Rabu, 15 Februari 2017

Temukan Inspirasi dari Segelas Manisnya Pop Ice

Pernah nggak sih kalian ngadepin ‘stuck’ waktu lagi ngerjain sesuatu? Keadaan dimana kalian mengalami fase ‘dead lock’, nggak bisa maju ngerjain project yang lagi dikerjain, entah itu ngerjain tugas, ngarang cerita, ngelukis, atau kegiatan-kegiatan lainnya.

Aku adalah orang yang cukup sering ngalamin hal kayak gini. Lagi enak-enak ngetik, taunya kayak ada kabel putus di otakku, semuanya buyar. Imajinasi yang udah dirangkai sedemikian rupa itu hilang. Disitulah aku mulai ngerasa stress, apalagi kalau project yang aku kerjain itu udah mendekati deadline. Gawat!

source: pinterest

Tapi, beberapa waktu belakangan ini aku punya solusi ngadepin masalah ini. Saat kondisi itu terjadi, mungkin ada beberapa bagian di otak kita yang agak ‘lelah’, makanya kita bisa stuck dan susah buat mikir. Kalau lelah, pasti harus ada treatment khusus dong biar si otak ini nggak lelah dan kerjaan kita jadi  lancar, iya nggak?

Kalau badan kita lelah atau capek, pasti kita juga nggak biarin gitu aja kan karena bakalan menghambat aktivitas kita. Nah, otak kita pun begitu, perlu treatment khusus biar macet di otak kita lancar lagi. Analogikan hal ini dengan suasana macet jalan raya. Ketika kita udah nggak bisa mikir lagi, itu artinya lalu lintas otak kita lagi macet, makanya perlu ada suatu tindakan buat ngelancarin lalu lintas di otak kita. Gimana caranya?

Banyak hal yang aku lakuin ketika stuck di otakku ini terjadi. Aku suka melakukan hal-hal yang menyenangkan dan bisa ngerefresh otak. Biasanya aku nonton drama Korea dulu bentar, dengerin lagu, ngemil, dan yang paling ampuh banyak minum. Karena biasanya kejadian ini terjadi malam hari, ketika aku dipaksa harus nyelesain deadline sedangkan di satu sisi harus bergelut sama mata yang udah tinggal lima watt, perutku nggak match sama minum teh atau kopi, padahal enak ya? Tapi kalau aku minum kedua jenis minuman ini malem-malem, pasti jadi mual abisnya. Udah deh kalau gitu, boro-boro mau ngerjain tugasnya, yang ada malah pengen tidur.

Nah, kalau aku lebih prefer minum milkshake, itu lebih bisa diterima perutku waktu dikonsumsi. Tapi kalau aku bikin manual sendiri pastinya lama dan ribet juga, akhirnya untuk lebih mempermudah, aku selalu nyetok milkshake kemasan buat jaga-jaga kalau otakku mendadak stuck malem-malem. Dan dari banyaknya jenis milkshake yang ada di pasaran, aku memilih Pop Ice jadi milkshake favoritku.



Pasti udah familiar banget kan sama minuman satu ini? Kalau aku tau Pop Ice ini dari lama banget, dari zaman aku masih duduk di bangku sekolah dasar. Dan sampe sekarang pun, aku masih suka loh konsumsi milkshake enak satu ini. Bener-bener Pop Ice Idolaku, deh. Satu hal yang jadi alasan kenapa aku masih suka beli dan minum Pop Ice ini karena minuman ini aman dan cocok aku konsumsi.



Aku pernah mencoba beberapa minuman sejenis, tapi nggak ada yang sekece Pop Ice ini. Kebanyakan yang aku pernah beli bukannya nyegerin dan menghilangkan dahaga, tapi malah bikin seret tenggorokan dan nggak berhenti sampe situ, setelahnya malah jadi sakit tenggorokan dan malah batuk. So rude. Akhirnya, aku selalu beli Pop Ice buat disimpen sebagai cadangan di kulkas. 

Nggak cuma aman diminum, Pop Ice ini menyajikan beragam varian rasa yang semuanya aku suka. Tiga besar rasa Pop Ice favorit saya adalah rasa Permen Karet, Coklat Biskuit, dan Alpukat. Makanya tiga varian itu suka saya beli lebih banyak karena tiga rasa itu jadi favoritku!


Ah ya, balik lagi ke stuck yang suka aku alamin. Waktu otakku dah mumet dan susah diajak kompromi buat mikir, aku langsung ambil sebungkus Pop Ice dan langsung mengeksekusinya.

Biasanya kalau aku lagi dalam mood yang baik, aku suka campur Pop Ice ini dengan beragam topping yang bisa bikin rasanya lebih enak, salah satunya yang pernah aku coba adalah buah alpukat yang aku  tambahin sebungkus Pop Ice rasa Alpukat, dan kemudian aku taburin meses, marshmallow, dan dipercantik dengan susu kental manis. Uh! Enaknya bukan main. Setelah menyantap itu, semangatku buat nulis jadi menggebu-gebu dan tugas yang deadline nya esok hari itu pun selesai juga aku kerjakan.

Aku juga pernah mengkreasikan segelas Pop Ice coklat dengan es krim coklat dan taburan kacang almond. Ah! Ini pun tak kalah enak dari eksperimen yang sebelumnya, rasa manisnya bikin mood yang tadinya semrawut jadi bagus because chocolate never disappoints us. Dan setelah meminumnya, kemacetan di otakku pun beres dan terganti dengan lancarnya ide mengalir selancar berkendara di fly over.

Tapi kalau aku lagi bener-bener males, biasanya aku bikin Pop Ice ini jadi secangkir Pop Ice hangat. Aku seduh Pop Ice nya kayak nyeduh kopi. Sesimpel itu, tapi rasa hangat dan harumnya secangkir Pop Ice memberi semangat baru buat aku.



Seteguk milkshake ini bisa mengatasi stuck di otakku ketika berhadapan dengan deadline.
Secangkir Pop Ice juga tak pernah gagal membuat moodku kembali membaik.
Karena segelas Pop Ice pun selalu bisa menjadi teman menghadapi waktu-waktu sulit.

Sesederhana itu juga caraku untuk bahagia dengan Pop Ice.

"Accept what people offer. Drink their milkshakes. Take their love."

-Wally Lamb

0 comment: