Jumat, 07 Agustus 2015

Pengalaman SNMPTN 2015

Halooo!

Kali ini pengen cerita nih, pengen bagiin sebuah pengalaman berharga di hidup aku. Yap, pengalaman jadi anak kelas XII, pengalaman jadi anak tingkat terakhir di SMA. Masa-masa dimana fisik, hati, dan fikiran dikuras habis-habisan. lebay nggak sih? hahaha tapi ya emang gitulah kenyataannya. Persiapan try out, ujian sekolah, ujian nasional, sampai perjalanan nyari bangku kuliah. Semoga bisa membantu juga adik adik yang lagi ada di masa masa ini, ya!

Karena kalau semua tahapan itu dibikin satu, pasti panjang banget sampe bisa dibikin novel, jadinya saya bakalan ceritain satu-satu gitu, ya! Semuanya berawal di SNMPTN 2015!


Oh ya, pada tau kan SNMPTN itu apa?
SNMPTN itu Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri.


Maksudnya gimana?

Jadi, ini adalah salah satu jalur masuk PTN yang penilaiannya didasarkan pada nilai raport semester 1-5 gitu, juga dinilai dari indeks prestasi sekolah, akreditasi dan semacamnya.

Nilai raport itu jadi nilai raport kita dari semester 1-5. Nilai yang gimana yang dipertimbangkan? yang pasti sih ya nilai yang bagus. Oh ya, saya sih pernah denger-denger kalau nilainya ga boleh turun tiap semesternya, minimal tetaplah, tapi ternyata gak gitu kok. Ga harus naik terus nilainya sih. Terus juga yang menjadi penilaian SNMPTN ini adalah indeks sekolah.


Maksudnya gimana?

Jadi, disini prestasi sekolah juga dilihat, terus kalau misalkan tahun kemarin ada kakak kelas kamu yang kepilih di PTN A, jurusan A tapi ternyata nggak diambil sama dia, otomatis kalau tahun ini kamu mendaftar dengan PTN yang sama dan jurusan yang sama, 90% kemungkinan kamu gagal dalam seleksi ini. Terus kalau misalkan ada kakak kelas kamu yang masuk di PTN B jurusan B, tapi dia itu gak berprestasi, terancam di DO misalnya. Nah yang begitu juga dipertimbangin Kamu ketiban sialnya kakak kelas doang gitu, padahal kamu nggak salah sama sekali. Ngenes kan?

Selanjutnya juga adalah akreditasi sekolah, katanya sih sekolah dengan akreditasi bagus, akreditasi A misalnya, lebih banyak kuotanya dibanding sekolah dengan akreditasi B atau C gitu.

Terus, faktor selanjutnya yang menentukan di seleksi ini adalah keberuntungan.

Kok gitu? Entah berapa persen keberuntungan ini ngaruh di seleksi ini, keberuntungan kayaknya berperan besar nih sepengamatan saya.

Saya mau cerita nih pengalaman saya yang jadi satu dari sekian banyak orang gagal di SNMPTN ini. sedih.

Jadi, waktu kelas XII semester 2, udah mulai deh dikasih arahan-arahan sama guru BK buat SNMPTN ini. Saya yang waktu itu ngga ngerti banget gimana sih seleksi ini, mulai jadi kepo dan mulai mikirin jurusan buat kuliah, yang bener-bener saya minatin banget. Kemarin-kemarin sih kalau ditanya kuliah mau jurusan apa, pasti jawabannya yang ngasal aja gitu. Tapi, saya mulai serius nentuin jurusan yang nentuin masa depan. Saya sampe dikasih buku-buku jurusan gitu sama kakak yang ikutan bimbel, akhirnya saya liatin satu-satu jurusan itu dan saya pahamin. Dan, saya pun jatuh hati sama prodi Hubungan Internasional yang baru saya kenal saat itu juga. Istilahnya sih love at the first sight. Ya, bener banget. Saya pun udah klop kalau saya pengan masuk Hubungan Internasional di UNPAD.

Nah, waktu pun berjalan sampai akhirnya pendaftaran buat SNMPTN dibuka, saya pahamin betul-betul jangan sampai ada yang ngga ngerti.

Nah, pas saya liat prodi favorit saya. Hubungan Internasional ternyata peminatnya banyaaaaaaaak banget. pesimis. Ditambah lagi, nggak ada satupun kakak kelas saya yang pernah masuk kesitu. Nilai saya sih lumayan, tapi dengan nilai segitu saya belum yakin, soalnya nilai raport saya belum 9 semua, saya fikir sih, ya pastilah dinilai dari raport dan yang nilainya bagus-bagus. Gimana kalau saingan saya diluar sana nilainya lebih bagus dari saya? Oh ya, dan setelah saya amatin, banyak banget temen seangkatan yang pengen masuk HI juga. 

Fyi, buat SNMPTN ini kamu juga harus liat temen seangkatan kamu, kalau misalkan kamu dan dia pengen masuk Akuntansi UNPAD, tapi nilai kamu ternyata lebih kecil dari dia, lebih baik mundur. Soalnya yang pertama dilihat sih ya saingan satu sekolah dulu. Nah, waktu itu temen seangkatan saya yang IPA dan IPS banyaaak yang pilih prodi ini. Mulai deh ragu.

Akhirnya saya putusin buat konsultasi ke BK dan katanya kecil banget kesempatan nya buat lolos. Bahkan guru BK saya malah nyaranin ambil jurusan lain yang agak 'gampang'. Saya lemes.

Akhirnya saya bilang ke mama, ke saudara-saudara yang lebih ngerti masalah ini, katanya kesempatan nya emang kecil. Remuk udah hati saya.

Terus karena saya disuruh nyari option lain, saya pun turutin. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya pilihan saya jatuh pada prodi Sastra Inggris. Tapi, saat itu saya belum cinta, secinta saya sama Hubungan Internasional. Cuma pilihan kedua 

Hari-hari pun saya jalanin dengan penuh kebingungan. Dihadapkan pada pilihan adalah hal yang sulit, right? Saya kadang mikir, "ah, gue bisalah kali, siapatau emang beruntung aja kan? terus bisa lolos kesitu" tapi kadang juga mikir "jangan buang-buang kesempatan, emang nanti kalau gagal disini, kamu bisa ngadepin SBMPTN?" 

Daaaan, disitu pun beneran mikir, gimana baiknya gitu ya. Percayalah adik-adik, kalau gak kuat-kuat banget, hal ini bisa bikin sebuah konflik batin yang warbyasaah. Apalagi yang punya masalah sama orang tua, I mean, misalnya jurusan keinginan kalian gak sesuai dengan jurusan yang diinginkan orang tua. Saya aja yang dibebasin pilih jurusan apapun sama orang tua, ngalamin kegalauan yang luar biasa gini. Apalagi kalau harus berargumen dengan orang tua, nggak gampang.

Saya masih bingung aja, sedangkan bentar lagi SNMPTN ditutup pendaftarannya. Saya masih inget banget gimana saat itu perasaannya, sampe pengen nangis...

Akhirnya, saya shalat istikharah supaya Allah tunjukin mana yang terbaik.
Setelah mengesampingkan keegoisan saya, dan perasaan penuh ambisi saya, akhirnya saya pilih Sastra Inggris aja.

Alasan saya pilih Sastra Inggris, karena saya minat dan suka sama prodi ini walaupun belum secinta HI. terus juga karena peminatnya lebih dikit, dan karena ga ada saingan satu sekolah yang pilih jurusan ini. Dengan rasa percaya diri, saya yakin sama pilihan saya yang ini. Begini nih urutannya waktu seleksi SNMPTN saya

1. Bahasa & Sastra Inggris - Universitas Pendidikan Indonesia
2. Pendidikan Bahasa Inggris - Universitas Pendidikan Indonesia
3. Sastra Inggris - Universitas Padjajaran

Lha, kemana Hubungan Internasional? love at the first sight-nya sayaYa, karena perasaan pesimis saya, karena perasaan kalah sebelum berperang saya, karena ketakutan saya buang kesempatan, dan karena takutnya saya ikutan tes SBMPTN, keinginan itu pun saya kubur dalem-dalem, dengan bayaran keyakinan saya yang bakalan lolos di seleksi ini, Gimana menurut kalian?

Akhirnya, saya pun tinggal nungguin waktu tuh, berhubung pengumuman nya setelah UN, lumayan deh banyak waktu luangnya, waktu nganggurnya nungguin pengumuman itu, lumayan hampir sebulan. Ngapain aja sih saya nunggu pengumuman itu?
Saya malah santai-santai, nonton, baca buku, jalan-jalan dan segudang hal menyenangkan lainnya. Saya nggak nyiapin kemungkinan terburuk kalau saya nggak lolos SNMPTN. Suatu kebodohan saya yang bener-bener saya sesali. Padahal harusnya ya sambil nunggu, sambil belajar dan persiapin buat SBMPTN. Tapi, saya ngga mikir kesitu sedikitpun. Saya yakin bakalan lolos dengan prestasi semeter 1-5 saya. Belagu, sih. Hahaha. Jangan ditiru, please.

Dan, 9 mei pun tiba!

Fyi, dari pagi saya degdegan banget, ga ilang-ilang deg-degan nya. Kalian nanti pasti rasain gimana degdegan nya! Setengah mati!

Dan, web snmptn.ac.id pun telah memperlihatkan rundown-nya di homepage-nya. Saya udah siap isi kuota supercepet buat buka hasilnya sambil ditemenin mama dan adik-adik. Gemeteran banget.

Sambil nunggu jam 5, saya chat sama temen-temen saya, sok nanyain gimana perasaan mereka gitu hahaha. Dan, teng! jam 5 pun dateng juga.

Buru-buru saya masukin nomor peserta dan tanggal lahir yang harus saya isi buat lihat hasilnya, nervous banget. Beberapa detik saya belum liat pengumumannya, kok masih nunjukin halaman yang sama? Saya terus klik lihat hasil tapi tetep sama gitu, dan tanpa sengaja tab saya ke-scroll ke bawah.

DEGGG!

Ternyata, pengumumannya ada di bawah haha bego. Seketika hati saya pun hancur. Ini lebay tapi asli, rasanya sakit banget, kaya ditusuk-tusuk gitu. Mata saya merah, nggak kuat nahan nangis.

Mama pun natap mata saya, mata itu nunjukin rasa kecewa. Dan disitu fikiran saya kembali mengingat perjuangan saya selama ini, dan lalu hasilnya harus kalah? ini nggak salah, kan?

Saya mencoba refresh terus, dan mengulangi step yang sama. Ini bukan mimpi...

"Yaaaah, Kok ngga lolos ya, na?" ucapan mama buru-buru mengalihkan saya dari lamunan saya. Rasanya sakit banget, kecewa berat...

Saya berusaha nahan air mata itu, dan beberapa menit kemudian, temen saya ngechat.
"Gimana lolos ga?"
"Enggak, Kamu gimana?"
"Sama, ngga lolos juga"

Hati saya pun agak tenang, ternyata ngga cuma saya. Jahat ya hahaha. Lalu, saya liat group line kelas saya dan ternyata hampir semuanya ngga lolos. Saya pun bilang ke mama dan katanya "Ya udah, berarti belum rezekinya"

Saya yakin, mama sok kuat bilang gitu, padahal dia sedih juga keliatan banget dari tatap matanya. Akhirnya saya pun ke kamar, nangis disana sekenceng-kencengnya. Kadang saya kalo inget lagi waktu itu, saya mikir wajar ngga sih

Sebenernya yang bikin saya sebegitu sedihnya adalah karena keyakinan saya dan ekspektasi saya sama seleksi ini, istilahnya udah terbang jauh, lalu jatuh ke tanah. sakit.banget.

Saya nangis ngga henti-hentinya, pokoknya sedih bangetlah. Semoga kalian yang baca ini ga akan pernah ngalamin kesedihan yang sama kaya saya ya. Tapi, kemudian saya nyadar kalau nangis ngga bikin saya lolos SNMPTN. Dengan sigap, saya pun ambil handphone saya dan browsing segala sesuatu tentang SBMPTN yang ternyata pembukaannya beberapa hari lagi.

Dan, saya baru sadar ngapain harus ngelepas jurusan favorit saya, kalau milih jurusan ini pun sama aja gak lolos. Maksudnya sih, tau bakal ga lolos mending sekalian aja ambil HI, kalaupun ga lolos ga apa-apa, nggak penasaran. Tapi, nyesel udah ngga ada gunanya. Dan, tekad saya pun bulat buat milih Hubungan Internasional di SBMPTN nanti. Bahkan, malam itu juga saya cari universitas swasta mana yang ada jurusan Hubungan Internasional-nya dan cari cari ujian mandiri di PTN. 

Dan saya baru sadar juga, kemana aja saya selama ini? nyiapin plan B, C, D kenapa setelah gagal? kenapa bukan kemarin? Saya pun mengakhiri tangisan saya setelah hampir dua jam lamanya menangis, bahkan waktu saya nangis pun masih ada aja temen yang nelpon nanyain perihal hasil ini. ketauan deh nangis.

Mulai saat itu juga, saya sungguh-sungguh persiapin buat SBMPTN, saya punya waktu sebulan buat belajar serius. Ya, gagal di SNMPTN bukan berarti gak bisa masuk PTN. Masih ada SBMPTN, kok!

Esoknya, saya malah diajak mama main, hangout supaya nggak stress katanya, sekalian saya mampir ke gramedia beli buku SBMPTN buat belajar, karena ngga mungkin saya bisa bimbel, dengan minta uang mama 99 ribu rupiah, saya janji bakal balikin dengan senyuman mama karena saya lolos SBMPTN, nanti.

Hmmmm, gitu deh sakitnya gagal SNMPTN. Sebenernya sih, saya juga bingung apa yang dipertimbangkan untuk lolos dan gak lolos. Itu dari mananya? justru banyak orang merasa nggak adil sama penilaian SNMPTN ini.

Seperti pengalaman saya, rangking 1 pararel di sekolah saya yang artinya orang paling pinter di SMA saya yang nilai semua pelajarannya hampir 9 semua nggak lolos SNMPTN. Kaget banget, dan justru maaf orang yang kelihatannya biasa aja dan iseng-iseng malah lolos. Bukannya gimana sih, cuma bingung dan merasa aneh aja.

Saran saya sih, jangan kaya saya cuma ngandelin SNMPTN doang, mending sih kalau lolos. Coba kalo enggak? Sepinter apapun kamu, nggak usah ngarepin SNMPTN, karena gak cuma kualitas kamu yang jadi penilaian, tapi sekolah kamu. Mendingan fokus aja ke SBMPTN langsung, yang hasilnya bener-bener cerminan dairi kualitas kamu.

Anggap aja SNMPTN ini ajang uji keberuntungan, jangan seratus persen menggantungkan harapan kalian disitu. Inget, masih ada SBMPTN, dan Ujian Mandiri lainnya. Dan, kalian harus bijak bagi waktunya, coba deh belajar buat SBMPTN dari jauh-jauh hari, jangan waktu dinyatain gagal SNMPTN, baru aja belajar. Bagusnya sih, kalau kalian punya kesempatan lebih buat bisa bimbel, ya manfaatin dengan baik, ikutan tuh kelas intensif SBMPTN. Dari pendaftaran SNMPTN ke SBMPTN itu lama banget, intinya jangan buang-buang waktu. Jangan mentang-mentang udah selesai UN ya udah juga belajarnya, inget masih ada SBMPTN buat kalian taklukin yang kesulitan soalnya jauuuuuuh lebih sulit dari soal UN. Oh iya, hati-hati juga dalam pengisian pendaftaran SNMPTN, soalnya bisa aja penyebab kalian gagal itu justru disitu, perhatikan juga PDSS yang diupload sekolah apakah udah sama seperti nilai raport kalian, jangan sampe salah antara PDSS dan raport, karena bakal ribet urusannya.


Anyway, goodluck buat kalian yang bentar lagi mau ngalamin masa-masa ini. Semoga postingan saya ini bisa diambil manfaatnya, ya.

Di postingan selanjutnya, saya bakalan tulis gimana saya jadi satu dari ± 700.000 peserta SBMPTN 2015. Gimana sulitnya ngalahin ratusan ribu pejuang SBMPTN se-Indonesia.


Ah ya, kalau ada yang bingung dan ada yang mau kalian tanyain, feel free to ask, tanya aja saya di komentar ini atau di sini
See you!

20 comment:

Gissele agnius mengatakan...

Waaaah..

tamara desia mengatakan...

ikut deg deg-an tiap baca kebawah!
ditunggu postingan selanjutnya ya kak, penasaran nih.
kak doain aku lolos snmptn di fk unpad yaa. aamiin :D hehe

Marfa Umi mengatakan...

wkwk sasing, inget aku jg gagal sasing di snmptn, aku juga merah, cek aja :v www.umimarfa.web.id/2015/05/lolos-snmptn.html

Rhena Indria mengatakan...

Halo, Tamara!
Postingan nya udah aku lanjutin kok. Pengalaman pas lolos SBMPTN dan ikutan SIMAK UI. Hehehe, baca juga ya!
Wah semangat, jangan lupa belajar buat SBMPTN nya, okay?

Rhena Indria mengatakan...

Huah, barisan sakit hati nya SNMPTN. *pukpuk*

Anonim mengatakan...

Jangan kasih info palsu. Di SNMPTN iti ga ada blacklist tapi adanya indeks sekolahnya diturunin

Rhena Indria mengatakan...

Gitu ya? Saya taunya dari temen-temen dan guru BK juga :)) Thank you koreksinya.

Fifah Ffh mengatakan...

Kak aku mau tnya,lebih baiknya itu blajar prsiapan mnghadapi UN dulu apa SBMPTN dulu? makasih kakak!

Rhena Indria mengatakan...

Halo!
Kalo menurut aku lebih intensif dulu ke SBMPTN, dek. Soalnya emang lebih susah tingkatannya dibanding UN. Kalo kamu udah jago dan nguasain materi SBMPTN, soal UN serasa cetek banget dek. Hahaha. Semangat ya kamu!

Fifah Ffh mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Fifah Ffh mengatakan...

OKE mkasih ya Kak Ena.... :)

Fifah Ffh mengatakan...

Kak, mau tanya lagi nie..... :D

Fifah Ffh mengatakan...

Kak, saya mau tnya. Jika mndftar PTN yg prodinya baru, apakah mmiliki peluang besar untk ditrima di PTN tsb lwt jlur SNMPTN?

Rhena Indria mengatakan...

Wah kalau itu kurang tau ya. Seperti yang aku sebutin diatas, penilaian SNMPTN itu ngebingungin. Kita cuma bisa ngeraba-raba doang. Ya mungkin kalau di dukung dengan nilai kamu yang bagus dan indeks sekolah yang bagus bisa jadi besar peluangnya. Good luck!

Fifah Ffh mengatakan...

makasih kakak

Dewi Eka Putri mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Dewi Eka Putri mengatakan...

Kak mau nanya kalau semisal dalam satu kelas itu ada 3orang yang ikut SNMPTN dan milih PTNnya sama jurusannya juga sama itu gimana ya ?

Rhena Indria mengatakan...

Yang nentuin adalah nilainya, kalau nilai si A B kalah sama nilai si C. Ya otomatis C yang lolos di SNMPTN:)

Vinda Veronica mengatakan...

Hai ka, saya baru ketauan masuk snm nih tahun ini. Jurusan yang saya pilih pun sudah mantap di sasing, tapi saya masih bingung mau milih univ yg mana. Karena mama saya keliatan bgt pengen saya masuk ui. Tapi yah saya kurang yakin bisa ga masuk sana dan buat ngisi snm itu cuman dikasih waktu 3 haridoang. Pengen sih di unibraw, tapi wilayahnya jauh dari tempat saya tinggal (jkt) dan mama saya jga blum mengijinkan. Di ub karena banyak alumni saya yg masuk sana.

Rhena Indria mengatakan...

Sasing semua aja dek di pilihannya. Tapi kalo menurut aku, cobain pilih sasing ub di pilihan ke satu kalo mau chance keterimanya gede, soalnya ada faktor kakak kelas. Buat masalah orang tua, yakinin aja dek, bilang baik-baik. Semangat