Rabu, 26 April 2017

Bisa karena terbiasa

Bisa karena terbiasa.

Buat sebagian orang, mungkin frasa di atas adalah kata-kata yang klise. Tapi, buat aku yang ngalamin sendiri hal itu, aku bener-bener percaya sama makna dibalik ‘Bisa karena terbiasa.’
Kadang, aku takut melakukan sesuatu karena itu jadi kali pertama buat aku mengalami hal tersebut. Tapi, mungkin kalau kamu udah melakukan hal itu berkali-kali, yang ada malah ketagihan kali ya.

Merunut balik ke pengalamanku beberapa bulan lalu waktu aku sakit. Aku yang sama sekali gak suka sama yang namanya obat, dipaksa harus minum obat kalau mau sembuh. Can you imagine? Aku dari kecil nggak pernah berani minum obat, kecuali mungkin vitamin dan obat dalam bentuk syrup yang rasanya manis. Jadi waktu aku udah gede pun, kalau sakit aku minumnya obat buat anak-anak. Aku masih inget, waktu aku masih SMP, aku sakit pas upacara, terus ditolongin PMR dan aku disuruh minum obat. Aku yang gak terbiasa minum obat, nanya ke mereka apa ada obat buat anak-anak. Hening sejenak dan mereka malah ngetawain aku. 

Pernah juga waktu aku sakit perut, mama sampe maksa-maksa aku minum obat tapi aku gak mau. Akhirnya karena mama cape sendiri, dia biarin aja aku sampe aku lemes bolak-balik WC terus. Untungnya, aku sembuh tanpa minum obat. Sebenci dan setakut itu loh aku sama obat.

Tapi di tahun 2016, ada satu kejadian dimana aku ‘dipaksa’ harus minum obat dan kalau gak mau minum obat, aku bisa ngebahayain diri aku sendiri. Sialnya, aku  harus minum obatnya dalam jumlah yang banyak, setiap hari, dan rutin selama berbulan-bulan. Bisa bayangkan jadi aku? Hmm...

Awalnya aku takut dan gak berani, aku minum obat pun sampe diliatin satu keluarga saking langkanya pemandangan ini. Beberapa hari setelah minum obat, aku nangis terus lho. Please jangan nanya umur aku berapa ya, emang cengeng banget nih aku.

Tapi lama-lama setelah hal itu jadi kebiasaan buat aku, aku ngerasanya biasa aja gitu. Sampe akhirnya, aku minum obat tuh udah bukan hal yang aneh buat orang, like merekanya juga udah bosen.
Dan aku bersyukur karena sekarang aku udah bisa minum obat. Mau syrup, tablet, kapsul, semuanya aku minum! Justru aku bersyukur sih kemarin-kemarin dikasih sakit, aku jadi belajar banyak hal kan. I don’t even know gimana jadinya kalau sampe detik ini dan bahkan sampe aku tua, aku gak bisa minum obat. Gimana kalau nanti punya anak, nyuruh anak minum obat tapi emaknya sendiri aja gak berani minum obat. Huhuhu. 

Terus juga, dulu tuh aku anaknya bener-bener ga percaya diri. Bahkan kalau aku disuruh ngomong di depan banyak orang, suaraku shaking gitu dan kedengeran kayak mau nangis. Sampe-sampe, kalau aku ngomong di depan kelas, temen-temenku pada comment kayak “Jangan nangis…” atau “Eh, kok malah nangis…”. Pokoknya ada fasenya dimana aku bener-bener krisis percaya diri gitulah. 


Sampai waktu aku masuk kuliah, aku masih kayak gitu. Dan ada juga fase dimana aku pengenlah ya berubah, masa iya kayak gitu terus. Aku pun menantang diri aku sendiri dengan membiasakan. Iya, kuncinya cuma satu, dibiasain. Tiap ada kesempatan dari dosen untuk ngomong atau show ke depan, aku maju! Awalnya belum ada perubahan, tapi sekarang tanpa disadari, aku udah berubah! Entah dari kapan suaraku bisa normal waktu ngomong di depan banyak orang. Entah dari kapan aku bisa ngomong di depan banyak orang tanpa gemeteran. Entah dari kapan aku bisa ngomong di depan banyak orang sambil bisa senyum dan ketawa. Entah, tapi pokoknya, tanpa aku sadari, aku bisa!

Sebenernya, kalau kamu ngerasa gak bisa ngelakuin sesuatu! It doesn’t mean kamu gak bisa! Kamu cuma belum terbiasa aja. Yang harus kamu lakuin? Ya belajar membiasakannya. Rasa takut itu wajar, tapi ya harus dilawan. Inget deh, takut itu cuma sekali kok. Kesananya, kamu ga bakalan takut lagi! Trust me! Karena yang membatasi diri kamu, ya cuma kamu! 

Anyway, masih dalam rangka hari Kartini kan ya, aku juga mau bilang 'Happy Kartini's Day' buat semua Kartini-Kartini hebat di luar sana! Semangat terus raih cita-cita kamu! Remember that you're beautiful, you're strong, and you're amazing!



So, get up! I believe you can do it! 

0 comment: