubungin mama.

Tiba-tiba, ide brilliant muncul di kepala gue. Mungkin kalau digambarin, saat itu diatas kepala gue ada lampu-lampunya gitu. Gue berfikir untuk nyamar jadi anak salah satu dari banyak ibu-ibu rempong di angkot ini. Beberapa menit kemudian, seorang ibu turun dari angkot dan gue ikutan turun juga menjalankan aksi. Ya Tuhan, gue kayak buronan apa aja pake aksi-aksian gini. Gue ngekor dibelakang pantat ibu itu, biar meyakinkan kalau gue anaknya. Hahaha. Pemikiran anak kelas empat SD secerdas ini, super sekali! Mungkin bener kata mama, gara-gara gue gak banyak jajan, gue jadi bisa berfikir kritis, spontan, dan terarah. Sumpah, ini gue nulis apaan dah?

Misi pun berhasil, gue berhasil turun dari angkot itu dan melengos pergi meninggalkan ibu-ibu yang berjasa itu. Mungkin, kalau gue bisa menganugerahkan piala nobel, gue akan kasih ke ibu itu juga. Thanks to you! Kalau nggak ada ibu itu, bakal gimana gue saat itu?

Gue pun pulang ke rumah dengan selamat. Gue ceritain semuanya ke mama. Mama bilang “Makanya, jangan kebanyakan jajan, kayak gitu kan akibatnya, gak bisa pulang!” Iya juga, andai gue langsung pulang saat itu dan gak jajan dulu, mungkin gak akan gue melakukan aksi yang memalukan dan menyedihkan itu. Tapi, berkat pengalaman itu, gue jadi tau kalau kehilangan itu tentu menyakitkan. Jangankan kehilangan sesuatu yang berharga atau orang yang dicintai, kehilangan uang lima ratus rupiah pun bisa sebegitu menyakitkannya kayak pengalaman gue di atas. Tapi, terlepas dari bagaimana menyakitkannya rasa kehilangan itu, yang paling penting adalah sikap kita setelah merasakannya, kayak gue yang sebegitu spontan dan sigapnya mengambil tindakan. bodo amat. Kehilangan bisa menyakitkan, tapi jika kita menyikapinya dengan benar, kehilangan pun bisa jadi sesuatu yang lebih bermakna. Iya, gara-gara kehilangan itu, gue bisa cerita untuk dibagiin ke kalian, kan? semoga ada hikmah dan manfaatnya, kayak kalo mau belanja atau naik angkot itu harus di check dulu gitu uangnya. Ada apa enggak? Jangan kayak gue, jangan juga pas ditagih malah tiba-tiba amnesia terus bilang “Aku siapa?” “Kamu siapa?” “Kita dimana?” nanti malah dibawa ke rumah sakit terdekat. Sekian!

2 comment:

Rohma azha mengatakan...

Psannya dapet ini mbk.
Jangan sekali2 menyepelekan uang 500an hhheee

Rhena Indria mengatakan...

Hahaha, lima ratus perak pun berharga ya, mbak. :) Makasih udah baca!