Minggu, 31 Desember 2017

2017's Diary


"But perhaps you hate a thing and it is good for you. And perhaps you love a thing and it is bad for you. Allah knows, while you not know." (2: 216)


Hidup manusia emang nggak ada yang tau.
Segimana kerasnya pun usaha kita, kalo Allah belum kasih, ya kita nggak bisa apa-apa.
Tapi ketika udah tiba waktunya, nggak ada juga yang bisa ngalangin kehendaknya Allah.

2017 was very amazing for me.
I am blessed and thankful for that.

Aku rasa, 2017 ini benar benar jadi tahunnya aku karena Allah kasih banyak banget berkah, kemudahan, dan kebahagiaan buat aku. Dan kesemuanya itu, beyond my expectation! So, in this post, I would like to share what happened to me in 2017. This going to be a very very long post. It’s also a little bit private for me. Anyway, aku pengen share ini di blog aku karena mubadzir aja kalau nggak di share. Huehehe.
Shall we start?

January –
Bulan ini nggak ada yang istimewa.
Kehidupan masih berjalan seperti sebelumnya.
Tapi yang aku sesalkan adalah, di bulan ini, aku nggak sengaja ngehapus resolusi 2017 yang udah aku tulis semalaman suntuk di handphone aku. Dan aku merasa mager nulis ulang karena udah nggak dapet aja feel nya. Huft.
Anyway, di bulan ini juga ternyata kontrakku nggak diperpanjang sama bimbingan belajar tempat aku ngajar dan aku nggak tau alasannya kenapa. So sad. Padahal salah satu goal aku di tahun ini adalah mendapatkan uang sejumlah sekian rupiah (aku lupa, aku set goal nya berapa) dari uang hasil keringet aku sendiri. Aku pun kebingungan memutar otak nyari uang sampingan buat menuhin goal ini.

February –
Bulan ini aku udah mulai masuk kuliah semester 4! Udah mulai penjurusan dan aku milih konsentrasi literature untuk studiku. Keputusan yang sulit, tapi setidaknya saat ini aku ngerasa kalo aku gak salah pilih.
Di bulan ini juga aku diberi sebuah amanah besar untuk jadi Bendahara Umum di himpunanku selama satu periode. Suatu kebanggaan buat aku bisa diberi kepercayaan sebesar ini sama temen temen aku. I am blessed. On the other hand, amanah ini juga bikin aku lebih sibuk dari sebelumnya. Terus aku berfikir, kalaupun kontrakku di bimbingan belajar itu diperpanjang, aku nggak bakalan punya waktu buat ngerjainnya. Disitu aku berfikir Allah punya rencana dibalik semua itu.

March –
Kehidupan jadi mahasiswa semester 4 dan aktif di himpunan cukup menyita waktu, tenaga, dan fikiran. Jadinya serba sibuk. Well, I don’t remember what happened on this month because I think nothing special.

April –
Disini aku mulai berusaha nyari kerjaan sampingan biar aku dapet uang. Aku pengen ngasih uang buat Mama, ya minimal aku nggak mau tergantung dan ngerepotin orang tua karena waktu aku ngajar di bimbel itu, alhamdulillah aku udah nggak banyak minta ke mama. Tapi begitu udah gak punya penghasilan itu, aku ngerasa useless.
Aku pun gencar usaha nyari kerjaan yang bisa aku kerjain selagi kuliah.

May –
Alhamdulillah, berkat kerja keras dan kenekatanku buat nyari uang tambahan, aku akhirnya dapet freelance job di sebuah situs jual beli barang barang olahraga internasional. Seller nya sih orang Indonesia, tapi dia buka online shop untuk international buyers dan dia butuh orang yang bisa bahasa Inggris buat ngiklanin produk, bikin konten, sama ngebalesin chat pembelinya.

Malem itu, aku inget banget pas aku lagi shalat tarawih, ada yang nge-Whatsapp aku, nanyain apa salary yang aku minta bisa diturunin atau enggak. Hehe ya kebetulan banget aku waktu itu lagi butuh kerjaan dan selain itu juga kerjanya ga terlalu susah, apalagi aku nih udah bakat jadi mimin mimin fanpage LOL. Akhirnya aku terima aja penawaran dia. Eh tapi ternyata katanya dia bakalan seleksi dulu, nanti kalau cocok, baru deh dia hubungin aku lagi. Aduh aku udah gak enak hati, padahal udah seneng ada yang nerima kerja.

Eh tiga atau empat hari kemudian, dia ngehubungin aku lagi. Dia bilang kalo dia berani ngasih salary Rp. 600.000 perbulannya, ya kalau bagus katanya bisa ditambah lagi di bulan berikutnya. Ya aku seneng aja dong, emang aku lagi butuh uang sampingan juga. Lumayan lah buat beli baju lebaran huehehe. Eh ternyata masnya ini baiiiik banget. Dia banyak nawarin kerjaan buat aku. Jadi selain 600.000 perbulan itu, dia nawarin kerjaan ke aku buat bikin iklan, survey pelanggan, bikin database, dll. Banyak banget kerjaan yang dia kasih buat aku. Sekali ngerjain bikin database gitu, aku dibayar sekitar Rp. 50.000 – 100.000 which is lebih dari cukup buat aku. Uang segitu bisa buat bekel kuliah 2 – 3 hari. Capek sih, sakit badan dan pegel juga karena setiap pulang kuliah, aku langsung stay di depan laptop sampe malem. Tapi belajar dari pengalaman, aku juga nggak mau terlalu forsir diri aku untuk kerja rodi kayak gitu. Aku takut sakit lagi gara-gara terlalu kecapean. Untungnya, masnya yang punya kerjaan juga baik banget dan sabar telaten mengerti aku yang emang seorang mahasiswa ini.

June –
Bulan Juni ini aku udah mulai libur kuliah semester ganjil dan waktu liburannya itu puanjaaang banget, tiga bulan dong hahaha. Aku pun kepikiran dan niat buat nyari kerja selama tiga bulan itu karena emang aku butuh uang saat itu untuk sesuatu dan uang yang aku dapet dari kerjaan masnya itu belum cukup.
Disaat orang-orang lagi sibuk berburu destinasi buat liburan mereka dan packing buat liburan, aku malah nyebar surat lamaran dan interview sana sini.
HAHAHA dan disinilah naik turun kehidupan aku dimulai. Bulan ini juga yang jadi awal warna-warninya tahun 2017 aku.

Alhamdulillah, aku dinyatakan keterima kerja di sebuah restoran di Jalan Riau hehe. Kerjaannya emang berat karena waktu kerjanya ada 2 shift yang pulangnya itu bisa sampe tengah malem. Tapi ya karena aku emang butuh uang dan mama ngizinin terus papa juga sanggup buat jemput aku kalau pulang malem, aku pun bilang bersedia kerja disitu. HRD nya pun kasih tau kalau aku mulai kerja hari Senin (tanggal sekian, tanggal sekian lol lupa).

Aku udah seneng dong soalnya bisa kerja, dapet pengalaman baru, dan dapet uang hohoho. Tapi tiba tiba di hari Sabtunya itu, resepsionisnya nelpon aku dan ngabarin kalau aku jangan dulu dateng hari Senin itu, dia bilangnya nanti dikabarin lagi. Aku yang udah semangat langsung ngerasa hopeless, aku mikir kalau aku nggak jadi diterima kerja disitu. Akhirnya, aku pun nyari lagi kerjaan-kerjaan lain di situs situs lowongan kerja lain karena dalam pikiran aku, kayanya si restoran itu ngephp-in atau mungkin dia salah milih aku karena aku gak berpengalaman dan dia baru ngeh. Segala pikiran dan spekulasi buruk berdatangan di otak aku hahaha.

Dan ketika nyari lamaran kerja di situs lowongan kerja itu, aku nemu sebuah iklan yang menarik. Kerjaannya tertulis disitu ngajar bimbingan belajar untuk SBMPTN tapi bisa dikerjain dari rumah karena sistem belajarnya itu melalui video dan digajinya pake dollar. WHAT THE…. Aku pun tertarik dan langsung kirim CV aku kesitu. On the other hand, aku juga ngerasa ga srek gitu sih takutnya penipuan karena banyak banget kan iklan lowongan kerja yang penipuan, tapi ya aku coba apply aja sih. Nothing to lose.

Sorenya, email aku dibales dong dan dia ngasih prosedur gimana caranya gabung sama mereka. Fyi, ternyata kerjaannya ini jauh di luar bayangan aku. Jadi ini tuh sistemnya sama kaya situs belajar kayak Ze**us.com, Qui***r.com, dan lain lain. Wah disitu pun aku langsung tertarik dan melakukan yang terbaik buat bisa diterima disitu. Walaupun sebenernya fikiran aku masih melayang layang di restoran yang ngephpin aku itu.

Setelah aku ngelakuin screening buat aplikasi belajar itu, beberapa hari kemudian aku dihubungin lagi sama mereka. Guess what? Aku diterima dong jadi bagian dari tim mereka! Seneng banget dan lebih seneng lagi waktu dikasih tau lebih jauh sama mereka tentang aplikasi belajar mereka itu, sistem kerja, dan gajinya! Yap, gajinya itu beyond my expectation! Untuk satu course yang aku buat di platform itu, dengan cuma duduk dan diem di rumah doang, aku digajinya kira kira  sama dengan satu semester yang aku lakuin di di tempat bimbel yang lama, dimana aku harus bolak-balik pake angkot terus pulang malem dan berdiri kurang lebih 3 jam sampe kaki kesemutan. Belum lagi kalo muridnya lagi pada bandel bandelnya *aw, so nostalgic*.  Yang jelas, gaji disini tuh menggiurkan banget! Anyway, di sisi lain, hal itu juga bikin aku cemas, aku mikir masa sih kok bisa seenak ini kerjanya dan digaji gede. Jadi aku pun belum 100% percaya. Jadi antara nyata dan nggak nyata gitu hahaha.

Eh besoknya, aku ditelpon sama restoran itu dong dan mereka bilang kalo aku bisa kerja mulai hari Kamis. Aku jadi dilanda kegalauan dong, apakah harus maksain kerja disitu dengan kondisi yang bakalan melelahkan atau lanjutin kerja di aplikasi belajar itu…
Tapi karena aku belum sepenuhnya percaya sama aplikasi belajar itu dan karena aplikasi belajar itu sistemnya freelance, jadi gimana kita ngerjainnya dan nggak kepatok waktu. Akhirnya, aku jalanin aja dua duanya. Aku kerja di restoran sambil kerja di aplikasi belajar itu juga.

July –
Awalnya aku ngerasa kerja di restoran itu menyenangkan karena emang temen temennya juga asik. Selain itu, aku ngerasa seneng karena emang masih di fase training, jadi belum ngerasain gimana kerjanya. Hahaha.
Tapi semuanya berubah waktu kerja beneran. What a tiring day!
Setiap hari harus berdiri ngeliatin tamu pada makan, nganterin makanan, beresin sisa orang makan, buangin sampahnya, bersih bersih meja, dan belum lagi ngehandle complain pembeli yang terkadang rese dan bikin sakit hati. Selain itu, aku juga baru kan kerja ginian, jadi masih banyak bengongnya. Deritanya nambah lagi kalau kebagian shift siang dimana aku harus pulang jam 12 malem disaat orang orang udah pada tidur nyenyak dan ada di mimpinya masing masing. Dramatis banget deh beneran. Di restoran itu, hasil kerja aku yang se-melelahkan itu dibayar dengan Rp. 1.500.000 untuk sebulannya. Disitu aku sadar, cari uang itu gak gampang, woy!

Selain itu, kerjaan aku jadi double karena setelah kerja, aku harus ngerjain kerjaan jadi admin dan juga kerjaan di aplikasi belajar itu. Kalo aku kerja pagi, aku ngerjain materinya sore pas pulang kerja. Kalo aku kerja siang, aku ngerjainnya sebelum berangkat kerja. Cape emang, tapi nguat nguatin diri sendiri aja :’)

Di pertengahan bulan Juli, gaji aku di aplikasi belajar itu keluar! Amazing! Ternyata yang aku sangkain negatif itu ga terbukti. Aplikasi itu emang bener bener ada dan gak seburuk yang aku fikirin. Kerjaan di aplikasi belajar yang aku nomor dua-in itu ternyata gajinya sangat sangat sangat melebihi kerjaan full time yang melelahkan di restoran itu.

Aku dilanda kegalauan.
Di satu sisi, cape kerja di restoran dengan gaji ga seberapa dan ngerepotin papa juga karena tiap hari harus ngejemput malem malem, tapi aku juga harus professional dong karena udah tanda tangan kontrak. Sumpah bingung banget heuheu. Aku pun ngadu ke mama dan beliau nyaranin aku untuk resign dari restoran itu ngeliat kondisi fisik aku yang mengkhawatirkan kali ya. Tapi karena aku juga berperikemanusiaan wkwkwk, akhirnya aku nunggu sampe akhir bulan Juli untuk resign. Keputusan ini pun udah aku sampein ke captain dan atasan di restoran aku. Di luar dugaan aku yang menyangka mereka bakal marah karena aku gak professional, masa baru sebulan udah resign dan melanggar kontral dll, tapi alhamdulillah mereka mengerti dan justru ngedukung aku. Nggak henti hentinya aku bersyukur karena Allah ngelancarin semuanya.

August –
My new life has begun! Nggak perlu lagi bangun pagi pagi, mandi, siap siap kerja, dandan cantik-cantik, dll. Rutinitas aku selama sebulan kebelakang berganti ke ritme yang lebih normal. Aku bisa ngelamun, bisa main hp, bisa tidur tiduran, bisa ketawa ketawa, dan hal menyenangkan lainnya. Pokoknya kehidupan aku jauh lebih tenang dari sebulan kemarin yang melelahkan. Tenang tapi pasti.
Setiap hari aku ngegarap materi buat aku ajarin di aplikasi belajar itu dan aku bisa ngelakuin itu secara lebih maksimal karena gak akan keburu buru waktu kerja. Pastinya aku ngelakuin itu pake hati, karena ngajar dan ngomong adalah passion aku!
Di akhir bulan, aku nerima bayaran yang lebih besar juga. Jauh deh kalo dibandingin dengan apa yang aku terima di restoran itu. Aku bisa nabung, ngasih uang bulanan buat mama (iya, sekarang aku yang alhamdulillah udah bisa kasih uang bulanan buat mama), bisa belanja apa yang aku pengen, bisa makan enak, bisa jalan jalan, bisa beliin adek adek aku apa yang mereka pengen, dan banyak lagi. Money can’t buy happiness, but it helps us to create happiness.

September –
Kuliah lagi!!!
Rutinitas aku sekarang ganti lagi, sedikit lebih sibuk dari yang sebelumnya. Tapi, mood aku untuk kuliah jadi makin bagus dari sebelumnya, semacam ke recharge gitu, padahal aku gak liburan sama sekali! Heuheu. Tapi pengalaman yang aku dapetin selama liburan itu jauuuuuh lebih berharga dari sekedar liburan.
Aku gak perlu khawatir lagi kalo ada barang keperluan kuliah yang harus dibeli, gak khawatir lagi kehabisan uang jajan dan ongkos pulang, dan gak khawatir lagi ngerepotin mama ngurusin uang kuliah aku sehari hari.
Unfortunately, karena kuliah, aku jadi gak bisa keseringan bikin materi buat aplikasi belajar itu. But yeah it’s okay, kan kuliah itu masih jadi prioritas utama aku. Cuma buat kegiatan organisasi, emang aku kurangin sih karena kesibukan baru aku ini.

October –
Rutinitas aku masih sama seperti bulan sebelumnya. A college student and a part-time teacher.
Melelahkan emang, tapi tak apa asal yang bahagia lebih banyak.
Di bulan ini, adek aku ulang tahun, dan aku bisa kasih sedikit kebahagiaan buat dia hehe. Aku bisa beliin birthday cake buat dedek. Aku juga bisa beliin birthday cake buat Papa dan Mama di ulang tahunnya mereka pake uang hasil keringet aku sendiri. Liat mereka happy walaupun gara gara birthday cake doang itu adalah hal yang gak bisa kenilai harganya.

November –
Dari hasil kerja aku juga, aku bisa ngewujudin keinginan yang udah aku simpen dari lama dan terasa nggak mungkin buat dilakuin, yeah pasang behel.
Aku juga bisa beli wishlist yang dari dulu aku pengenin dan gak pernah kesampean. Ah, rasanya itu seneng banget. Jauh rasanya sama uang dari hasil minta ke orang tua.
Aku juga bisa beliin mama, papa, adik adik aku barang yang mereka pengenin, beliin mereka makanan enak, ngajak mereka jalan-jalan. Ngebahagiain orang itu emang enak, ya? Selain itu,  seneng juga karena aku bisa ngasih sedikit hasil kerja aku ke nenek, keponakan, sama sodara-sodara, itu suatu kebanggan tersendiri.

December –
I could not ask for more! Semua yang aku punya saat ini sangat aku syukuri. Keluarga yang sehat, kuliah yang lancar walaupun sering banget dibikin stress sama tugas, rezeki lancar, bisa bahagiain orang yang disayang. Ah, thanks God!
Dari 2017 ini aku belajar kalau rencana Allah itu selalu indah. Inget apa yang terjadi sama aku di bulan Juni? Waktu aku di-php-in sama si restoran itu, aku kesel, suudzon, dan mikir yang jelek jelek. But, see..  Andai saat itu aku langsung keterima kerja di restoran, aku gak akan nyari nyari lagi iklan kerjaan dan ketemu sama aplikasi belajar itu. Bener ga? Dan selama tiga bulan kerja melelahkan itu, kayanya gajiku cuma cukup buat satu hal itu aja. Aku gak akan bisa kayak sekarang ini.

Aku semakin sadar kalau kita bisa aja ngerencanain sesuatu tapi Allah lah yang nentuin segalanya. Aku juga semakin percaya, kalau do’a di bulan Ramadhan itu bener-bener mustajab, doa yang aku sampein sama Allah di suatu malam di bulan Ramadhan itu bener bener terjadi sekarang ini.
Aku juga jadi sadar kalau hidup itu emang harus ada tujuan. Bikin aja dulu goal setinggi mungkin, kayak yang aku lakuin. Awalnya aku juga gak yakin bisa ngehasilin uang sejumlah yang aku targetin di resolusi aku, tapi siapa yang tau? Ternyata aku bisa ngehasilin berkali kali lipat dari apa yang aku cita-citain. Jadi jangan takut bermimpi.

Dan 2017 ini juga membukakan mimpi mimpi besar aku dan bikin aku semangat buat ngecapai itu!
Ah! 2017 GAVE ME A LOT OF AMAZING JOURNEY! THANK YOU SO MUCH!
Semoga di tahun 2018, banyak hal baik yang akan datang. Semoga juga di tahun depan, aku bisa bahagiain lebih banyak orang, dan bisa berhasil dari sekarang. I hope so…

December 31, 2017
9. 48 PM


Di bawah letusan petasan tahun baru,


0 comment: