Senin, 10 Agustus 2015

Pengalaman lolos SBMPTN 2015

Hai!

Setelah ngepost tentang pengalaman waktu SNMPTN kemarin, pengalaman yang super menguras emosi dan mengubek-ngubek hati:( wow. Kali ini saya pengen cerita lagi tentang pengalaman baru, masih dalam edisi mencari seselip bangku PTN. Dan perjuangan ini dinamakan SBMPTN. Cerita SBMPTN ini lebih complicated, sih. Jangan pada baper, ya. Hehe. Semoga bisa menginspirasi kalian yang di tahun 2016 bakalan berjuang ngadepin pertempuran ini. Dan, inilah ceritanya...


Jadi setelah tanggal 9 mei diumumin hasil seleksi SNMPTN dan ternyata dinyatakan nggak lolos, saat itu juga saya udah bertekad buat bener-bener serius dan sungguh-sungguh buat SBMPTN, walaupun nggak yakin juga karena tanpa bimbel, ngga seperti temen-temen lain. Saya cuma punya waktu sebulan buat belajar. Dan H+1 pengumuman SNMPTN, saya buru-buru cari strategi buat menghadapi pertempuran ini. Saya pun memutuskan buat beli sebuah buku untuk belajar SBMPTN. Iya, cuma satu buku, satu buku seharga 99.000, dan cuma itu doang modal saya menghadapi pertempuran. Tapi, entah kenapa saat itu saya optimis banget ngejebol pilihan pertama walau dengan modal yang pas-pasan.
Dan rasa optimis itu hilang seketika liat isi bukunya. Ternyata gini ya soal SBMPTN, seketika pengen nangis. Apalagi liat soal matematika nya. Saya yang benci banget sama matematika pas ngeliat soal itu rasanya pengen gigit bukunya, terus dimakan. Terus malah jadi makin pesimis. Emang nanti bakalan bisa ya ngerjain soal segini susahnya? terus saya liat deh Bagian Tes Kemampuan Soshum nya, ugh.. susah dipahamin, jadi bener ternyata kalau soal SBMPTN itu lebih susah banget dari soal UN. SBMPTN nggak ada kisi-kisinya gitu kaya UN. Jadi, tiap tahun soalnya beda beda dan beda banget pokok bahasannya. Bener-bener detail gitu. Daripada pingsan, udah deh mendingan tutup aja bukunya. nyerah.

Btw, saat itu saya belum daftar lho, ya. Abisnya masih bingung, takut kegagalan yang sama terulang lagi, dan sampe akhirnya ditanya dan disuruh mama supaya cepetan daftar, akhirnya kalau ngga salah waktu itu tanggal 21 dan di siang hari yang panas terik dan silau itu pun saya daftar. Oh ya, saya daftar sekalian dua, daftar buat SBMPTN dan SIMAK UI. Wohooo mantap ya...
Btw, pas mau daftar di halaman SBMPTN. Pas halaman pertamanya itu ada tulisan merah-merah yang bacanya bikin merinding, yang isinya peringatan kalau kita upload foto nggak sesuai ketentuan maka kita tidak akan diikutsertakan dalam seleksi, daaan tulisan itu bikin saya close tab. Ngga lucu kan misalkan hasil SBMPTN nya bagus tapi ternyata upload fotonya ngga bener terus jadi nggak lolos. Kalah dengan konyol itu mah.
Setelah bernafas dulu sambil pastiin foto saya udah sesuai, terus deh buka lagi webpage nya SBMPTN. Akhirnya, saya memutuskan dan mempertimbangkan baik-baik untuk memilih kembali prodi impian saya. Yap, Hubungan Internasional. Sekaligus saya pilih di SBMPTN dan SIMAK UI, siapatau ada yang jodoh.

Di SBMPTN, pilihan saya kayak gini nih.

1. Hubungan Internasional - UNPAD
2. Sastra Inggris - UNPAD
3. Sastra Inggris UPI

Btw, saya ngerasa ngga yakin sih sama pilihan ketiga. You know lah pas SNMPTN kemarin ditolak. Dan pas liat di sbmptn.or.id, saya baru ngeh kalau daya tampung Sasing UPI dikit banget, cuma 18 dari 900+ pendaftar tahun lalu. Alhasil kalau dibanding sama pilihan kedua, sebenernya lebih sulit pilihan ketiga dengan daya tampung yang dikit banget. Jadi menyimpulkan, kenapa ga pilihan ketiha itu, prodi yang daya tampungnya banyak dan peminatnya dikit aja. Ah, fail nih. Nyesel banget sama pilihan ketiga. Oh ya, tips buat kalian juga jangan salah strategi, ya! Strategi itu penting banget, loh!
Jadi gini nih kartu peserta SBMPTN saya:

Eh, ngomong-ngomong, pas di bagian foto, saya ngerasa fotonya jadi burem gitu, jadi blur kaya abis di zoom. Padahal udah saya klik selesai yang artinya ngga bisa diulang lagi. Saya degdegan banget takut salah gitu, tapi foto di kertasnya sih engga. Cuma kalau diliat di kartu peserta sebelum di print nya, pecah gitu gambarnya. Saya jadi parno, apalagi di web SBMPTN nya ditulisin kalau foto ga sesuai artinya ga bakal diikutsertakan seleksi. Saya pun panik ketar-ketir, terus hubungin panitia SBMPTN lewat telepon dan email, tapi tetep ga bisa tenang saking paniknya. Akhirnya saya datengin langsung Panlok SBMPTN nya langsung, waktu itu di gedung information center di ITB. Saya dianter papa pergi deh kesana. Kadang ada rasa sedih juga, masa udah dianter gini kemana-mana tetep nggak lolos? :(

Akhirnya setelah datang ke Panlok, katanya ngga apa-apa kok masih cukup jelas segitu, akhirnya lega deh. Oh ya, adik-adik. Jangan galau juga ya kalau ngalamin hal yang kayak gini, setau saya sih kalau fotonya kalian masih bisa muncul di kartu peserta yang udah di print ya artinya nggak apa-apa. Kecuali, kalo pas di print tapi fotonya ngga muncul, baru deh ada sesuatu yang salah dan harus cepet-cepet ke Panlok daerah setempat.
Saya ngga ngerti sih cara belajar saya gimana, kadang mood-moodan gitu soalnya. Abisnya bingung belajarnya darimana, apalagi tanpa bimbel, bener-bener ga ada yang bisa dijadiin panduan.

Kalau saya sih belajarnya pelajarin dulu materinya, sebisa saya. Jadi saya cari di google gitu materi yang diujikan di SBMPTN apa aja, setelah itu saya pelajarin deh materinya sampe beneran ngerti, abis itu coba isi soal di buku latihan, kalau nggak bisa ngerjainnya, nggak apa-apa liat aja di pembahasannya dan pahamin sampe ngerti, kalau perlu dihafal juga gitu. Misalkan pelajaran Sejarah ada Bab yang Masa Prasejarah. Nah, pelajarin deh masa prasejarah dari mulai Paleolithikum, dan sebagainya sama pelajarin semua yang berhubungan dengan itu. Abis itu, coba isi deh soal di buku latihannya kamu, kalau ngga bisa yaaa ga apa-apa lirik lirik pembahasannya tapi harus ngerti loh, ya. Asal jangan cuma inget abc nya doang, bok. 
 
Saya juga gitu, malah saya liat dulu pembahasannya, baru deh dihafalin pembahasannya. Hehehe. Kalau saya sih ngefek belajarnya gitu, kalian coba cari gaya belajar kalian gimana. Tapi, reminder aja sekali lagi, soal SBMPTN itu bener bener detail, yang kalau di UN umum, di SBMPTN pertanyaannya lebih detail gitu, loh.

Oh ya, kalo terus terusan belajar ya pasti pusing banget lah, ya. Saran saya sih coba setiap abis belajar dibikin seru atau cari pembangkit semangat gitu. Kalau saya sih waktu itu seneng bacain postingan di blog orang tentang pengalaman mereka ikut SBMPTN. Asli deh saya seneng banget, sampe semua postingan tentang pengalaman ikut SBMPTN saya baca, dan sampe abis semuanya, dari mulai yang gagal sampe yang lolos masuk FKUI. Dan itu sukses jadi pembakar semangat sekaligus motivasi lho buat saya. Dan sampe saya termotivasi juga buat lolos SBMPTN biar bisa bikin tulisan kayak mereka. Semoga kalian pas baca tulisan ini juga termotivasi ya.
Setelah semua masalah yang ngeganjel selesai, akhirnya beneran fokus buat belajar dan sampe h-1 ujian SBMPTN tiba, saya ngecek lokasi ujian saya, waktu itu di SMA Taruna Bakti, yang ada di Jalan R.E Martadinata Bandung. Dan, masyaallah... sekolahnya yang gede itu bikin saya kebingungan nyari tempatnya, cape, keringetan sampe akhirnya nanya dan dianter sama office boy nya gitulah. Dan pas cek tempat duduknya, ternyata saya duduk paling depan dong hhhh, gapapa sih tapi takut nervous aja gitu. Akhirnya, saya pun pulang. Esoknya, hari yang menentukan pun tiba juga.

9 Juni 2015.
Di waktu ujian tertulis masuk ke ruang ujian jam 9.30 kalo Soshum. Tapi, pas liat di twitter ada orang yang tes Soshum dari pagi. Lah, saya degdegan, takut ternyata saya yang salah, panitianya typo ngetik jamnya, terus saya kesiangan terus terus terus... Sampe hal sekonyol itu pun difikirin.
Sepanjang jalan gelisah dan ga berhenti berdoa sambil baca Asmaul Husna, mengingat Matematika yang masih blank banget, apalagi yang bisa diharepin? Selain cuma berdoa. 
Akhirnya, jam setengah 9 saya tiba di TKP dianter papa. Dan pas cium tangan Papa, ada sesuatu yang errrr bikin baper, akhirnya terharu deh. Saya masuk ke sekolahnya, dan tiba tiba amnesia. Lah, dimana ya ruang ujiannya? Saya sampe 15 menit muter-muter ga ketemu terus, sampe cape, mana diliatin orang orang lagi, kok gini banget sih. Lagi lagi daripada muterin ini sekolah terus terusan, saya nanya aja deh ke Mbak-mbak yang lagi ngepel lantai dan akhirnya saya ditunjukkin ke jalan yang benar. Alhamdulillah~
Sampe depan kelas, ternyata pintu belum dibuka, dan sisa sisa waktu pun dipake buat main hp, sebenernya sih dari rumah bawa buku buat dibaca takut ada yang lupa, tapi malu ga ada yang baca juga. Daripada bikin mereka tegang, mending santai aja deh.
Tiba-tiba ada yang nepok dari belakang
"Hei!"
Pas diliat ternyata temen pas di SMA, ngga sekelas sih, beda jurusan juga tapi tau.
"Anak 10, ya?" katanya
"Iyaaa"
Akhirnya ada temen deh dan setelah ngobrol-ngobrol tiba tiba bel bunyi tanda masuk. WUAAAAH.... degdegan nya 1000x lipat. lebay sih.

Pengawas masuk dan diperiksa kelengkapan berkas kita, terus disuruh berdoa dan ngisi data diri.
Ngisi data dirinya lama banget lagi, terus karna saking rajinnya kan ada kolom yang disuruh disalin tuh, ditulis pake pulpen sama kita. Eh, saya tulis deh padahal sebenernya itu harusnya ditulis pake pulpen pengawas. Dyaaaar... gimana dong? Karena pengawas satunya bilang nggak apa-apa, yaudah deh tenang.
Tiba-tiba ada yang manggil pengawas, terus yang lain pada ngelirik, dia bilang katanya nama dia ngga ada di daftar absen. terus karena pada kepo malah pada ngeliatin deh, itu urusannya ribet banget sampe panitia SBMPTN nya dipanggil ke ruangan dan konsentrasi pun buyarrr.... Ternyata eh ternyata, dia salah lokasi ujian, harusnya di SD Taruna Bakti, eh malah masuk ke SMA-nya. Kasian juga sih dia, mana telat lagi, pasti buyar tuh konsentrasinya. Saran nih buat kalian hati-hati ya tengok lokasi ujiannya, jangan sampe salah ya, fatal nih akibatnya.
Ujian pun dimulai, kertas pun dibagikan, dan soal dibagikan. Sesi pertama, Tes Kemampuan Potensi Akademik.

Soalnya TPA dan Matematika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris
Udah bingung ngedeskripsiin perasaan saat itu, degdegan. Bahkan, ngisi soal aja deg-degan. Ya Allah, bingung banget rasanya. Pengen nangis seriusan:( Dari kemarin kemarin belajar banyak tentang padanan kata, taunya soalnya tahun ini ga ada. Duh mati. Ngulik banget di soal yang ngelanjutin gambar gitu sampe lupa waktunya bentar lagi. Alhasil, cuma ngisi matematika satu soal doang. Serius lho, cuma satu doang saya ngerjainnya dan itupun ga tau bener apa salah. Terus bahasa Indonesia ngebingungin, bahasa Inggris apalagi, bikin pusing.
Duh, tau-taunya waktunya abis, akhirnya pasrah aja deh, setengahnya ga diisi. Dari 90 soal, cuma 45-an kali yang diisi. Sebenernya bisa, cuma kurang waktu, waktunya dikit banget. Dik adik, nanti kalian harus pinter manage waktunya ya, jangan ngulik soal yang makan waktu lama, tinggalin dulu aja. Kalo ada sisa waktu baru deh cobain isi lagi.
Abis ngerjain sesi 1, kita dikasih istirahat dulu. Pas nanya temen, dia cuma 25-an yang diisi katanya, masih agak tenang sih. Kan istirahat, tuh ya. Dikira sih ga bakalan dikunci, makanya tas disimpen di dalem, terus kan ke luar bentar cari minum, pas balik lagi dikunci, padahal bekel makan ada di dalem tas, perut mana laper banget lagi yhaaa skip deh ini, derita banget.

Ujian sesi 2 dimulai..
TKD Soshum.
Awal-awal masih percaya diri banget, abisnya soalnya yang pernah dihafalin sih, kemudian soal soal selanjutnya diisi pake feeling. Bingung antara pengen ngisi tapi takut di minus dan kalo ga ngisi takut bener ternyata jawabannya. Kalian nanti ngerasa gini deh.
Akhirnya sih dicoba aja diisi, walaupun yang ga yakin. Soalnya kalo ngga diisi, ngga kebayang pasti banyak banget kosongnya, gambling aja jadinya, kalo bener ya beruntung kalau engga ya sial. Tapi gak tau kenapa, Sesi 2 ini waktunya kerasa lamaaaa banget, sampe udah selesai pun dibolak-balik sekitar 3x masih sempet. Akhirnya diem deh sambil ngeliatin temen-temen sekelas yang mukanya mengkhawatirkan, muka tegang semua. Tapi, sesi ini lebih percaya diri sih dibanding tadi.
Ah, udah deh akhirnya selesai, dan saya ngga ngisi sekitar 13 deh. Dibiarin kosong karena ga tau sama sekali. Pas mau pulang, badan retak banget kayaknya. Terus akhirnya pulang bareng temen deh.
Pas sampe rumah ditanya gimana, bingung mau jawab gimana. Akhirnya, bilang aja 50:50
Terus, waktu pun berjalan sampe ujian SIMAK UI dimulai, cerita SIMAK UI nanti deh beda lagi, jari udah keriting gini.
Nah, karena dari tanggal 14 (SIMAK UI) ke tanggal 9 itu lama banget, dan rasanya sia-sia aja kalau dinanti-nanti karena ngga yakin gitu, akhirnya nyobain deh cari pengalaman buat kerja. Sebenernya tujuan utama kerja adalah biar ngga degdegan tiap hari nunggu hasil SBMPTN mau sok sibuk gitu ceritanya. Akhirnya sukses, ngga kefikiran SBMPTN sedikitpun, sampe akhirnya H-7 pengumuman SBMPTN, mulai deh kefikiran lagi, terus sampe nyari kunci jawaban SBMPTN yang dari Bimbel itu loh.
Dan, pas dicocokin.. DANG! Lah, kok gue bukannya ditandain gitu isi-isinya, malah dibiarin kosong aja. Jadi lupa dulu jawabnya apaan. Dan cuma inget 1 doang, Matematika. Dan tau ga? ternyata jawabannya salah :( Ngakak sekaligus sedih, mana ngisinya cuma satu doang lagi huft. Matematika pun minus 1 ehehe. Darisitu udah ga enak hati. Dan karena lupa jawabannya apa, akhirnya ga jadi dicocok-cocokin, biar surprise kali ya.
Eh, H-1 pengumuman SBMPTN nih.
Ga bisa tenang lagi apalagi dimana-mana udah pada ngomongin ini.Udah curhat sama temen, dan bilang ke dia kalau saya pesimis banget dan feeling sih ga bakal lolos. Dan sempet mikir kalau tahun ini ga lolos, mau kerja aja dulu setahun. Oh ya, pas nunggu pengumuman SBMPTN, saya mimpi ternyata lolos di Sasing UI, terus mikir sok menguatkan diri kalau saya bakalan lolosnya di SIMAK, Padahal mah....
Dan treeeeng...

9 Juli 2015!
Di kantor, jadi ga enak ngapa-ngapain kalo inget jam 5 nanti, terus kan pulang kantor tuh jam 5. Nah, udah ada nih pengumumannya, tapi mencoba lupa, sampe diingetin sama temen sekaligus ditodong.
Tiba-tiba ada chat dari LINE
"Gimana? lolos? dimana?"
Dalem hati "Belum juga dibuka"
Karna kalau dibuka di kantor takut pingsan, ngerepotin orang, akhirnya mending dibuka di rumah aja deh. Pas abis buka puasa baru ngomong ke Mama.
"Ma, sekarang diumumin loh hasilnya"
Terus kata Mama "Oh iya ya tanggal 9, lupa. Ya udah cepetan buka"
"Nanti aja deh, masih takut"

Fyi, saat itu takuuuuuut banget. Takut setakut-takutnya, ga bisa diungkapkan dengan kata-kata deh kayanya. Nanti kalian bakalan ngerasain sendiri gimana takutnya, melayang. Kayak antara hidup dan mati. lebay
Sementara itu, temen temen di group LINE udah pada share hasilnya masing-masing. Ada yang keterima di unpad, undip, dan lain lain. Sedangkan, saya masih bengong.
Akhirnya ya udah deh nanti buka hasilnya, taraweh dulu biar tenang. Dan kalo gagal langsung tidur aja, terus sepulang taraweh dibuka deh. Terus Mama bilang mau keluar bentar padahal tau nih, ngga tega liat anaknya nangis kaya dulu lagi.
Sepi, cuma ada adik, terus adik pingin liat tapi saya halangin. Berhubung web asli SBMPTN masih error, akhirnya di liat di web mirrornya aja deh. Jari-jari itu pun mengetik nomor peserta... dan klik lihat hasil...

HM...
HMM....
HMMM....


ERRRRRR.....
Kaget, dada kaya ditempa sesuatu, sesek banget. Dan tiba-tiba ngeluarin air mata, nangis sesenggukan...

SERIUS NIH?!!
 
"Aku loloooooooss"
Seakan ngga percaya, semua web mirror pun dibuka. Dan ternyata bener!


Kagetnya sampe ga bisa ngomong. Nangis tapi ga ada air matanya. Ya Allah... tiba-tiba inget beberapa bulan lalu waktu ngebuka web SNMPTN:(
 
Terus tiba-tiba ada telepon, sambil nangis saya angkat dan ternyata dari Mama. Suaranya parau di ujung sana "Gimana gimana?"
Masih dengan tangis, saya belum jawab. "Lolos ga Na?"
Saya masih nangis, tadinya saya mau jailin, tapi ngga tega sih. "Maaaa, ena lolos Sastra Inggris UPI!"

Tiba-tiba di ujung telepon pun suara berisik kedengeran "Alhamdulillaah" kaya suara sorak sorai suporter bola. Hehehe. Dan sambungan telepon pun terputus.

Terus tiba tiba Mama dateng, kayanya perginya ga jauh deh, sok sokan pergi aja hahaha. Terus Mama sama Papa meluk, disitu letak bangga nya. Bisa buktiin kalau saya juga bisa masuk PTN.

Malam itu pun ditutup dengan senyum kebanggaan. Alhamdulillah...
Begitulah, dik adik cerita saya, kalau dulu waktu zaman mau SBMPTN seperti yang saya tulis, saya seneng bacanya, nambah motivasi dan bayangan SBMPTN itu seperti apa, gitu lho. Maaf, kalau ada salah, semuanya berdasarkan pengalaman pribadi saya sendiri.

Pesan dari saya, jangan takut ngadepin SBMPTN. Iya, saya juga takut, dek. Saya ogah ogahan banget ikut SBMPTN, takut gagal, apalagi ngeliat angka passing grade yang bikin enek.
Apalagi saya ga ikut-ikut bimbel segala macem. Maunya sih emang lolos SNMPTN aja, biar gak usah cape cape belajar lagi dan langsung liburan abis UN. Tapi, kalau kalian gak lolos SNMPTN, artinya kalian bisa ngehadepin SBMPTN. Yakinin hati kalian kalau kalian bisa. SBMPTN itu emang susah, lebih susah lagi kalau cuma dikeluhin doang. Makanya, SBMPTN kaya badai yang harus kalian lalui. Menurut saya pribadi, lolos di SBMPTN itu lebih ngebanggain, lho.

As always, kalau ada pertanyaan saya terbuka jawabnya, silakan comment aja di bawah ini ya. Saya seneng kalau saya bisa bantu. Sukses buat kamu yang mau berjuang tahun ini!

61 comment:

Achmad Maulana mengatakan...

Inspiratif, dapet semangat untuk ikut sbm lagi tahun depan 😊.

Rhena Indria mengatakan...

Terima kasih, semoga sukses ya sbm nya tahun depan! :)) semangat yaaa

deden mengatakan...

nice, semoga bisa memberi inspirasi untuk calon-calon mahasiswa lainnya, sukses selalu :)

Rhena Indria mengatakan...

iya terima kasih :)

Ilham Irwinansyah mengatakan...

Bikin tambah semangat buat belajar SBMPTN nih, Kak! Doain gua biar keterima di STEI ITB 2016, ya!

firda mayafirda mengatakan...

Memotivasi bangett.. jangan cuma ngandelin hasin SNMPTN .. tetapi persiapkan juga SBMPTN, belajar lebih dulu tidak ada salahnya.. doakan kak semoga saya lolos SBMPTN .. amiinnn

lisna wati mengatakan...

hebat kak :) congrat :)

Rhena Indria mengatakan...

Halo!
Terima kasih udah baca, semoga pas baca ini jadi makin semangat belajarnya. Kayaknya sih bakal keterima di ITB, orang dari sekarang aja udah belajar buat SBMPTN. Ya, kan? Hehe. Good luck, ya! Semoga lancar dan sesuai apa yang diharepin!

Rhena Indria mengatakan...

Halo!
Yup, kamu betul banget. Aku sendiri udah ngalamin itu, terlalu fokus dan kepedean buat SNMPTN, eh ternyata gak lolos. Semangat ya belajar buat SBMPTN nya, semoga sukses! :)

Rhena Indria mengatakan...

Hai Lisna!
Terima kasih, ya! Kamu juga semangat untuk SBMPTN nya! :)

Unknown mengatakan...

Cerita lu jadi ngingetin perjuangan pas sbm tahun kemarin rhen soalnya kita seangkatan hehe :') .. Salam kenal ya dari gue ikbal manajemen unsika :v ..

Rhena Indria mengatakan...

Halo, wah flashback ya, semoga nggak baper :) Hehehe salam kenal juga! Thank you udah baca

nurul amaliyah mengatakan...

Sedikit lagi UN tapi cara belajar saya masih tergantung mood. Semoaga aja saya bisa sadar dan bisa lebih berjuang. Terima kasih kak, memotivasi banget postingan kakak ini.

Rhena Indria mengatakan...

Halo!
Wah, aku juga dulu sama gitu, moody banget belajarnya, tapi pas setelah snmptn ternyata nggak lulus, kaya ditampar banget. Makanya aku mulai serius. Semangat ya! Cari cara belajar yang menyenangkan sama cari sesuatu yang bikin motivasi kamu belajar. Makasih udah baca, semoga tambah semangat ya!

lilis artika mengatakan...

MasyaAllah trimakasih banget rhena. Jujur. Aku nangis bacanya. Wktu baca kata" di situ letak bangganya. Jreng" air mata netes. Lebay yak. Wkwkk trimaksih sudah memberi semangat baru. Aku mau ngulang lagi rencana tahun ini. Mohon doanya yaa 😂😂😉

Rhena Indria mengatakan...

Hai lilis..
Yaampun aku juga terharu banget baca komentar kamu, mau nangis rasanya wkwk. Makasih udah baca. Semangat ya, semoga tahun ini berhasil. Kamu bisa, kok:) semangat semangat semangat!

Rafi Hidayat mengatakan...

Makasih kak , ceritanya memotivasi bgt , saya awalnya gak yakin jadi yakin skrg kak , doakan ya kak ak bisa masuk ptn sesuai jurusan n ptn impianku sejak lama

Rizkhi Zezarianti mengatakan...

Terharu banget bacanya kak.... huaa jadi termotivasi banget buat belajar sbmptn yg lebih serius! Doain yaa smoga lolos di UB hehe

Rhena Indria mengatakan...

Halo, maaf baru dibalas ya!
Semangat, semoga mimpi kamu terwujud. Good luck

Rhena Indria mengatakan...

Huaaa makasih banyak ya!
good luck good luck! semoga lolos di PTN impian kamu!

Rizki Septian mengatakan...

kamu mahasiswa bidikmisi yah? itu panitianya ada yang dateng survey k rumah gak? n pas verifikasi ditanyain apa aja?

mitha zhendy mengatakan...

Halo kak aku mau tanya pas ngerjain soal sbmptn lebih ke TPA nya atau ke pelajaran2nya?

Rhena Indria mengatakan...

Ada kok, ada visitasinya :)

Rhena Indria mengatakan...

Aku banyak ngerjain TKD nya, dek. TPA nya sumpah ngasal dan nggak jelas banget. As I said, matematika aja aku ngga ada yang bener satupun hahaha dan banyak yang nggak diisi. Tapi aku dikuatin di TKD nya, dan alhamdulillah hasilnya hehe

Alfia Mufliha Galista mengatakan...

Hai ka sebelumnya salam kenal ya, aku Alfia dari Berau, Kaltim. makasih udah bagi pengalamannya, sekarang aku jadi punya gambaran, fyi aku juga rencana ambil di Unpad loh ka hehe, akunya ambil FK. dan kebetulan itu pilihan untuk SBMPTN juga ka soalnya kalo snmptn katanya lebih memprioritaskan putra daerah ya ka jadi aku langsung nembak SBMPTN. Do'ain aku sukses ya ka hehe. semoga kaka juga lancar kuliahnya, nilainya bagus terus, aamiin yra:)

Rhena Indria mengatakan...

Hai Alfia! Hihihi sama-sama, senang bisa berbagi juga. Wah, good luck ya! semangat belajarnya, FK UNPAD nya nungguin kamu, tuh! Btw, kamu harus bener-bener loh ya belajarnya, apalagi FK UNPAD sekarang kayaknya bakalan buanyaaak banget peminatnya gara-gara di gratiskan. Well, selamat berjuang Alfia! Terima kasih banyak do'a nya, semoga kamu juga sukses ya!

syarifatul adibah mengatakan...

huuu selamat yaa. :')
aku baca ini sambil nangis lho.
iya, Aku pejuang SBMPTN 2015 lalu. tapi Allah masi baik, aku gak lolos.
dan taun ini aku nakalan nyoba SBM lagi. dengan jurusan yang sama. :')
Doain yaa semoga aku bisa lolos.

Emang si belajar SBM itu bener-bener bikin bingung. bingung mau mulai darimana? materinya bener-bener gabisa ditebak.
serba misterius, pokoknya greget tingkat dewa deh. ;''''')

Alfia Mufliha Galista mengatakan...

Iya bener banget ka sekarang sudah study hard demi masa depan hehehe, yang kemaren"nya suka jalan skrg mencoba menjadi anak rumahan, udah mulai belajar skrg. Aku juga Kemaren Googling peminat Unpad, aduh memang buanyak dan yang diterima 1 atau 2 persen aja ka ya, dan yang dari Kalimantan sedikit banget:( tapi usaha dulu ya kan ka, siapa tahu rejeki di aku hoho aamiin. Sama-sama ya ka rhena, aamiin yra makasih doanya kaka:D

Rhena Indria mengatakan...

Aaaa terharu :') makasih udah baca yaaa! *peluk*
Wah, dulu kita berjuang bareng-bareng, ya! Semangat yaa, mungkin rezeki nya di tahun ini. Semoga berhasil! Amin

Rhena Indria mengatakan...

Yeay, gituuu dong! :) Semangat ya, usaha keras nggak akan mengkhianati, kok :)

atapermata mengatakan...

Jamanku namanya masih SNMPTN untuk yang tes tertulis *ketauan angkatan hehe. Kebayang saingan seluruh Indonesia, tapi saat lulus, pengorbanan kursus sana sini, ikut try out, belajar bareng terbayar semua. :)

Rhena Indria mengatakan...

Iya, perjuangannya kebayar tuh langsung ilang semua cape-capenya. :)

Moch Choyrul Anam mengatakan...

Terima kasih banyak, semoga saya bisa menulisnya pada tahun ini.

Rhena Indria mengatakan...

amin. Good luck!

ai citra cadilla mengatakan...

Kak mau tanya dong? Jurusan yang paling banyak peminat nya di UNPAD itu apa?

Rhena Indria mengatakan...

Kalo buat ipa nya setau aku sih kedokteran, kalau ips itu entah akuntansi, hukum, atau HI. Coba di cek aja di web SNMPTN nya, dek :)

AMELIA JUNIETHA ANGGELA BLOG mengatakan...

Ka mau tanya nih, waktu sbm masih inget ga ngisi berapa

Rhena Indria mengatakan...

Halo, dek!
Waduh lupa jawab berapa ya, yang jelas nggak aku isi semua kok. Mungkin cuma 70% nya aja yang aku isi hehe.

Geza Eldava Syahla mengatakan...

Waah.. Terharu bgt ka sama perjuangannya:') hehe. Doain aku ya kak, smoga tahun ini lolos sbm:)

Rhena Indria mengatakan...

Waaah terima kasih udah baca pengalamanku. Sukses yaaa sbmptn nya! Semangat!

Astri Nurani mengatakan...

Kakak ikut SBMPTN lewat Jalur Bidikmisi itu daftarnya harus dari sekolah kak?

Rhena Indria mengatakan...

Engga kok, sekolah cuma ngarahin aja. Sisanya kita yang lengkapin surat suratnya dan upload file administrasinya juga sama kita.

Muhamad Farold mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Muhamad Farold mengatakan...

Wah Selamat ya kak. Menginspirasi banget.. semoga tahun ini aku bisa lolos juga seperti kakak :)

Rhena Indria mengatakan...

Terimakasih banyaaak. Semoga kamu lolos juga ya tahun ini, semangat!

Unknown mengatakan...

Kak dulu persiapan sbmptn berapa lama ?
secara aku persiapan mepet bgt jadi gak percaya diri :(

Unknown mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Rhena Indria mengatakan...

Aku persiapannya cuma sebulan aja dek. Aku juga mepet bangeeet huhu. Jangan jadi ga pede, justru optimis aja kalau kamu bisa, jangan lupa juga banyak banyak berdoa! Semangaaat!

nabilah ulfah mengatakan...

Wah ka jadi motivasi banget Nih
Tetap optimis dan yakin insaallah ka tahun ini do'ain ya ka semoga lancar dan masuk ptn nya ka ☺️☺️

Rhena Indria mengatakan...

Halo nabilah!
Semangat yaaa semoga lolos juga sbmptn nya!

Bunga Aja mengatakan...

Pengalamanya ngga jauh beda sama persiapan aku skrg ini😂 semoga nasib aku juga sama kaya kakak😊memotivasi bgt kak,jadi makin optimis setelah baca postingannya😊

Bunga Aja mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Bunga Aja mengatakan...

Pengalamanya ngga jauh beda sama persiapan aku skrg ini😂 semoga nasib aku juga sama kaya kakak😊memotivasi bgt kak,jadi makin optimis setelah baca postingannya😊

Kitty Galore mengatakan...

numpang curhat ah, wkwk Tahun 2015 gw gak ikut sbmptn soalnya masih bego (lebih milih kerja) dan gk tau apa apa bahwa masuk ptn sangat sulit luar biazaaah. Akhirnya sbmptn 2016 gw ikutan, resign dari tempat kerja -14h ujian. Akhirnya gagal.. terpuruk lah hidup gw. 8bulan full gw cuma d kamar main game online android.. dan gak kerasa sbmptn 2017 udh didepan mata. Dan ceritanya besok gw perang lagi, tapi kali ini gw merasa lebih tenang karena ternyata -1 point mtk juga bisa lulus. Hahaha *sorry .. tq banget kisah nya inspiratif bikin gw jadi semangat. Skrng gw tahu ngisi soal sbmptn itu ternyata harus punya strategi dan gak asal isi kaya gw ikut sbmptn 2016 lalu (yg diisi semua) wkwkwkwk.

Rhena Indria mengatakan...

Wah gitu ya? Semoga kamu lolos juga ya! Semangaaat!

Rhena Indria mengatakan...

Semangat semangat! Strategi itu emang penting banget di SBMPTN. Semoga sukses ya besok perangnya. :)

Evi Elissanti mengatakan...

kemarin pas sbm ngisi soal bahasa inggrisnya berapa nomer kak?soalnya aku jg mau masuk sasing, tp ngerjain sbm yg bhs inggris cuman 2 nomer, waktunya gak keburu sisa 7 menitan:(

Elvira Rosa mengatakan...

Makasih kak udah share, hehe
Ini aku juga lagi nungguin pengumuman sbmptn, takut banget, sebenernya udh diterima di swasta tapi masih ngotot pengen ke negri :D
Kemarin sih yg soal TPA nya banyak yg kejawab tapi indo sama inggrisnya bingungin bgt emang, trus yg soal soshum kuisi banyak juga tapi nggak yakin bener apa nggak, soalnya sama kyk kakak, ntar kalo nggak yakin pasti banyak bgt yang bolong :')
Pokoknya makasih kak, baca ini nggak tau kenapa jadi lebih optimis

Rhena Indria mengatakan...

Seinget aku, aku juga dikit kok dulu ngisi bahasa Inggrisnya. Semangat deeek semoga lolos!

Rhena Indria mengatakan...

Waaaaah makasih juga dek udah baca dan comment. Semangat! Semoga lolos SBMPTN nya, ya!

annisa meisafitri mengatakan...

Memotivasi bgt kaa, cerita nya hampir sama kaya yg aku alami, pas masalah kartu agak buram itu loh, aku banget, trus waktu ujian, aku bgt jga haha