Rabu, 05 Agustus 2015

Bingung pilih jurusan?


Hallo, readers!

Kali ini, saya pengen share tips saya buat adik-adik dan para readers sekalian. Semoga bisa membantu dan berguna buat para readers semuanya.
Problema ini sering banget muncul di kalangan adik-adik, nih. Bingung milih jurusan



Yap, entah jurusan buat penjurusan di SMA, ataupun jurusan buat di universitas, atau juga bingung pilih jurusan naik angkot ehehehe.
Siapa nih yang pernah ngalamin kebingungan ini atau yang lagi ngalamin kebingungan ini saat ini juga?
Okay, saya bakalan coba solve problem kalian, ya. Sekalian saya juga bakalan share beberapa pengalaman buat referensi readers sekalian.
Sebelumnya, saya pengen coba jabarin kenapa problema ini terjadi.

1. Bingung prospek bekerja ke depannya.

Ya, mungkin ini yang sering terjadi waktu pilih jurusan, termasuk saya sendiri. Mungkin problema ini terjadi sewaktu penjurusan ke perkuliahan.
Intinya, semua jurusan itu baik dan bagus, semuanya bergantung ke kita sendiri. Terkadang, banyak juga sih yang bekerja tapi nggak sesuai bidangnya.
Ada yang bilang jurusan Sastra dan jurusan Seni dianggap sulit bekerja, nantinya. Siapa bilang? Banyak sekali orang yang underestimate sama jurusan-jurusan ini.
Nah, terus kenapa harus ada jurusan ini kalau lulusannya sulit bekerja?
Sebenernya semuanya tergantung kita, kok. Kalau kitanya berprestasi, aktif. Ya saya yakin kok bakalan sesuai target. Perusahan mana coba yang nggak mau merekrut orang berprestasi?
Jurusan Sastra misalnya, jurusan ini dicap orang susah kerja, padahal sebenernya jurusan ini punya prospek luas. Bisa bekerja di berbagai bidang, loh. Bisa bekerja di Kementrian Luar Negeri, penerbitan, jurnalistik, dan banyak lagi.

Jadi sebenernya semua jurusan bagus, gimana kitanya aja. Yang salah itu adalah, ketika kamu ga punya passion di jurusan tersebut tetapi kamu paksain supaya nanti gampang kerjanya.
Nah, kalau kamu ga ada minat di jurusan itu, otomatis kamu ngga bisa ngikutin dengan baik kan? Ujung-ujungnya mungkin kamu ngga bisa berprestasi, terus kamu malah males, dan jadi nggak bener juga.
Saya saranin sih, kamu mending pilih sesuai minat dan bakat kamu, yang bener-bener pengen kamu dalemin, yang bikin kamu cinta mati sama jurusannya. Kalau udah gitu, segimana sulitnya pun kamu bakalan berusaha berprestasi, dan imbasnya mungkin kamu bisa lulus cepet, IP cumlaude, dan gampang cari kerja.

Jadi semuanya tergantung kalian. Susah atau gampangnya cari kerja ga seratus persen ditentukan jurusan yang kalian pilih kok. Intinya, dimanapun kamu, ya bekerjalah sepenuh hati. Jangan setengah hati. :)

2. "Disetir" orang tua.

Ini sih miris emang, ketika keinginan kita bukannya di dukung orang tua, tapi malah ditentang. Apalagi soal jurusan, sesuatu yang bakalan kita jalanin, tapi malah orang tua yang nentuin.Kata orang sih, orangtua lebih tahu yang terbaik buat anaknya. Memang bener kok. Tapi, kalau menyangkut ini sih harusnya orang tua juga bisa berkaca, bisa lihat kemampuan anaknya gimana.Ada orang tua yang kadang nyetir anaknya buat jadi yang dia mau, karena dulu cita-citanya ga kesampaian, atau karena gengsi gitu.

Misalnya, dulu papanya pengen jadi dokter tapi ga kesampaian, akhirnya dia jorokin anaknya buat masuk Kedokteran. Padahal, anaknya ngeliat jarum suntik aja pingsan. Nah, gimana tuh? Kalau misalkan kamu ngalamin hal ini, coba deh dengerin dulu penjelasan mama atau papamu, kenapa mereka memilihkan jurusan ini buat kamu, jangan belum apa-apa sudah nolak. Saya juga dulu begitu, jadi waktu lulus SMP. Saya pengen banget masuk SMK yang ada jurusan broadcasting nya. Akhirnya, nemu tuh. Orang tua saya support, kok. Sampai pada akhirnya, saya survey tuh ke sekolahnya, dan ternyata jauuuuuuh banget dari rumah saya. Saya yakin, bakalan kesiangan tiap hari nih. Kalaupun keburu, ya paling dianter pake motor, yang otomatis pasti bakalan ribetin orang tua. Akhirnya, saya agak mempertimbangkan kembali. Terus juga, setelah dikasih penjelasan sama ua tentang jurusan broadcasting yang beliau bilang katanya rada rumit. Jadi kita harus punyalah kamera sendiri, terus prakteknya juga mahal. Akhirnya setelah saya dengerin saran orang lain, akhirnya saya ngelepas keinginan saya saat itu.

Terus ada juga nih waktu SMA, penjurusan IPA atau IPS. Saya yang musuh fisika, dan musuh besar matematika udah pasti nolak masuk IPA! Tapi, mama dan beberapa sodara justru sedikit maksa saya masuk IPA, yang alasannya gampang cari kerja. Terus, kalau misalkan saya ga seneng sama jurusannya, saya maleslah belajarnya juga, terus kalau gitu, gimana kalau saya ga lulus? Boro-boro bisa cari kerja. Saya coba jelasin pelan-pelan kenapa ga mau jurusan IPA, gimana saya benci matematika, dan rumus hitungan lainnya, dan gimana cintanya saya sama pelajaran Sejarah dan hafalan lainnya. Sampai akhirnya mama bilang "Ya sudah, masuk IPS aja"

Whoaaaa... betapa senangnya. Dan kewajiban saya waktu itu adalah harus buktiin ke mama kalau pilihan saya benar, dan alhamdulillah selama 4 semester berturut-turut rangking 1. Saya bilang ke Mama, coba kalau masuk IPA, naik kelas aja ga yakin, sambil tertawa menyeringai. Nah, jadi maksud saya disini adalah, coba dengerin dulu saran orang-orang di sekitar kamu seperti cerita pertama saya. Lalu pertimbangkan. Pertimbangkan ke depannya, biayanya, resikonya. Tapi, kalau kamu yakin betul pengen masuk jurusan itu, padahal orang tua kamu nentang, seperti cerita kedua saya. Coba deh jelasin, jangan cuma jawab "Ya soalnya pengen aja" atau "Ya temen temen aku juga masuk jurusan itu semua". Coba kasih jaminan, kalau kamu masuk jurusan itu, kamu bakal banggain orang tua kamu dengan IP kamu yang 3,5 keatas gitu misalnya. Jadi, coba jelasin sejelas-jelasnya, pasti orang tua mengerti kok. Saya beruntung, ga seperti kebanyakan temen saya yang disetir gitu sama orang tuanya. Yang pada akhirnya, mereka jadi terpaksa gitu masuk jurusan pilihan orang tuanya.

3. Gengsi

Sebenernya alasan yang ini agak nggak logis gitu sih, milih jurusan untuk masa depan karena gengsi atau ikut-ikutan temen. Tapi ternyata banyak juga lho yang begini. Contohnya temen saya, karena temen seganknya masuk jurusan IPA semua, tapi dia mau masuk IPS, akhirnya dia ikutan masuk IPA karena gengsi gitu. Padahal dia udah tau kapasitas dia memang nggak nampung. Akhirnya title-nya juga cuma IPA ikut-ikutan, dan ternyata di pertengahan semester dia pengen pindah jurusan, ngerengek-rengek ke BK supaya bisa pindah.

Jadi intinya, yang menentukan masa depanmu ya kamu sendiri, kalau dimulai dari pilih jurusan aja sudah ikut-ikutan orang gimana ke depannya? Be yourself, guys!

Ikuti kata hati kamu, minat dan bakat kamu. Jangan sampe setelah kamu ikut-ikutan temen, eh ternyata nanti temennya sukses karena sesuai bidang yang dia minati, eh kamu malah luntang-lantung ga tau arah. Parah kan?

Saya juga pernah punya temen yang gini, dia tanya saya mau kuliah kemana dan jurusan apa, setelah dikasih tau, dia bilang juga kalau dia mau masuk jurusan tersebut biar bisa bareng. Saya geleng-geleng dengernya. Jadi kesampingkanlah gengsi kamu, misalnya kamu pilih jurusan A karena malu kalo ambil jurusan B. Be yourself, yaaa! 

Mungkin, secara garis besar itu aja yang bisa saya rangkum, alasan-alasan yang bikin orang-orang bingung milih jurusan. Jadi kesimpulannya, pilihlah yang sesuai sama kalian banget, yang bikin kalian ga beban ambilnya, yang bikin kalian tetep seneng. Coba kesampingkan deh pertanyaan nanti kerja jadi apa, gaji berapa, dan sebagainya. Intinya, nikmati dulu aja dan berprestasilah. Inti dari tulisan saya ini, saya pengen bikin kalian ngga bingung lagi gitu setelah baca ini. Kalau masih bingung, saya mau bantu kalian, solve problem kalian berhubungan masalah ini.

Tanya tanya aja di ask.fm saya di ask.fm/rhenaaa_
Ditunggu ya pertanyaannya! :))

0 comment: