Sabtu, 05 September 2015

Gojek: Cara Baru Bertransportasi

Hai, fellas!


Kali ini saya pengen ceritain pengalaman saya pake inovasi baru dari transportasi, Gojek Indonesia. Udah pada tau kan? Udah pernah pake?
Sebenernya udah lama banget pengen nulis ini, cuma baru sempet aja. So, gini nih ceritanya.
Jadi, awalnya tau gojek itu darimana ya?



Sebenernya udah sering denger, tapi belum ngeh gitu. Dan tiba tiba beberapa hari kemudian, papa dateng ke rumah bawa brosur gojek gitu, katanya temennya marketing dari gojek Indonesia ini. Jadi si papa ini ditawarin jadi drivernya, karena saat itu gojek di Bandung baru diperkenalkan gitulah, jadi masih butuh driver. Dan, setelah diceritain papa tentang gojek, terus hari hari selanjutnya makin akrab banget denger kata gojek, di twitter, path, banyak banget yang ngomongin gojek. Pas stalk timeline twitternya gojek, ternyata kaya banyak testimonial gitu yang abis pake gojek, dan baru sadar gitu kalau gojek ga cuma buat transport, tapi buat beli makanan, beli barang dan banyak lagi. Kok keren ya.
Terus kan waktu itu sebelum bulan puasa, katanya gojek adain Ceban Ramadhan, jadi buat menyambut bulan Ramadhan, demi mensejahterakan driver gojek menghadapi bulan Ramadhan, akhirnya di launching promo ini, jadi kemanapun maksimal 25km harganya 10 ribu doang. Wah, darisitu penasaranlah karena udah banyak juga yang nyobain promonya gojek ini, terus download aja deh. Setelah download, bingung mau diapain nih, terus nyoba nyoba aja, eh ternyata kalau kita pengen dapet credit 50.000 buat pertama kali download harus masukin kode refereal orang ke kita, akhirnya malah ngedownload aplikasi gojek di hp adik terus saling share code, dan ternyata dapet deh dua duanya 50ribu. Eh, waktu itu pengen nyobain lah bener apa nggak ya, terus karena bingung, akhirnya untuk pertama kalinya nyobain fitur Gojek yang namanya Go-food. Jadi, kita bisa pesen makanan tanpa harus pergi keluar rumah, pas banget buat orang mageran gini hahaha.
Awalnya kudet, terus tau deh oh gitu ya pesennya, tiba tiba kaget ada yang nelpon, ternyata si drivernya yang nelpon, semacam konfirmasi gitu ke kita, terus nelpon lagi ngabarin kalau dia udah di tempatnya, dan terus terusan ngasih tau, katanya ngantri jadi dia minta maaf. Lah, kok jadi saya yang ngerasa salah hahaha.
Karena tempatnya jauh dan saya tau banget ngantrinya tempat itu kaya gimana, pesanan saya baru sampe setelah 1,5 jam-an. Tapi kok jadi merasa kasihan ke bapaknya ih. Setelah nyari alamat si drivernya itu, terus dengan ramah bapaknya nyodorin bon nya, sama nunjukin hp nya, berapa harga yang harus dibayar. Dan, ternyata kalo go food itu ga bisa dari credit bayar ongkosnya, tapi pake cash. Waaah keren juga ya. Tapi, tetep kasian sama si bapaknya nih, udah antri, jauh, panas. Huft.
Pengalaman pertama saya pun memuaskan, selanjutnya tanggal 14 Juni saya ada ujian gitu di sebuah tempat yang saya gak tau banget tempatnya dimana, papa pun ga bisa nganterin waktu itu, kalau naik bus takut nyasar dan belum lagi takut macet, baru kefikiranlah naik gojek, tapi mama kaya takut gitu katanya ngeraguin keamanan nya, tapi akhirnya di bolehin juga, setelah order, terus beberapa menit kemudian dapet deh drivernya, pake atribut lengkap gitu, terus pas dateng ngasih hairmasker sama masker. Wuuuh, mantap.

Seru banget ternyata transport pake gojek. Dan selanjutnya anda tahu sendiri, saya jadi addicted gitu sama gojek. Kemana-mana naik gojek. Tes ptn, interview magang kerja, kerja, main, jalan-jalan, ke perpustakaan, ambil ijazah, daftar ulang kuliah, pergi dan pulang kuliah. Beneran berguna bangetssss kan buat saya. Kalau lagi bokek pake gojek, dan semenjak ada gojek, saya berani ke tempat yang baru saya tau tanpa takut nyasar, gak kena macet, dan banyak banget plusnya gojek dibanding sarana transportasi lainnya. Kece kan?
Tapi dibalik semua itu, banyak juga pengalaman seru dan asiknya naik gojek.
Misalnya, saya terharu banget waktu itu saya mau interview magang kerja terus gak tau tempatnya, dan ternyata drivernya juga belum tau, tapi dia excited nanya nanya gitu, takut saya kesiangan, terus kan nyebrang tuh, saya ga nyebrang karena takut, akhirnya sampe disebrangin drivernya. Unch! Terus juga pernah saya nyasar sama gojek, kan waktu itu baru beberapa hari magang, terus tiba tiba amnesia tempatnya, sampe nyasar lamaaaa banget hahaha lol. Terus pernah juga drivernya salah paham, jadi dia malah anterin saya ke jalan yang bukan alamat saya, saya kira dia ada jalan pintas, pas tengah jalan saya tanya ternyata dia gagal paham wkwkwk, akhirnya puter balik lagi sampe ke maghriban buka puasa di jalan, terus juga pernah dapet driver yang asik diajak ngobrol, terus juga pernah dapet driver yang motornya semacam motor ninja gitu yang tinggi tinggi dan drivernya masih muda gitu, keliatan gawl, awkward banget deh seriously. Dan banyak banget deh asiknya naik gojek, tapi kesel juga sih sama oknum yang jahat gitu soalnya pernah waktu itu belum di pickup, eh dia udah klik selesai. Credit saya keambil, mending masih ada, kalau kagak kan? :(
Oh ya, kalau pertama naik gojek kan drivernya masih rapih rapih dan pada lengkap atributnya, makin sini makin deh, awalnya jaket dibalik, terus helm cuma 1 dan sampe akhirnya udah ga mencirikan kalau itu gojek, sering sih drivernya minta maaf katanya takut sama tukang ojek pangkalan yang rese. Iya sih, tapi bingung tuh kalau udah di tempat rame, terus ga bisa ngenalin mana gojek mana bukan. Sampai pernah beberapa kali salah orang, dikira gojek hahaha. Malu banget.
Dan karena gue ga mau cuma pake asiknya gojek sendirian, gue share deh pengalaman gojek ini ke temen temen terdekat sampe mereka pada ikutan pake hahaha, expert banget kayanya nih pergojekan.
Kamu udah pake belum?
kalau belum, ayo download gojek di appstore nya dan masukin referal code ini di credit kamu, nanti langsung dapet 50k! Dan selamat seru seruan naik gojek! Haha 

0 comment: